penangkapan seorang pendeta

[AkhirZaman.org] Umat ​​Kristen telah menyatakan keprihatinan mereka atas penangkapan seorang pendeta pada jalanan di barat laut London minggu lalu atas komentarnya tentang pernikahan dan gender. 

Pendeta John Sherwood ditangkap di pusat Uxbridge pada hari Jumat dan ditahan semalam, menurut akun rekannya Peter Simpson di blog Conservative Women. 

Menurut Simpson, polisi menangkap Sherwood setelah menerima tiga keluhan atas isi khotbahnya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia menyebabkan “kekhawatiran dan kesusahan” bagi anggota masyarakat. 

Ketika dia didekati oleh petugas, Sherwood membantah melakukan kesalahan dan mengatakan dia menggunakan kebebasan berbicara.

Dalam video tersebut, dari penonton dapat terdengar mengungkapkan keterkejutan mereka atas penangkapannya, yang digambarkan oleh kelompok kampanye Christian Concern sebagai “brutal”.

Polisi Metropolitan mengatakan petugas yang sedang berpatroli telah diberi isyarat oleh seorang anggota masyarakat “yang membuat mereka mengetahui seorang pria yang diduga membuat komentar homofobik” di dekat Stasiun Bawah Tanah Uxbridge.

“Sejumlah orang lain juga mendekati petugas tersebut dengan kekhawatiran mengenai bahasa pria itu,” katanya.

The Met menambahkan bahwa sebuah file telah diserahkan pada Crown Prosecution Service untuk ditinjau dan dipertimbangkan, dan bahwa Direktorat Standar Profesional (DPS) telah menilai rekaman tersebut dan “tidak menemukan indikasi pelanggaran”.

“Penangkapan tidak akan ditinjau DPS penuh,” katanya. 

Simpson mengungkapkan kekecewaannya atas penangkapan koleganya, yang disebutnya sebagai serangan terhadap kebebasan berbicara.


“Penangkapan seorang pendeta yang setia karena tidak melakukan apa pun selain menyatakan apa yang diajarkan Alkitab tentang salah satu masalah moral penting di zaman kita ini mengungkapkan serangan berbahaya terhadap kebebasan berbicara dan, paling tidak, atas kebebasan pendeta Kristen untuk menyatakannya di depan umum. semua yang diajarkan Alkitab, “katanya.

“Negara tidak memiliki hak untuk menetapkan bahwa beberapa bagian dari firman Tuhan adalah wilayah terlarang.

“Apapun pandangan pribadi seseorang tentang homoseksualitas, sangatlah relevan untuk bertanya seperti apa kita sekarang ini sehingga pendeta dari sebuah gereja Kristen ditangkap karena menegakkan di lapangan umum kebenaran yang dijanjikan oleh Yang Mulia Ratu untuk ditegakkan. Sumpah Penobatannya pada tahun 1953, dengan sebuah Alkitab di tangannya? ”

https://bit.ly/3aTdqcy

Penyerang merasa kesal karena hal-hal yang tidak penting. Mereka mengamuk, menghina, membuat ancaman, menghancurkan objek… Pendeta itu mencoba menenangkan penyerang, yang tertekan dan menghindari segalanya agar tidak “memprovokasi dia”. Hal ini menyebabkan kesedihan, kesedihan, kecemasan, ketakutan… Ini juga menyebabkan rasa malu dan dia menyembunyikan apa yang terjadi.

Ini adalah sebuah dilema yang sedang terjadi, sedang di alami dalam dunia penuh dosa ini. Tuhan perlu membiarkan kejahatan memanifestasikan dirinya sehingga umat manusia dan makhluk ciptaan alam semesta dapat menyaksikan buah daripemberontakan Lucifer di Surga (Yehezkiel 28:13-17; Yesaya 14:12-14).

Ketika seseorang memutuskan untuk berpaling dari Tuhan, dia membuka hatinya terhadap pengaruh dosa. Beginilah, di bawah izin Tuhan, manusia menyerah pada godaan Setan. 

Inilah yang kami sebut bebas berkehendak. Tuhan tidak akan memaksa siapa pun untuk melayani-Nya seperti halnya dia tidak akan menyesatkan siapa pun.

Tuhan menghormati keinginan kita untuk menyerah pada dorongan alami kita. Tetapi jika kita melakukannya, tentu kita harus menghadapi hukuman Tuhan cepat atau lambat. Begitulah, percaya pada nubuatan palsu tentang perdamaian, Israel menemukan perang, dan dengan mudah menyerah kepada musuh.

Pembaca yang budiman, hari ini kita menghadapi bahaya yang sama. Yesus berkata: “Hati-hati, jangan biarkan ada yang menipumu. Karena banyak orang akan datang dalam nama-Ku, berkata, ‘Akulah Kristus!’ dan mereka akan menyesatkan banyak orang … Pada waktu itu … banyak nabi palsu akan muncul dan menyesatkan banyak orang ”(Matius 24: 4, 11).

Inilah salah satu tanda yang menunjukkan bahwa kita berada di ambang zaman baru. Segera, konflik besar antara Kristus dan Setan akan mencapai puncaknya, dan generasi terakhir harus berdiri di antara menyembah satu Tuhan, atau bersujud di hadapan gambar binatang itu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here