35 C
Jakarta
Monday, 26 September 2022
No menu items!

Obama Deklarasikan Perang terhadap ‘Ekstrimisme’ – Apakah Anda Seorang ‘ekstrimis’ Menurut Definisinya?

 

[AkhirZaman.org] Apakah Anda tahu apa yang dimaksudkan dengan “ekstrimis”? Dikagetkan oleh serangan teror mengerikan di kantor Charlie Hebdo di Prancis, Barack Obama berbicara sangat berani tentang perlunya untuk memenangkan perang melawan “ekstrimis”, dan ia telah mengumumkan rencana untuk menjadi tuan rumah pertemuan puncak global “ekstremisme” yang akan diadakan bulan depan.

Di permukaan terdengar sangat hebat. Tapi bagaimana kita bisa menentukan apakah seseorang adalah “ekstrimis” atau tidak? Kriteria apa yang harus kita gunakan? Seperti yang akan Anda lihat di bawah, definisi dari “ekstremis” mungkin jauh, jauh berbeda dengan definisi yang Barack Obama pergunakan.

Ketika Anda melakukan pencarian di Google, Anda akan menemukan bahwa “ekstremis” didefinisikan sebagai “orang yang memegang pandangan politik atau agama yang ekstrim atau fanatik, terutama orang yang memrakarsai atau menganjurkan tindakan ekstrim.”

Menurut Wikipedia, “ekstrimisme” adalah “ideologi (terutama di bidang politik atau agama), dianggap jauh di luar sikap arus utama masyarakat atau melanggar standar moral umum.

Ekstrimisme dapat mengambil banyak bentuk, termasuk politik, agama dan ekonomi. “Perlu diketahui bahwa tak satu pun dari definisi-definisi itu yang menggunakan kata kekerasan. Di hari ini dan di usia Anda, Anda dapat dianggap sebagai “ekstremis” hanya berdasarkan apa yang Anda percaya, dan Anda akan lihat nanti dalam artikel ini bahwa sekarang ada puluhan juta orang Amerika yang dianggap “ekstrimis” dan “potensial teroris ” menurut dokumen resmi pemerintah AS.

Bila Anda menggunakan kata “ekstrimis”, mungkin yang ada dalam pikiran Anda adalah gambar pejuang ISIS atau teroris dari pembantaian Charlie Hebdo. Tapi untuk elitis seperti Barack Obama, kata “ekstrimis” memiliki makna yang jauh lebih luas. Dalam beberapa tahun terakhir, telah menjadi sebuah kata kode bagi mereka yang tidak “tercerahkan” dengan pandangan yang dimiliki dunia.

Jika pandangan Anda tentang politik, agama atau isu-isu sosial yang sangat berbeda dari orang pada umumnya, pandangan progresif “mainstream” (seperti yang didefinisikan oleh media mainstream dan oleh politisi “mainstream” seperti Barack Obama), maka mereka menganggap Anda adalah seorang ekstrimis.

Pada awal pemerintahan presiden George W. Bush, kita diberitahu bahwa teroris Islam adalah musuh. Dan sebagian besar negara duduk di belakang ide Perang melawan Terorisme. Tapi selama bertahun-tahun telah berubah menjadi Perang melawan Ekstrimisme. Bahkan, pemerintahan Obama telah melangkah begitu jauh dengan menghapus hampir semua referensi Islam dari materi pelatihan anti teror pemerintah.

Wakil Jaksa Agung AS James Cole menegaskan pada hari Rabu bahwa pemerintahan Obama menarik kembali semua materi pelatihan yang digunakan oleh masyarakat penegak hukum dan keamanan nasional, dalam rangka untuk menghilangkan semua referensi Islam yang telah diklaim oleh beberapa kelompok Muslim sebagai sesuatu yang ofensif.

“Saya baru-baru mengarahkan seluruh komponen Departemen Kehakiman untuk mengevaluasi kembali upaya pelatihan mereka di berbagai bidang, dari penjangkauan masyarakat untuk keamanan nasional,” kata Cole saat diskusi panel di Fakultas hukum George Washington University.

Sekarang, banyak fokus materi pelatihan penegakan hukum adalah kepada “ekstrimis domestik”. Kita diberitahu bahwa ancaman “ekstrimisme dalam negeri” sama besarnya terhadap keamanan nasional sebagaimana halnya dengan kelompok teroris di luar negeri. Tapi persisnya siapakah “ekstrimis dalam negeri” ini? Kenyataannya, mungkin saja Anda adalah salah satu dari mereka. Saya ingin berbagi dengan Anda daftar yang telah saya tulis di beberapa artikel sebelumnya. Ini adalah daftar dari 72 jenis yang dianggap “ekstrimis” atau “potensial teroris ” dalam dokumen resmi pemerintah AS. Daftar ini benar-benar akan memberi Anda ide yang baik tentang apa yang Barack Obama maksudkan ketika ia menggunakan kata “ekstrimis”.

Seperti yang Anda lihat, daftar ini berpotensi mencakup sebagian besar negara:

1. Mereka yang berbicara tentang “kebebasan individu.”
2. Mereka yang melakukan pembelaan untuk hak-hak negara.
3. Mereka yang ingin “membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.”
4. Koloni yang berusaha untuk membebaskan diri dari penjajahan Inggris.
5. Mereka yang tertarik untuk “mengalahkan Komunis.”
6. Mereka yang percaya “bahwa kepentingan bangsa sendiri terpisah dari kepentingan negara-negara lain atau kepentingan bersama semua bangsa.”
7. Siapapun yang memegang “ideologi politik yang menganggap negara menjadi tidak perlu, berbahaya, atau tidak diinginkan.”
8. Siapapun yang memiliki sebuah “intoleransi terhadap agama-agama lain.”
9. Mereka yang “mengambil tindakan untuk memerangi eksploitasi lingkungan dan/atau hewan.”
10. Mereka yang “Anti-Gay.”
11. Mereka yang “Anti-Imigran.”
12. Mereka yang “Anti-Muslim.”
13. Mereka yang menyebut diri sebagai “Gerakan The Patriot.”
14. Oposisi terhadap persamaan hak bagi kaum gay dan lesbian.
15. Anggota Family Research Council.
16. Anggota American Family Association.
17. Orang-orang yang percaya bahwa Meksiko, Kanada dan Amerika Serikat “diam-diam berencana untuk bergabung menjadi entitas Uni Eropa-seperti yang akan dikenal sebagai ‘Uni Amerika Utara.'”
18. Anggota American Border Patrol (Patroli Perbatasan Amerika).
19. Anggota Federasi Reformasi Imigrasi Amerika.
20. Anggota Tennessee Freedom Coalition.
21. Anggota Christian Action Network.
22. Siapapun yang “menentang New World Order.”
23. Siapapun yang terlibat dalam “konspirasi teori.”
24. Siapapun yang menentang Agenda 21.
25. Siapapun yang peduli akan kamp FEMA.
26. Siapapun yang “takut akan pengendalian dan pembatasan senjata atau penyitaan senjata.”
27. Gerakan milisi.
28. The sovereign citizen movement (Gerakan warga berdaulat).
29. Mereka yang “berpikir mereka tidak harus membayar pajak.”
30. Siapapun yang “mengeluh tentang bias/ketidakadilan.”
31. Siapa saja yang “percaya pada konspirasi pemerintah hingga ke tahap paranoia.”
32. Siapa saja yang “frustrasi dengan ideologi mainstream.”
33. Siapapun yang mengunjungi “website/blog ekstrimis.”
34. Siapapun yang “membuat/mengunggah situs/blog untuk menampilkan pandangan ekstrimis.”
35. Siapapun yang “menghadiri rapat umum yang diadakan kaum ekstrimis.”
36. Siapapun yang “menunjukkan intoleransi agama yang ekstrim.”
37. Siapa saja yang “secara pribadi berhubungan dengan orang-orang yang tidak puas dengan pemerintah.”
38. Siapapun yang “tiba-tiba memperoleh senjata.”
39. Siapapun yang “mengatur protes yang terinspirasi oleh ideologi ekstrimis.”
40. Milisi atau milisi terorganisir.
41. Pemimpin Ekstrimis sayap kanan.
42. Warga yang memiliki “stiker di bumper” yang patriotik atau anti-PBB.
43. Mereka yang mengacu pada “Army of God.”
44. Mereka yang “nasionalistik keras (sebagai lawan universal dan internasional dalam orientasi).”
45. Mereka yang “anti-global.”
46. Orang-orang yang “mencurigai otoritas federal yang terpusat.”
47. Orang-orang yang “menghormati kebebasan individu.”
48. Mereka yang “percaya pada konspirasi teori.”
49. Mereka yang memiliki “keyakinan bahwa ‘cara hidup’ pribadi dan/atau nasional sedang diserang.”
50. Orang-orang yang memiliki “keyakinan perlunya persiapan untuk serangan baik dengan berpartisipasi dalam persiapan paramiliter dan pelatihan atau survivalism.”
51. Orang-orang yang akan “memaksakan ajaran agama yang ketat atau hukum pada masyarakat (fundamentalis).”
52. Orang-orang yang akan “memasukkan agama ke ranah politik.”
53. Siapapun yang akan “berusaha mempolitisasi agama.”
54. Mereka yang “mendukung gerakan politik otonomi.”
55. Siapa saja yang “anti-aborsi.”
56. Siapa saja yang “anti-Katholik.”
57. Siapa saja yang “anti-nuklir.”
58. Ekstrimis sayap kanan.
59. Veteran yang kembali.
60. Para pemerhati “imigrasi illegal.”
61. Mereka yang “percaya pada hak untuk memiliki senjata.”
62. Siapapun yang terlibat dalam “penimbunan amunisi.”
63. Siapapun yang menunjukkan “ketakutan akan rezim komunis.”
64. Aktivis anti-aborsi.
65. Orang-orang yang menentang imigrasi illegal.
66. Orang-orang yang berbicara dengan cara yang “menghina” “New World Order.”
67. Orang-orang yang memiliki pandangan negatif tentang PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa).
68. Orang-orang yang menentang “untuk pengumpulan pajak pendapatan federal.”
69. Orang-orang yang mendukung mantan calon presiden Ron Paul, Chuck Baldwin dan Bob Barr.
70. Mereka yang mengibarkan bendera Gadsden Flag (“Don’t Tread On Me”).
71. Orang-orang yang percaya pada nubuatan “akhir zaman.”
72. Kristen Injili atau Kristen yang berlandaskan Alkitab saja.

Apakah Anda termasuk ke dalam salah satu kategori tersebut? Secara pribadi, saya masuk ke beberapa lusin dari mereka. Itulah sebabnya lonceng alarm harus dibunyikan setiap kali Barack Obama berbicara tentang perlunya untuk menindak “ekstrimisme”.

Jika Barack Obama ingin mengecam teror Islam, ia harus melakukannya. Tetapi karena kebenaran politik yang ekstrim, ia pergi keluar dari jalan untuk menghindari hubungan antara Islam dan teror. Sebaliknya, ia berbicara tentang perlunya untuk mengenali “peran Islam dalam memajukan keadilan, kemajuan, toleransi, dan martabat semua manusia.” Dan ia menegaskan bahwa “masa depan tidak harus milik orang-orang yang memfitnah nabi Islam.”

Sementara itu, kebebasan dan keleluasaan kita sedang terkikis sedikit demi sedikit setiap harinya. Atas nama memerangi “terorisme” atau “ekstrimisme”, pemerintah kita membangun jaringan Polisi Pengendali di sekitar kita. Saya suka cara Ron Paul menjelaskan apa yang terjadi kepada kita beberapa hari yang lalu.

Jika Amerika jujur dengan diri mereka sendiri, maka mereka akan mengakui bahwa Republik sudah tidak ada. Kita sekarang hidup dalam sebuah negara polisi. Jika kita mengakui dan tidak menolak perkembangan ini, kebebasan dan kemakmuran bagi semua orang Amerika akan terus memburuk. Semua kebebasan di Amerika saat ini berada di bawah pengepungan.

Ini tidak terjadi dalam semalam. Butuh waktu bertahun-tahun ketidak acuhan untuk kebebasan kita yang diberikan begitu saja untuk janji keamanan dari para politisi. Bagian tragisnya adalah bahwa semakin dijanjikan keamanan – fisik dan ekonomi – kebebasan semakin kurang dilindungi.

Dengan kereta kematian melindungi semua warga negara dari kesalahan dan perang global abadi melawan terorisme, di mana mayoritas orang Amerika yakin bahwa hal itu benar-benar diperlukan untuk kelangsungan kesejahteraan hidup kita, keamanan dan kebebasan kita telah dikorbankan.

Itu semua didasarkan pada kebohongan dan kebodohan. Banyak yang datang untuk percaya bahwa kepentingan mereka dilayani dengan memberikan sedikit kebebasan sekarang dan kemudian untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik.

Perangkap telah terpasang. Pada awal siklus yang sistematis melemahkan kebebasan dengan delusi kemakmuran mudah, perubahan mungkin benar-benar tampaknya bermanfaat bagi beberapa. Tapi bagi saya, itu seperti memaafkan penggelapan sebagai jalan untuk memperoleh kemewahan dan kekayaan – harga yang harus dibayar dan hukuman selalu datang belakangan. Seseorang tidak dapat melarikan diri dari kenyataan bahwa kekayaan masyarakat tidak dapat dipertahankan atau ditingkatkan tanpa kerja dan usaha produktif. Ya, beberapa unsur pidana bisa mendapatkan keuntungan untuk sementara waktu, tetapi kenyataannya selalu demikian.

Realita sekarang diciptakan untuk Amerika dan sebagian besar dunia. Piper akan mendapatkan haknya bahkan jika “anak-anak” harus menderita. Penipuan menjanjikan “sukses” telah berlangsung selama beberapa waktu. Hal itu dilakukan dengan terus meningkatkan pajak, defisit, pinjaman, dan pencetakan uang. Sementara itu kekuatan kepolisian dari pemerintah federal secara sistematis dan secara signifikan diperluas. Tidak banyak yang peduli, karena tampaknya ada cukup “saus” untuk orang kaya, orang miskin, politisi, dan birokrat.

Sekarang, individu dan organisasi yang berusaha untuk mengembalikan nilai-nilai yang begitu kuat dipercayai yang ditanamkan oleh bapa leluhur pendiri negara ini dianggap sebagai bahaya “ekstrimis” yang perlu diawasi dengan cermat.

Sayangnya, kebanyakan orang Amerika bahkan tidak menyadari apa yang terjadi pada bangsa ini. Selama mereka selalu diberi cukup makan dan diberi hiburan ceroboh, kebanyakan orang Amerika sangat puas untuk membiarkan “para ahli” berpikir untuk mereka. Kami menggugah sesuatu yang diabaikan, dimana sebagian besar negara sudah mati tertidur. By Michael Snyder, on January 11th, 2015

“Kita harus lebih taat kepada Allah dari pada kepada manusia.” Kisah 5:29. Dan “takutlah akan Allah dan muliakanlah Dia, karena telah tiba saat penghakiman-Nya, dan sembahlah Dia yang telah menjadikan langit dan bumi dan laut dan semua mata air.” Wahyu 14:7.

“… karena kamu mengetahui keadaan waktu sekarang, yaitu bahwa saatnya telah tiba bagi kamu untuk bangun dari tidur. Sebab sekarang keselamatan sudah lebih dekat bagi kita dari pada waktu kita menjadi percaya.” Roma 13:11.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?