Thursday, June 8, 2023
Google search engine
HomeAktifitasBelajar Firman TuhanMusik Gereja, Dan Anda Adalah Orang Di Balik Pujian Tersebut

Musik Gereja, Dan Anda Adalah Orang Di Balik Pujian Tersebut

AkhirZaman.org: Jika Anda menyukai musik Kristen, Anda mungkin pernah mendengar mengenai kelompok musik Bethel, Hillsong, Passion, dan Elevation, yang merupakan kelompok musik yang muncul dari gereja-gereja besar dengan nama yang sama.

Tiga dari keempat gereja ini tidak berhubungan dengan denominasi manapun.

Setidaknya selama satu dekade, keempat entitas tersebut telah mendominasi tangga lagu musik penyembahan Kristen.

Berdasarkan suatu penelitian yang dilakukan oleh tim yang terdiri dari enam orang, “dari tahun 2010 hingga 2020, 38 lagu penyembahan muncul dalam daftar 25 besar CCLI [Christian Copyright Licensing International] dan daftar 25 lagu pujian teratas.”

Tim tersebut juga menemukan bahwa 13 dari 38 lagu tersebut adalah milik Bethel, 9 lagu milik Hillsong, 9 lagu milik Passion, dan 5 lagu milik Elevation – atau pihak-pihak yang terkait dengan mereka.

Untuk menempatkan segala sesuatunya dalam konteks yang tepat, perlu dicatat bahwa “meskipun sebagian besar gereja di Amerika Serikat berukuran kecil, sebagian besar orang Kristen beribadah di gereja-gereja besar.”

Komunitas Agama Dalam survei tahun 2020 terhadap berbagai agama di Amerika Serikat, Kristen Protestan adalah yang terbesar, disoroti bahwa hanya 10% jemaat yang “memiliki lebih dari 250 orang dalam kebaktian mingguan,” dengan jumlah mayoritas 70% dari keseluruhan jemaat.

Dengan kata lain, meskipun mereka mewakili sebagian kecil dari seluruh gereja di Amerika, gereja-gereja besar ini bertanggung jawab untuk merawat sebagian besar umat Kristen.

Dengan adanya faktor-faktor ini, tidaklah mengherankan jika lagu-lagu tertentu menjadi populer.

Prinsip-prinsip Musik Pujian

Bethel, Hillsong, Passion, dan Elevation “semuanya berasal dari tradisi karismatik gereja-gereja Protestan,” kata salah satu pemimpin penelitian ini.

Mereka semua, katanya, memiliki semangat spiritualitas yang menyatakan bahwa pada saat jemaat menyanyikan suatu jenis nyanyian pujian tertentu, Tuhan memanifestasikan diri-Nya dengan cara yang “penuh makna dan kuasa.”

Bahkan, tulisan pertama tim tersebut membuat pengakuan bahwa beberapa orang “[merasa] kebanyakan musik penyembahan terdengar sama.”

Lagu-lagu populer dari gereja-gereja ini, menurut para peneliti, “telah mengubah praktik-praktik spiritual dan, dalam beberapa kasus, teologi jemaat dari berbagai tradisi.”

Bagaimana teologi Anda akan terpengaruh, misalnya, oleh pernyataan pendiri Elevation, Pendeta Steven Furtick, bahwa

“Allah telah melanggar hukum Taurat … dengan mengutus Anak-Nya dalam rupa manusia yang berdosa”?

Seorang pemimpin penelitian lainnya membuat pengamatan sebagai berikut mengenai lirik lagu-lagu top: “Banyak di antaranya adalah, apa yang Allah lakukan untukku sekarang?” Manfaat masa depan apa yang Allah janjikan untuk saya?
Tren musik Kristen yang meluas mengenai “sekali selamat, tetap selamat” dan sangat tidak adanya ide pertobatan dibahas dalam sebuah posting blog tahun 2017 yang diunggah ulang oleh The Christian Post.

Arti Menyembah Tuhan Yang Sesungguhnya

Musik Kristen kontemporer tidak diragukan lagi telah mengundang perhatian negatif.

Namun, beberapa orang berpendapat bahwa penolakan tersebut sebagian besar adalah masalah intimidasi dari kaum tradisionalis yang tidak toleran terhadap jenis-jenis musik selain nyanyian pujian. Namun, benarkah demikian?

Mari kita lihat dari sudut pandang yang tidak terlalu umum: Mengapa orang Kristen bernyanyi?

Salah satu dari 25 lagu teratas dalam survei tersebut adalah, “10,000 Reasons (Bless the Lord)” memiliki lirik yang berbunyi, “Sing like never before, oh my soul, I worship Your holy name.” (Bernyanyilah tidak seperti sebelumnya, oh jiwaku, aku menyembah nama-Mu yang kudus).

Menurut Mazmur 66:4, musik Kristen pada kenyataannya adalah sebuah bentuk ibadah. Apakah metode penyembahan kita penting bagi Allah?

Tentu saja, menurut Alkitab: “Nenek moyangmu telah meninggalkan Aku, demikianlah firman TUHAN, mereka berjalan mengikuti allah lain, beribadah kepadanya dan sujud menyembah kepadanya, tetapi mereka meninggalkan Aku dan tidak berpegang pada Taurat-Ku.” Yeremia 16:11.

Oleh karena itu, menyembah Tuhan berarti melakukan pelayanan kepada-Nya, terutama dengan menaati firman-Nya.

Berapa banyak penyerahan diri Anda kepada Allah yang dihabiskan untuk mendalami Firman-Nya dengan tujuan untuk mengetahui apa artinya mengikuti hukum-Nya?

Ibrani 4:15, 1 Petrus 2:22, dan 1 Yohanes 3:5 menyatakan bahwa Tuhan Yesus tidak berdosa, artinya, Dia tidak pernah melanggar perintah-Nya sendiri (ayat 4).

Kristus, menurut Alkitab, “telah taat sampai mati” (Filipi 2:8). Yesus, “yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya kita menjadi kebenaran Allah dalam Dia” (2 Korintus 5:21), menanggung “upah dosa, yaitu maut” (Roma 6:23), untuk memberikan hidup yang kekal kepada masing-masing orang.

Dalam Firman Tuhan, “kasih Kristus telah memaksa kita … supaya kita yang hidup, tidak lagi hidup untuk diri kita sendiri, tetapi untuk Dia, yang telah mati dan telah dibangkitkan” (ay. 14, 15).

Ketika Anda memahami hal ini sepenuhnya, ibadah tidak lagi berkisar pada apa yang Anda terima dari Tuhan, melainkan bagaimana Anda melayani Dia:

“Karena itu kamu telah mempersembahkan [tubuh] kamu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati” (Roma 12:1), untuk “berubah oleh pembaharuan budimu” (ayat 2).

Anda memperkenankan Allah untuk memperbaharui Anda dari seorang pemberontak menjadi “gambar yang sama” (2 Korintus 3:18) dengan Kristus, serta menjadi hamba Allah yang taat.

“Syukur kepada Allah, bahwa walaupun kamu dahulu adalah hamba dosa, tetapi kamu telah taat dengan segenap hatimu kepada ajaran yang disampaikan kepadamu. Dan setelah kamu dimerdekakan dari dosa, kamu telah menjadi hamba kebenaran” (Roma 6:17, 18).

“Ia [Kristus] menjadi sumber keselamatan kekal bagi semua orang yang taat kepada-Nya” (Ibrani 5:9) – bukan bagi semua orang yang hidup menurut kehendak mereka sendiri.
Kehidupan seperti apakah yang tercermin dalam penyembahan Anda kepada Allah?

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?