23.1 C
Jakarta
Friday, 06 August 2021
spot_img

Intoleransi Laktosa

[AkhirZaman.org] Susu dan produk susu yang diiklankan sebagai makanan ajaib yang akan memasok semua zat gizi yang diperlukan untuk pertumbuhan yang sehat. Tingkat kalsium dalam susu, khususnya, ditekankan sebagai komponen penting dari diet manusia, dan dibuat kesan yang kehilangan sumber makanan kalsium akan menyebabkan pertumbuhan tulang yang abnormal.

Memang benar bahwa produk susu dikemas dengan nutrisi, tetapi ini tidak berarti bahwa kombinasi nutrisi yang cocok untuk gizi manusia.

ASI sangat penting untuk bayi, tapi kemudian bayi secara khusus dirancang untuk mulai memakan makanan yang merangsang pertumbuhan. Sebelum penyapihan, sistem enzim yang dibutuhkan untuk pencernaan dan asimilasi komponen susu bekerja aktif, tetapi mereka semakin dinonaktifkan dengan bertambahnya usia. Air susu mamalia lainnya juga berbeda dalam komposisi bila dibandingkan dengan susu manusia, dan ini, bersama dengan potensi bahaya dari memasukkan antigen, membuat susu sapi tidak cocok untuk konsumsi manusia.

Ada resistensi yang cukup besar dari industri, dan bahkan dari dunia ilmiah yang mapan, dengan gagasan bahwa konsumsi susu merugikan kesehatan, namun bukti dari temuan ilmiah terakhir tampaknya cukup konklusif mengenai masalah ini. Saat ini konsumsi susu sedang dikaitkan dengan sejumlah penyakit lainnya, dan sejalan dengan naiknya konsumsi di seluruh dunia, bukti-bukti menjadi lebih dan lebih meyakinkan.

Di masa lalu, efek merugikan dari konsumsi produk susu mungkin telah tertutup oleh efek positif dari pilihan gaya hidup lainnya, seperti konsumsi yang lebih tinggi dari biji-bijian, buah-buahan segar, dan sayuran dengan kandungan serat yang tinggi. Diet Barat telah mengalami peningkatan dalam konsumsi produk hewani, termasuk produk susu, dengan penurunan terkait dalam konsumsi biji-bijian, kacang-kacangan, buah-buahan dan sayuran, dan ini dapat menjelaskan peningkatan kejadian penyakit degeneratif di negara industri.

Intoleransi laktosa
Laktosa, gula dalam susu, dipecah dalam usus oleh enzim laktase. Kebanyakan orang mampu mencerna laktosa dengan baik selama masa bayi dan anak usia dini, tetapi saat mereka tumbuh dewasa terjadi penurunan kemampuan. Sekitar 75% orang dewasa di seluruh dunia tidak toleran laktosa.
Penduduk asli Amerika dan Asia memiliki intoleransi tertinggi, dan hanya sedikit lebih rendah dari ini adalah kulit hitam, Yahudi, Hispanik, dan Eropa Selatan. Intoleransi laktosa terendah ada di antara Eropa utara dan keturunan mereka. Di AS sekitar 25% dari Kaukasia, 51% Hispanik, dan 75% dari semua orang Amerika Afrika memiliki tingkat cukup laktase untuk mencerna produk susu, sedangkan 90% orang Amerika Asia laktosa intolerant.i, ii
Telah ditemukan bahwa 90% orang Afrika kekurangan laktase, dan dalam kasus Zulu pedesaan Afrika Selatan ditemukan bahwa mereka menunjukkan tidak ada perubahan dalam konsentrasi glukosa darah setelah menelan 50 g lactose.iii Ketika susu dan produk susu dicerna, laktosa dipecah oleh enzim laktase menjadi glukosa dan galaktosa.

Keberadaan laktosa adalah fitur susu mamalia, tetapi konsentrasi gula ini biasanya disesuaikan dengan kebutuhan dari spesies, seperti konsentrasi semua komponen lain dari susu. ASI tidak hanya mengandung nutrisi penting yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan, tetapi juga mengandung bakteri bacillus bifidus yang membantu pencernaan laktosa.

Namun dalam susu sapi, komposisi bakteri berbeda dengan susu manusia. Jika susu sapi diberikan kepada bayi, ini dapat mengganggu pencernaan laktosa. Protein yang lebih rendah dan lebih tinggi kandungan karbohidrat susu manusia juga lebih cocok untuk kebutuhan bayi, karena tingkat pertumbuhan mereka jauh lebih rendah daripada anak sapi.

Sejak konversi laktosa menjadi glukosa dan galaktosa, para galaktosa tersedia tidak digunakan  seperti itu, tapi dikonversi menjadi glukosa di hati dengan serangkaian langkah yang membutuhkan kehadiran awal dari galactokinase enzim. Produksi kedua laktase dan penurunan galactokinase dengan usia, dan kapasitas untuk mencerna dan memanfaatkan produk laktosa dalam kehidupan dewasa dengan demikian dibatasi. Sebuah kekurangan enzim laktase akan menghasilkan fermentasi laktosa oleh bakteri usus, yang dapat mengakibatkan gangguan perut seperti gas, kram, kembung, perut keroncongan, kebiasaan buang air besar yang berubah, dan diarrhea.iii  Tingkat keparahan gejala tergantung pada kuantitas laktosa yang dikonsumsi dan tingkat intoleransi.

Intoleransi Protein Susu
Masalah lebih lanjut dengan susu dihadapi dalam pencernaan protein Kasein. Dibandingkan dengan ASI, susu sapi mengandung kasein 300% lebih dan lebih dari dua kali lipat jumlah total protein. Kasein dan beta-lactoglobulin merupakan dua protein utama pada susu dan mereka unik karena mengandung perpaduan sempurna antara asam amino, yang justru dibutuhkan selama pertumbuhan bayi secara dini. Bayi manusia, bagaimanapun, dua kali lipat massa mereka rata-rata 180 hari setelah lahir, sedangkan sapi mencapai prestasi yang sama hanya dalam 47 hari. Oleh karena itu susu sapi diarahkan untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan yang cepat dari sapi, tapi tidak cocok untuk manusia.

Kasein juga secara alami merangsang fungsi tiroid pada bayi, dan tiroid terlibat dalam proses perkembangan, termasuk perkembangan sistem saraf, kasein dari mamalia lain dapat memiliki efek buruk pada proses metabolisme bayi terutama karena sebagian dari diet kasein dapat diserap tercerna dan berfungsi sebagai antigen.

Seperti laktase, konsentrasi enzim rennin, yang memecah kasein, juga menurun seiring dengan usia di semua mamalia. Pada saat gigi susu tumbuh, maka enzim ituhampir tidak ada di saluran pencernaan manusia. Tanpa renin, pencernaan kasein harus dilakukan oleh enzim proteolitik normal yang tidak efisien dalam mengurai kasein.

Kehadiran kasein dalam makanan mamalia juga dikaitkan dengan kadar kolesterol tinggi dan berbagai penyakit degeneratif seperti arteriosklerosis. Kelinci yang memakan kasein memperkembang arteriosklerosis, tetapi efeknya dapat dikurangi jika sumber protein nabati, seperti tepung kedelai diperkenalkan ke diet. Hal ini menunjukkan bahwa kolam asam amino yang dihasilkan oleh kasein mungkin tidak lagi memenuhi persyaratan bagi mamalia yang telah disapih atau mamalia dewasa.

Kasein juga menghasilkan kadar kolesterol lebih tinggi dari protein kedelai di sejumlah spesies hewan, termasuk tarif, hamster, marmut, babi, dan monyet. Pada manusia, penurunan kadar kolesterol juga ditemukan jika daging dan susu protein digantikan oleh protein kedelai.iv, v Kasein juga tampaknya memiliki efek buruk pada sekresi insulin, tingkat hormon, dan metabolisme kalsium.

Penulis: Profesor Walter J. Veith, PhD
 
i. Editorial, “Lactose intolerance” Lancet 338 (1987): 663-664.
ii. B. Levine, “Most frequently asked questions about lactose intolerance,” Nutrition Today 31 (1996).
iii. S. O’Keefe et al., “Milk induced malabsorptions in malnourished African patients,” American Journal of Clinical Nutrition 54 (1991):130-135.
iv. K. Carroll, “Review of clinical studies on cholesterol-lowering response to soy protein,” Journal of the American Dietary Assocation 91 (1991):820-827.
v. R. Van der Meer, A. Beynen, “Species-dependent responsiveness of serum cholesterol to dietary protein” Journal of the American Oil Chemists Society 64 (1987):1172-1177.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
370PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru