28 C
Jakarta
Friday, 01 July 2022
No menu items!
spot_img

Haruskah Anda mengasihi musuh bahkan selama masa perang?

AkhirZaman.org: Haruskah Anda mengasihi musuh bahkan selama masa perang? Baru-baru ini, beberapa orang Kristen di Ukraina mendapat kecaman karena memasang papan iklan di kota mereka dengan Ayat-ayat dari Alkitab, salah satunya mengutip kata-kata Yesus dari Khotbah di Bukit di mana Dia memanggil kita untuk mengasihi musuh kita (lihat Matius 5:43-48). Akibatnya, orang-orang Kristen ini dicap sebagai separatis dan pengkhianat, dengan beberapa menyerukan agar gereja mereka diselidiki.
Tetapi apakah ini maksud Tuhan mengacu pada situasi seperti ini ketika Dia memanggil Anda untuk mengasihi musuh Anda? Apakah Anda harus mengasihi musuh yang telah dengan kejam mengebom keluarga Anda? Apakah Anda harus mengasihi musuh yang memperkosa istri Anda dan membunuh anak-anak Anda? Apakah Anda harus mengasihi mereka yang mengikat tangan warga sipil di belakang mereka sebelum mengeksekusinya? Apakah ini Benar-benar yang Tuhan maksudkan?
Yang pasti, Orang-orang Kristen Ukraina ini tidak menyerukan pasifisme. Mereka percaya dalam membela negara mereka, akan mengerahkan penggunaan kekuatan untuk melawan dan mengusir serangan terhadap negara mereka. Bahkan, mereka dapat saja dengan hati penyerahan berdoa agar Tuhan menyertai mereka saat mereka berperang melawan tentara Rusia, yang akibatnya akan menjadi korban Rusia.
Tapi bisakah Anda mencintai seorang prajurit musuh sementara pada saat yang sama mencoba membunuhnya sebelum dia membunuh Anda?
Pertama-tama mari perhatikan dengan siapa Kristus berbicara dalam Khotbah di atas Bukit, yaitu Orang-orang Yahudi abad pertama di bawah pendudukan Roma. Mereka memiliki musuh pribadi, musuh agama, dan musuh nasional. Dan ada beberapa kelompok Yahudi yang mengajarkan bahwa membenci musuh adalah hal yang benar.
Kristus mengatakan sama sekali tidak. Anda harus mengasihi musuh, bahkan yang terburuk terjadi pada mereka.
Itu berarti, di masa perang, Anda lebih suka melihat musuh Anda menyerah daripada membunuhnya, dan jika dia menyerah, Anda tidak akan memperlakukannya dengan kasar.
Ini berarti bahwa Anda akan mengenali kemanusiaannya, mengingat bahwa ia memiliki istri dan anak-anak (atau orang tua) yang penuh kasih yang menunggunya di rumah.
Bahwa Anda akan memahami bahwa, kemungkinan besar, dia hanya mengikuti perintah dan telah diberi banyak informasi yang salah mengenai Anda.
Bahwa Anda ingin melihat dia direhabilitasi setelah perang, benar-benar bertobat atas tindakannya, Benar-benar mengenal Tuhan, dan menjalani kehidupan penebusan. (Dalam kasus seseorang yang melakukan kejahatan perang dan akan dijatuhi hukuman penjara atau kematian, meskipun demikian, Anda ingin dia bertobat dan berdamai dengan Tuhan sebelum dia meninggal.)
Bahwa Anda bahkan akan merasa kasihan pada musuh yang tampaknya telah kehilangan semua perasaan manusia Sampai-sampai bertindak seperti binatang yang gila. Tentunya bukan ini yang Tuhan ciptakan untuknya. Bahkan jika dia harus mati, kita harus mengasihani jiwanya yang malang dan tersesat.
Begitulah cara Anda dapat mencintai musuh Anda bahkan selama masa perang, sambil berjuang dengan sekuat tenaga untuk mengalahkan musuh itu.
Beberapa mungkin menyindir sebagai tanggapan yang lucu, “Jadi, sepertinya ini? Sebelum penembak jitu menembak musuh di kepala, dia bergumam pelan, 'Yesus mencintaimu, dan aku juga. Ini tanda cintaku. Bang!'” Tentu saja tidak.
Tapi dia mungkin berdoa secara teratur agar Tuhan mengasihani mereka yang harus dia singkirkan. Atau agar Allah membantu para janda dan anak yatim yang ditinggalkan. Atau agar Tuhan memberi mereka perubahan hati dan pikiran, menghasilkan perubahan tindakan, sehingga penembak jitu tidak perlu mengeluarkan mereka.
Di sisi lain, jika penembak jitu menikmati pembunuhan itu sendiri, jika dia menikmati pertumpahan darah dan ingin memiliki kesempatan untuk mengambil lebih banyak nyawa musuh, Anda akan mempertanyakan seberapa besar kasih Tuhan ada di dalam hatinya.
Faktanya adalah bahwa kita adalah hasil produk dari pengaruh lingkungan kita lebih dari yang kita sendiri sadarinya, bahkan kita cap sebagai teroris sering dipuji sebagai pejuang kemerdekaan oleh orang-orang mereka. (Tanyakan pada diri Anda ini: bagaimana sejarawan Inggris menulis pada awal 1800-an menggambarkan Perang Revolusi? Pahlawan Amerika yang berjuang demi kemerdekaan negara mereka tidak ada apa-apanya di mata mereka.)
Dan apakah semua orang Rusia bersalah atas invasi barbar tentara negaranya di Ukraina? Haruskah semua orang Rusia disalahkan dan dibenci? Tentu saja tidak.
Tentu saja, Orang-orang tidak mengatakan bahwa tidak ada yang namanya moralitas objektif. Justru sebaliknya. Misalnya, tidak ada yang baik atau mulia mengenai tujuan Nazi. Itu Benar-benar jahat, sampai ke intinya. Dan Nazi Sungguh-Sungguh pantas mendapatkan apa yang mereka dapatkan. Banyak orang berharap Nazi dihentikan dan dihancurkan bertahun-tahun sebelumnya.
Namun, seperti yang dicatat oleh pakar Perjanjian Baru Craig Keener dalam komentar singkatnya mengenai Injil Matius, Yesus juga mengajukan tuntutan yang dapat membutuhkan lebih dari sekadar sumber daya manusia untuk pengampunan. Seorang ibu Corrie ten Boom, yang telah kehilangan sebagian besar keluarganya di kamp konsentrasi Nazi, sering memberi kuliah mengenai kasih karunia. Tetapi suatu hari seorang pria yang datang untuk menjabat tangannya setelah pembicaraan seperti itu ternyata adalah mantan sipir penjara. "Hanya dengan meminta Tuhan untuk mengasihinya melalui dia, dia menemukan kasih karunia untuk meraih tangan kasih Tuhan yang menawarkan pengampunan Kristen kepadanya.”
Jadi, dengan segala cara hukum, biarkan Ukraina berperang melawan tentara Rusia, dan semoga kemenangan mereka atas tentara Rusia menghentikan pertumpahan darah yang tidak masuk akal ini. Dan semoga Orang-orang Kristen Ukraina terus mencintai musuh mereka melalui semua itu. (Bagi Anda yang merasa sangat benar sendiri saat ini, bagaimana kalau Anda mengasihi musuh Anda, di tempat Anda tinggal?).
https://bit.ly/36Bx7Xf




Ada pepatah yang mengatakan: “Menolak untuk melepas kebencian adalah bagaikan meminum racun dan berharap orang lain untuk mati.”
Tuhan tahu, setiap dari Anda pasti pernah mengalami sakit hati yang sangat besar oleh karena seseorang. Mungkin ada yang dijahati oleh orang tuanya, mungkin ada yang dijahati oleh pasangannya, atau mungkin ada yang dijahati oleh sahabatnya. Saya tidak akan menganggap sakit hati yang mereka lakukan adalah sesuatu yang sepele, Kristus mengetahui serta pernah merasakannya dan Dia mengerti betapa pedih rasanya. Namun sesungguhnya, Allah memberikan perintah ini bukan sekedar untuk kebaikan orang yang telah menyakiti Anda itu, melainkan juga untuk kebaikan Anda.
Jikalau TUHAN berkenan kepada jalan seseorang, maka musuh orang itupun didamaikan-Nya dengan dia. Amsal 16:7
Dan sesungguhnya, Tuhan bukan hanya memerintahkan Anda untuk mengasihi Musuh-musuh kita, melainkan, Kristus sendiri memberikan teladan bagaimana Dia mengasihi Musuh-musuh-Nya. Siapakah musuh Tuhan yang Dia kasihi? Jawabannya adalah: diri saya dan diri Anda!
“Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa.” Roma 5:8
Tuhan Yesus tidak mengasihi dan memberikan nyawa-Nya untuk menebus dosa Anda karena kebaikan Anda kepada-Nya. Allah mengasihi Anda dan memberikan nyawa-Nya untuk menebus Anda dari dosa ketika kita merupakan Orang-orang bebal yang menolak diri-Nya.
Anda dan saya yang dulunya adalah musuh Tuhan, kini disebut oleh-Nya sebagai sahabat.. yang dulu telah meninggalkan Tuhan, masih dipanggil oleh-Nya sebagai anak. Manusia yang seringkali lupa untuk mengasihi Allah, namun tidak pernah sekalipun lupa dikasihi oleh Allah.
Jangan bersukacita kalau musuhmu jatuh, jangan hatimu beria-ria kalau ia terperosok,
 Amsal 24:17
Saudara/i, masih ingat Kisah Yunus? Yunus diberikan perintah untuk melayani musuh-musuhnya (orang-orang Niniwe), dan itu membuat Yunus melarikan diri dari panggilan Tuhan. Kemana pun Yunus lari, Tuhan memanggilnya kembali untuk melakukan tugasnya, yaitu menyampaikan pesan Tuhan kepada orang-orang di Niniwe untuk bertobat. Akhirnya, Yunus sungguh datang ke Niniwe dan mengabarkan pesan Tuhan—ini mengakibatkan seluruh rakyat Niniwe bertobat. Hal ini tetapi malah membuat Yunus semakin marah, karena dia membenci orang-orang di Niniwe; dia tidak senang mereka diselamatkan oleh Tuhan, yang Yunus inginkan adalah untuk mereka semua binasa. Dan inti pesan terakhir Tuhan kepada Yunus adalah: “Apakah kamu layak untuk marah karena Aku menunjukkan kemurahan hati-Ku kepada orang-orang Niniwe?”
Saudara-saudari, Teman-teman sekalian, Kita seringkali melakukan hal yang sama seperti Yunus. Anda telah menerima perintah dari Tuhan untuk mengasihi Musuh-musuhmu dan berharap akan yang terbaik bagi mereka. Tetapi seringkali Anda menolak untuk melakukannya; Anda malah marah ketika melihat mereka diberkati oleh Tuhan. Dan hari ini, Tuhan memberikan pertanyaan yang sama kepadamu: “Apakah kamu layak membenci mereka?”
Haruskah Anda mengasihi musuh bahkan selama masa perang?
Matius 5:43-48

“Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu. Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu.

Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar. Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian?

Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu saja, apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tidak mengenal Allahpun berbuat demikian? Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna.”
Artikel Sebelumnya[RH] Roh yang Mendiami
Artikel Selanjutnya[RH] Jangan padamkan Roh

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

MEDIA SOSIAL

7,720FansSuka
374PengikutMengikuti
15,000PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru

Anda rindu Didoakan dan Bertanya?