akan menghentikan sementara penggunaan

[AkhirZaman.org] Denmark, Norwegia, dan Islandia pada Kamis mengumumkan akan menghentikan sementara penggunaan vaksin virus corona yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford.

Otoritas Kesehatan Denmark mengatakan akan menghentikan sementara penggunaan suntikan dalam program vaksinasi sebagai tindakan pencegahan “setelah adanya laporan kasus penggumpalan darah yang parah pada orang yang telah divaksinasi dengan vaksin COVID-19 dari AstraZeneca.”

Vaksin covid Oxford-AstraZeneca.
Vaksin covid Oxford-AstraZeneca.

“Dengan latar belakang ini, European Medicines Agency meluncurkan penyelidikan terhadap vaksin AstraZeneca. Satu laporan berkaitan dengan kematian di Denmark. Saat ini, tidak dapat disimpulkan apakah ada hubungan antara vaksin dan pembekuan darah, ”kata otoritas kesehatan dalam sebuah pernyataan.

Itu tidak menentukan berapa banyak laporan pembekuan darah yang ada, atau dari mana asalnya.

Kemudian pada hari Kamis, Islandia dan Norwegia membuat pengumuman serupa.

Pengumuman itu muncul setelah langkah serupa di Austria pada awal pekan, di mana pihak berwenang sedang menyelidiki kematian satu orang dan penyakit orang lain setelah mereka menerima dosis vaksin.

Bangladesh approves Oxford-AstraZeneca COVID-19 vaccineSaham AstraZeneca di pasar London tergelincir 2,5% pada hari Kamis. University of Oxford tidak akan mengomentari pengumuman tersebut ketika dihubungi oleh CNBC.

Seorang juru bicara AstraZeneca mengatakan perusahaan mengetahui pernyataan yang dibuat oleh Otoritas Kesehatan Denmark bahwa saat ini sedang menyelidiki potensi efek samping yang terkait dengan vaksin.

“Keselamatan pasien adalah prioritas tertinggi AstraZeneca. Regulator memiliki standar kemanjuran dan keamanan yang jelas dan ketat untuk persetujuan obat baru apa pun, dan itu termasuk COVID-19 Vaccine AstraZeneca. Keamanan vaksin telah dipelajari secara ekstensif dalam uji klinis Fase III dan data peer-review menegaskan bahwa vaksin secara umum dapat ditoleransi dengan baik, ”kata AstraZeneca dalam sebuah pernyataan kepada CNBC.

“Penting untuk ditekankan bahwa kami belum memilih keluar dari vaksin AstraZeneca, tetapi kami akan menahannya. Ada bukti bagus bahwa vaksin itu aman dan efektif. Tapi kami dan Badan Obat-obatan Denmark harus bereaksi terhadap laporan kemungkinan efek samping yang serius, baik dari Denmark maupun negara-negara Eropa lainnya, ”katanya.

Kekhawatiran Austria
Otoritas kesehatan Austria menangguhkan penggunaan batch ABV5300 dari vaksin AstraZeneca setelah seseorang didiagnosis dengan trombosis multipel (pembentukan gumpalan darah di dalam pembuluh darah) dan meninggal 10 hari setelah vaksinasi, dan satu lagi dirawat di rumah sakit dengan emboli paru setelah divaksinasi.

“Yang terakhir sekarang mulai pulih,” kata European Medicines Agency, Rabu.

Namun, EMA menambahkan bahwa “saat ini tidak ada indikasi bahwa vaksinasi menyebabkan kondisi ini, yang tidak terdaftar sebagai efek samping dari vaksin ini.”

“Beberapa negara UE juga telah menangguhkan batch ini sebagai tindakan pencegahan, sementara penyelidikan penuh sedang berlangsung. Meskipun cacat kualitas dianggap tidak mungkin pada tahap ini, kualitas bets sedang diselidiki, ”kata EMA.

Ia menambahkan bahwa komite keamanannya sedang meninjau masalah tersebut dan “menyelidiki kasus yang dilaporkan dengan batch serta semua kasus peristiwa tromboemboli lainnya, dan kondisi lain yang terkait dengan pembekuan darah, yang dilaporkan setelah vaksinasi.”

“Informasi yang tersedia sejauh ini menunjukkan bahwa jumlah kejadian tromboemboli pada orang yang divaksinasi tidak lebih tinggi daripada yang terlihat pada populasi umum.”

https://cnb.cx/3tfvdB9

Ratusan juta orang di seluruh dunia mengharapkan vaksinasi secepatnya melawan virus Corona. Namun dalam waktu bersamaan, banyak orang ragu dan takut. Pasalnya, di satu sisi mereka ingin melindungi dari dari infeksi COVID-19, namun di sisi lainnya takut pada efek samping vaksin baru itu.

Pertanyaannya yang banyak menjadi pemikiran: reaksi vaksinasi mana yang normal? Apa efek samping yang mungkin muncul? Apakah saya harus divaksinasi?

Di kalangan umat Islam, isu yang diangkat adalah perihal kehalalan bahan pembuatan vaksin,

kalangan umat Kristen, salah satu isu yang digulirkan adalah perihal adanya microchip 666 yang nantinya akan ditanamkan ke tubuh manusia melalui vaksin.

Jadi obat yang baik kesehatan saat ini secara sederhana, adalah: “Berbuat baik adalah obat yang sangat baik untuk penyakit.”  

Firman Tuhan mengatakan, “Supaya engkau memecah-mecah rotimu bagi orang yang lapar dan membawa ke rumahmu orang miskin yang tak punya rumah, dan apabila engkau melihat orang telanjang, supaya engkau memberi dia pakaian dan tidak menyembunyikan diri terhadap saudaramu sendiri!; maka cahayamu akan bersinar seperti pagi, dan kesehatanmu akan pulih dengan cepat.” (Yesaya, 58:7,8) –
(The Adventist Home 1952, hal. 446, Pf.3)

“Tuhan tidak senang dengan kepentingan egois yang sering kali terwujud dalam diri manusia… Mereka yang mengurung diri sendiri, yang tidak bersedia untuk menghibur pengunjung, kehilangan banyak berkat. – (The Adventist Home 1952, hal. 447, Pf.1)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here