usia

[AkhirZaman.org] Seorang pria asal negeri Tiongkok yang konon berusia 256 tahun pernah memicu perdebatan tentang klaim usianya. Pria ini mungkin memang berusia panjang, tapi angka 256 tahun itu tidak masuk akal. Namun, ternyata ada bukti sejarah yang mendukung klaim tersebut.

Pria ini pernah menjadi bahan utama liputan media-media kelas dunia seperti New York Times  dan majalah TIME. Dianggap sebagai orang yang paling lama hidup di China modern dengan harapan hidup hingga 256 tahun, anekdot tentang pria ini mengejutkan banyak orang. Orang tertua yang masih hidup di dunia saat ini adalah nenek Jepang Kane Tanaka, 117 tahun. Orang tertua yang masih hidup di dunia adalah nenek Prancis Jeanne Calment, yang berusia 122 tahun sebelum kematiannya – angka yang mengejutkan banyak orang. Namun dalam sejarah China, ada seorang pria yang konon berusia hingga 256 tahun. Hidupnya adalah legenda dengan cerita yang luar biasa.

Dia adalah Li Qingyuan, yang tinggal di provinsi Sichuan, China. Menurut beberapa catatan, lelaki tua ini lahir pada tahun 1677 (tahun ke-16 Kangxi) dan meninggal pada tahun 1933. Ia menikmati usia harapan hidup 256 tahun, yang dua kali lipat rekor dunia modern. Li Qingyuan adalah seorang dokter tradisional yang telah mempelajari teori pengobatan Tiongkok selama beberapa generasi.

Sebagai seorang pemuda, dia sering bepergian keliling China, termasuk Jiangsu, Zhejiang, Beijing, Guangdong dan banyak daerah lainnya. Ke manapun dia pergi, dia belajar tentang khasiat obat dari tumbuhan lokal. Pada usia 40 tahun, Li Qingyuan kembali ke kampung halamannya di Sichuan untuk belajar kedokteran dan kedokteran.

Terlepas dari angka usianya yang kontroversial, Li Qingyuan dalam kondisi kesehatan yang sangat baik, bahkan lebih dari seorang pria muda. Pada usia 72 tahun, ia masih bergabung dengan tentara sebagai instruktur seni bela diri. Sepanjang hidupnya, dia jarang menderita sakit atau sakit apapun.

Ketika berbicara tentang rahasia kesehatan dan umur panjang, Li Qingyuan berkata bahwa kesehatan ini berasal dari sesi meditasi, pola makan khusus dan kehidupan damai di tanah airnya, di mana dia mengumpulkan dan mempelajari tumbuhan alami. Jamu yang sehat, bersih dan aman ini ditambahkan ke dalam makanan hariannya olehnya.

Selain itu, Li Qingyuan memiliki gaya hidup yang berbeda dari orang biasa. Untuk menjaga kesehatannya, dia tidak pernah minum minuman berakohol atau merokok, makan dengan benar, makan daging, tidur lebih awal dan selalu berlatih makanan, meditasi atau seni bela diri. Biasanya, dia jarang berbicara, hanya ketika dia perlu berbicara.

Pada tahun 1928, buku Li Qingyuan berjudul Immortal Immortality (Rahasia Keabadian Tidak Kuno) diterbitkan. Agar tubuh kuat, tulis Li Qingyuan dalam bukunya, ia mengusulkan untuk menggunakan metode” energi ereksi dan pengkondisian Yin dan Yang.

Untuk melatih tubuh, Li Qingyuan berkata bahwa ada 3 alasan untuk menjadi sehat dan panjang umur:
1. Diet vegetarian jangka panjang;
2. Tetap tenang dan kegembiraan batin
3. Secara teratur meminum jus kacang hitam, ketumbar, seledri, honeysuckle, kamelia, hijau      teh, rumput laut.
Ia menyebutnya “umur panjang” untuk menjaga tubuh “tiga arah” (yaitu, darah, urin, dan feses).

Pada usia 100 tahun, Li Qingyuan diundang oleh Raja Qianlong ke istana. Pada saat itu, raja sangat terkejut melihat bahwa lelaki tua itu telah hidup seratus tahun dan masih sehat, dan bertanya kepadanya mengenai rahasia umur panjang. Setelah itu, Raja Qianlong memintanya tinggal di istana, memberinya pujian atas prestasi medisnya. Menurut raja, Li Qingyuan tinggal di ibukota kekaisaran dan membuka sekolah kedokteran.

Di usia 200 tahun, dia masih mengajar seperti orang biasa. Saat itu, banyak media di Barat datang untuk mewawancarainya. The New York Times juga melaporkan lelaki tua yang hidup 256 tahun di China. Menurut autobiografi Li Qingyuan, dia tidak hanya berumur panjang, tetapi juga memiliki kehidupan yang mendebarkan.

Ia menikah dengan total 24 istri dan memiliki 180 anak. Karena sangat memilukan melihat orang yang dicintai meninggal satu per satu, Li Qingyuan menderita tekanan batin yang hebat dan akhirnya meninggal karena diliputi kesedihan yang mendalam.

Pada saat itu, majalah TIME juga memberitakan tentang dirinya dan menjelaskan: “Keberangkatan yang damai dan damai, cinta diri dan ketahanan”. Jika Li Qingyuan benar-benar hidup dengan harapan hidup 256 tahun, dia telah melewati sembilan dinasti: Kangxi, Ung Chinh, Can Long, Gia Khanh, Dao Quang, Ham Phong, Dong Tri, Quang Tu dan Tuyen Thong. Namun, tentu saja ada banyak keraguan tentang umur panjangnya. Banyak orang percaya bahwa Li Qingyuan mungkin berumur panjang, tetapi angka 256 terlalu tidak masuk akal dan sulit dipercaya.

Tapi kemudian muncul bukti sejarah bahwaLi Qingyuan bisa jadi memang berusa 200 tahun lebih. Pada tahun 1928, Profesor Wu Chung Chieh dari Universitas Chengdu menemukan dokumen ulang tahun ke-150 Li Qingyuan pada tahun 1827. Bahkan ada banyak dokumen yang merayakan ulang tahunnya yang ke-200, pada tahun 1877.

Belakangan, beberapa wartawan pergi ke arsip perpustakaan di Sichuan untuk mencari tahu. Alhasil, kisah penyembuh umur panjang Li Qingyuan mulai diceritakan oleh militer militer Sichuan Yang Sam. Dia meminta seseorang mengambil foto tubuh Li Qingyuan, memperbesarnya dan memajangnya dalam kotak kaca, dengan menyatakan:

“Foto wanita berusia 250 tahun Li Qingyuan, diambil di Wanzhou pada bulan Maret, Musim Semi Tahun Warga Nasional ke-16. ( yaitu 1927) “. Namun, bukti di atas masih belum sepenuhnya akurat, sehingga kisah Li Qingyuan, yang berusia 256 tahun, dianggap tidak masuk akal dan sulit dipercaya. Karena kurangnya bukti sejarah, tidak ada yang tahu persis usia lelaki tua itu. Namun, Li Qingyuan masih dianggap sebagai manusia tertua di China dan di seluruh dunia. Hidupnya menjadi subjek banyak peneliti dan catatan medisnya sangat membantu anak cucu.

https://bit.ly/34ciw0C

Komentar yang seringkali kita dengar saat menghadiri perayaan ulang tahun orang yang lanjut usia adalah : “Luar biasa lho ya, umurnya sekarang 80 tahun. Udah dikasih bonus 10 tahun sama Tuhan”. Anggapan bonus 10 tahun datang dari pemahaman bahwa usia batas atas normal manusia adalah 70 tahun. Padahal penelitian ilmiah terbaru mengatakan bahwa kematian manusia di umur sekitar 68-74 tahun hanya sekitar 2 persen saja, dan selebihnya 30 persen manusia meninggal di usia 105 tahun ke-atas. Jadi sebenarnya tidak ada data dan patokan yang tepat kapan batas umur seorang manusia. 

Akan tetapi, bukan tanpa alasan juga seorang Li Qingyuan bisa berumur 256 tahun, dapat memberikan kejutan bagi kita manusia yang hidup pada zaman modern ini, dengan menjaga pola hidup yang baik, gerak tubuh yang teratur, hubungan sosial yang baik, adalah suatu berkat panjang umur.

“Latihan badani terbatas gunanya, tetapi ibadah itu berguna dalam segala hal, karena mengandung janji, baik untuk hidup ini maupun untuk hidup yang akan datang. Perkataan ini benar dan patut diterima sepenuhnya.” (1Timotius 4:8,9)

“Supaya panjang umurmu dan sejahtera hidupmu. Hendaklah engkau tetap percaya dan setia kepada Allah dan sesamamu. Ingatlah itu dan simpanlah di dalam hatimu, supaya engkau disenangi dan dihargai oleh Allah dan manusia. (Amsal 3:2-4)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here