ilustrasi Copy

 

[AkhirZaman.org] Matius 24:37-39….” Sebab sebagaimana halnya pada zaman Nuh, demikian pula halnya kelak pada kedatangan Anak Manusia. “ Bagaimana dengan zaman Lot?

Lukas 17:28-30….” Demikian juga seperti yang terjadi di zaman Lot: mereka makan dan minum, mereka membeli dan menjual, mereka menanam dan membangun. Tetapi pada hari Lot pergi keluar dari Sodom turunlah hujan api dan hujan belerang dari langit dan membinasakan mereka semua. Demikianlah halnya kelak pada hari, dimana Anak Manusia menyatakan diri-Nya. “

Jadi, apakah yang dimaksud dengan seperti di zaman Nuh , sebelum dia masuk ke dalam bahtera dan di hari Lot di hadapan Allah memusnahkan Sodom ? …

DI ZAMAN NUH- Kejadian 6:5, 11, 12 …’ Ketika dilihat TUHAN, bahwa kejahatan manusia besar di bumi dan bahwa segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan semata-mata, Adapun bumi itu telah rusak di hadapan Allah dan penuh dengan kekerasan. Allah menilik bumi itu dan sungguhlah rusak benar, sebab semua manusia menjalankan hidup yang rusak di bumi. ‘

DI ZAMAN LOT- Yudas 1: 7 ..’ sama seperti Sodom dan Gomora dan kota-kota sekitarnya, yang dengan cara yang sama melakukan percabulan dan mengejar kepuasan-kepuasan yang tak wajar, telah menanggung siksaan api kekal sebagai peringatan kepada semua orang. ‘

Jadi bumi di zaman Nuh adalah penuh dengan orang yang menolak Tuhan dan berjalan menurut kehendak daging mereka sendiri dan melayani kepentingan mereka sendiri . Dan bumi penuh kekerasan . Dan bagaimana dengan Lot di Sodom ? Firman Allah mengatakan bahwa orang-orang Sodom telah memberi diri mereka kepada percabulan seksual dan ‘kepuasan yang tak wajar’ , yang merupakan homoseksualitas . Jadi Yesus mengatakan bahwa dunia di akhir zaman akan ‘cermin’ apa itu seperti di zaman Nuh dan Lot. Apakah kita memiliki dunia seperti itu hari ini? Benar!

Tidak hanya kita hidup di dunia yang penuh kekerasan dan amoralitas seksual , termasuk homoseksualitas . Hal-hal ini telah menjadi ‘ norma ‘ dengan kekerasan dan percabulan yang berubah menjadi sebuah hiburan. Dunia sekarang dihibur oleh hal-hal yang Tuhan telah musnahkan di dunia pada zaman Nuh dan Lot.

Sejak tahun 2001 , 14 negara telah mensahkan pernikahan sesame jenis, Argentina, Belgia, Kanada, Denmark, Islandia, Belanda, Norwegia, Portugal, Spanyol, Afrika Selatan, Swedia, Selandia Baru, Uraguay, Prancis, dan bagian-bagian dari Amerika Utara dan Selatan melakukan sama. Dan daftar ini berkembang sepanjang waktu . Namun apa yang Firman Tuhan katakan dalam Yudas 1 : 7 ? Sodom telah ditetapkan sebagai contoh untuk kita ! Dan apa yang Tuhan lakukan kepada orang-orang Sodom ? Dia menghancurkan mereka dengan api !

Hal-hal buruk yang terjadi pada zaman Nuh membuat Tuhan menyesal telah menjadikan manusia di bumi . Kejadian 6 : 6 … maka menyesallah TUHAN, bahwa Ia telah menjadikan manusia di bumi, dan hal itu memilukan hati-Nya.. ” … Kita tidak bisa membayangkan penderitaan Bapa Surgawi yang mengasihi kita ketika Dia melihat ke bumi dan tidak melihat satu pun manusia ( kecuali Nuh ) yang hidupnya saleh . Dan Ini menjadi lebih buruk ketika Allah mengatakan.. Kejadian 6: 13 “ Aku telah memutuskan untuk mengakhiri hidup segala makhluk …” Allah hany akan bersabar terhadap orang jahat untuk sekian lama, sebelum penghakiman datang kepada mereka. Dan kita sedang hidup di zaman yang sama dengan zaman Nuh dan Lot.

Mari kita berhenti sejenak dan berpikir tentang jumlah orang yang diselamatkan pada zaman Nuh. Manusia hidup untuk waktu yang lama sebelum air bah, seperti Metusalah, yang hidup selama 969 tahun! Jadi populasi bumi akan menjadi cukup besar, menjadi jutaan, namun hanya 8 yang diselamatkan! Coba pikirkan tentang itu, hanya 8 orang yang benar-benar percaya Tuhan dan mengikuti kehendak-Nya. Pasti ada banyak orang lain yang percaya pada Tuhan dan ‘dalam pandangan mereka sendiri’ melayani Tuhan, tetapi sebagaimana yang Yesus katakana di dalam Matius 7:21-23 : “ Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku : “ Tuhan, Tuhan! ” akan masuk dalam kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku : Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga ? Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari padaKu, kamu sekalian pembuat kejahatan!” Hal yang sama telah berlaku untuk banyak orang pada zaman Nuh. Mereka akan mengaku menjadi umat Allah, tetapi sebenarnya mereka masih berjalan dalam keinginan daging, hidup untuk dosa dan tidak menaati perintah Allah.

Tuhan mengatakan bahwa manusia hanya berumur 120 tahun ketika Dia menyatakan bahwa Dia akan memusnahkan bumi dengan air bah… Kejadian 6:3 “ Berfirmanlah Tuhan : “ Roh-Ku tidak akan selama-lamanya tinggal di dalam manusia, karena manusia itu adalah daging, tetapi umurnya akan seratus dua puluh tahun saja.” Nuh pasti berkhotbah kepada banyak orang selama bertahun-tahun, sementara bahtera sedang dibangun. Tapi meskipun banyak yang mungkin telah mengaku mengikuti Tuhan, mereka tidak akan membuka telinga dan hati mereka kepada KEBENARAN dan peringatan yang Nuh berikan, dan karena itu binasa dalam air bah itu.

Hal yang sama berlaku untuk Lot. 2 Petrus 2:7 menyatakan bahwa Lot “ menderita oleh cara hidup orang-orang yang tak mengenal hukum “. Jadi Lot telah memberitakan kebenaran kepada orang-orang dan memperingatkan mereka dari cara mereka yang jahat. Tapi mereka tidak mendengarkan ‘kebenaran zaman ini’ pada waktu itu dan hukuman datang dengan cepat ke atas diri mereka tanpa disadari!

Jadi apakah kondisi yang sama terjadi di dunia saat ini? Nah, lihatlah di sekitar Anda, dan Anda akan melihat sebuah dunia penuh dengan kejahatan, korupsi, kekerasan dan percabulan. Saya percaya kita hidup dalam waktu yang mana Yesus bernubuat tentang. Suatu waktu ketika dunia ini akan berada dalam keadaan yang sama seperti pada zaman Nuh dan Lot. Roh Allah masih berupaya dengan manusia, untuk menyadarkan dia dari dosa dan berbalik kepada Kristus Yesus dan menaati-Nya dan menjaga sepuluh perintah-Nya. Tapi seperti bahwa ayat dalam Kejadian 6 mengatakan … ‘roh Ku tidak akan selama-lamanya tinggal manusia.’ … Allah akan memberi semua orang kesempatan untuk kembali kepada-Nya dengan segenap hati mereka, tetapi jika mereka memilih untuk mengabaikan bisikan Roh Kudus dan peringatan dari Firman Tuhan, maka roh-Nya akan ditarik dan benarlah yang dikatakan oleh ayat ini : “ Barangsiapa yang berbuat jahat,biarlah ia terus berbuat jahat; barangsiapa yang cemar, biarlah ia terus cemar; dan barangsiapa yang benar, biarlah ia terus berbuat kebenaran; barangsiapa yang kudus, biarlah ia terus menguduskan dirinya.” ( Wahyu 22:11 ). Setelah pintu rahmat ditutup , mereka yang kudus akan tetap suci , dan mereka yang kotor akan tetap kotor .

Hari ini , kita menemukan sebagian besar orang di dunia memilih ‘ jalan yang lebar ‘ yang menuju kepada kebinasaan , karena cara untuk hidup kekal terlalu sempit untuk mereka . Mereka mengatakan bahwa kita tidak perlu untuk menjaga Perintah Allah . Mereka mengatakan bahwa kita bisa menyembah Allah dengan cara apapun yang kita sukai . Mereka mengatakan bahwa tidak masalah untuk menyukai hal-hal dari dunia ini . Mereka mengatakan bahwa kita perlu menyertakan orang-orang dari agama yang berbeda . Mereka mengatakan homoseksualitas bukanlah masalah berarti dan Allah menerima mereka sebagaimana mereka ada . Mereka mengatakan banyak hal yang jelas-jelas bertentangan dengan Firman Tuhan . Mengapa? Karena mereka berjalan dengan keinginan daging daripada Roh. Dan karena mereka telah menutup hati mereka dengan bisikan Roh Kudus dan sedang menuju kehancuran . Pemanjaan dosa yang ada pada zaman Nuh dan Lot , ada saat ini . Tapi perhatikan satu hal tentang apa yang dikatakan Yesus dalam Matius 24 :38 : “ Sebab sebagaimana mereka pada zaman sebelum air bah itu makan dan minum, kawin dan mengawinkan, “

Apakah artinya? Apakah dosa menjadi makan dan minum dan menikah ? Tidak, tapi ayat ini menunjukkan bahwa orang-orang dunia melakukan seperti biasa kehidupan duniawi mereka seolah-olah tidak akan terjadi sesuatu . Keadaan seperti inilah yang kita temukan di dunia saat ini . Umat Allah yang sejati di seluruh dunia memperingatkan seluruh dunia ini bahwa hari penghakiman akan datang , dan bahwa kita harus mentaati Allah dan mematuhi perintah-perintah -Nya dan mengikuti jejak Yesus . Pekabaran telah diberitakan selama lebih dari 100 tahun , tetapi dunia mendengarkan ? Tidak! Sebagian besar orang mengabaikan tanda-tanda peringatan , seperti pada zaman Nuh . Manusia terlalu dibutakan oleh kenikmatan dunia ini untuk dapat membaca tanda-tanda dan mengindahkan peringatan tersebut.

Bagaimana dengan nubuatan Alkitab ? Apakah gereja tertarik untuk mempelajarinya? Tidak! Dibandingkan dengan jumlah orang Kristen di dunia saat ini , sangat sedikit yang tertarik nubuatan Alkitab , dan sangat sedikit yang mencari tulisan suci setiap hari untuk menemukan kebenaran . Banyak yang tertipu dengan berpikir bahwa kasih karunia Allah meliputi hidup duniawi lanjutan mereka dalam dosa . Oh betapa besar jumlah orang yang menyalahgunakan kasih karunia Allah menjadi lisensi untuk berbuat dosa . Oh betapa besar jumlah orang yang berpikir mereka menuju Kerajaan Surgawi tetapi dalam kenyataannya menuju ke dalam api ! Tetapi Kristus , dengan pintu rahmat masih terbuka , mengirim utusan-Nya di seluruh dunia untuk menghukum dunia dari dosa dan melalui bisikan Roh Kudus , beberapa akan mengindahkan peringatan dan berpaling kepada-Nya . Tapi seperti pada zaman Nuh , mayoritas akan mengejek peringatan dan mengabaikan bisikan Roh Kudus .

2 Petrus 3:3 “ Yang terutama yang harus kamu ketahui ialah, bahwa pada hari-hari zaman akhir akan tampil pengejek-pengejek dengan ejekan-ejekannya, yaitu orang-orang yang hidup menuruti hawa nafsunya.”

Lalu suatu seruan akan keluar dari Surga mengatakan “dia yang Jahat, biarkan dia terus berbuat jahat. Dan dia yang kotor, biarkan dia tetap menjadi kotor .”

Ingat , hanya 8 orang yang diselamatkan pada zaman Nuh , dan Yesus menegaskan bahwa hanya sedikit yang akan diselamatkan pada akhirnya. Matius 7:14 : “ karena sesaklah pintu dan sempitlah jalan yang menuju kepada kehidupan, dan sedikit orang yang mendapatinya.”

Apakah Anda akan mendengarkan amaran itu? Apakah Anda akan mulai mempersiapkan diri sendiri dan orang lain untuk itu ‘hari besar dan mengerikan’ ketika Tuhan kita kembali? Apakah Anda rindu bersama orang-orang kudus di akhir ketika Yesus kembali?

Wahyu 14: 12 : “ Yang penting disini ialah ketekunan orang-orang kudus, yang menuruti perintah Allah

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here