hell Copy

 

[AkhirZaman.org] Haruskah kita mendengar khotbah tentang neraka lebih banyak? Beberapa orang Kristen percaya ini adalah sebuah topik yang diabaikan, namun beberapa keyakinan lama tentang api neraka lebih banyak tradisinya dari pada apa yang alkitab ajarkan…

Tidak ada pendeta yang suka melihat orang-orang keluar dari gerejanya. Tetapi terkadang kamu harus mengkhotbahkan kebenaran tidak peduli di mana mungkin ada irisan-irisan. Itulah yang Pastor Brian Jones diskusikan di artikel terakhirnya yang di sebut, “Kesalahan Fatal dari Pastor-Pastor Senior Yang Tidak Suka Berkhotbah Tentang Neraka.”

Dia percaya bahwa orang-orang Kristen sering berusaha, atas nama kasih, untuk menghindari pengajaran alkitab yang jelas karena tekanan sosial untuk lebih lagi berfokus menjangkau keluar. “Akomodasi Kerajaan Yesus adalah selalu tanda awal pengkhianatan,” dia menulis, menambahkan, “Menjadi penyayang dan inklusif di dalam konteks sebuah gereja yang bertumbuh, sama pentingnya sebagai penyayang dan inklusif dalam konteks gereja yang berkembang, hal yang harus diutamakan adalah kesetiaan-baik untuk kitab suci dan kepada Tuhan yang hidup itu.”

Amin! Kata-kata Paulus kepada seorang pendeta muda tetap berhubungan dengan penerapan di dalam dunia hari ini: “Di hadapan Tuhan dan Kristus Yesus yang akan menghakimi orang yang hidup dan yang mati, aku berpesan dengan sungguh-sungguh kepadamu demi penyataan-Nya dan demi kerajaan-Nya: beritakanlah firman, siap sedialah baik atau tidak baik waktunya, nyatakanlah apa yang salah, tegorlah dan nasihatilah dengan segala kesabaran dan pengajaran.” (2 Timotius 4:1,2)

Tunggu sebentar…

Sebelum membiarkan api dan batubara terbang, pertama kita harus berhenti bertanya, “apa yang Alkitab ajarkan tentang neraka?” Sangat disayangkan, di sana ada pandangan yang luar biasa menyimpang akan neraka berdasarkan tradisi gereja dan mitologi paganisme, bukan firman Tuhan. Khotbah yang menampilkan Tuhan yang menghukum pendosa dengan memasukkan mereka hidup-hidup ke dalam api neraka yang kekal mungkin disajikan dengan tulus hati, tetapi, faktanya, mereka memfitnah Tuhan terlihat begitu kejam dan jahat!

Mari menilik pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan topik penting ini. Berapa banyak orang jahat yang di hukum di neraka sekarang? Alkitab mengatakan, “Tuhan tahu menyelamatkan orang-orang saleh dari pencobaan dan tahu menyimpan orang-orang jahat untuk disiksa pada hari penghakiman” (2 Petrus 2:9, penegasan ditambahkan). Tidak ada orang yang telah/sedang dibakar dalam api neraka saat ini. Orang jahat akan dihukum pada hari penghakiman. Tetapi hari itu belum datang.

Jadi… Kapan orang-orang berdosa yang tidak mau bertobat akan dilemparkan ke api neraka. Alkitab mengatakan, “Maka seperti lalang itu dikumpulkan dan dibakar dalam api, demikian juga pada akhir zaman. Anak manusia akan menyuruh malaikat-malaikat-Nya dan mereka akan mengumpulkan sesuatu yang menyesatkan dan semua orang yang melakukan kejahatan dari dalam kerajaan-Nya. Semuanya akan dicampakkan ke dalam dapur api; di sanalah akan terdapat dan gertakan gigi” (Matius 13:40, 42)

Orang-orang berdosa tidak akan dilemparkan ke dalam api neraka sampai hari penghakiman yang besar pada penutupan dunia-bukan saat mereka meninggal. Tuhan tidak menghukum seseorang hingga kasusnya disidangkan dan diputuskan pada hari terakhir. Dalam cara yang sama, tidak konsisten untuk meyakini bahwa orang berdosa yang meninggal 5000 tahun yang lalu dan telah dihukum hingga saat ini menerima perlakuan adil yang sama sebagai orang berdosa yang mati saat ini. Hasil akhir dari dosa bukan untuk terus hidup dan disiksa selamanya. “Upah dosa ialah maut” (Roma 6:23).

Kebohongan tentang cinta, keadilan, dan rahmat Tuhan, merajalela pada hari-hari terakhir. Mari kita memberitakan seluruh kebenaran Alkitab, berhati-hati untuk memastikan ajaran kita sejajar dengan Firman Tuhan. Ini akan mencegah kita dari membuat kesalahan yang fatal.

 

Sumber: http://goo.gl/QlC3u6

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here