george floyd

[AkhirZaman.org] Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyebut penjarahan dan kerusuhan yang terjadi setelah kematian George Floyd adalah “tindakan teror domestik” dan berjanji akan mengerahkan militer jika kerusuhan masih terus terjadi.

Dalam pernyatan pers pertamanya sejak aksi demonstrasi bergulir, Trump mengatakan pelaku “teror” akan menghadapi hukuman pidana berat dan hukuman yang lama di penjara, seraya kembali menyebut kelompok ekstremis sayap kiri Antifa, berada di balik aksi kerusuhan itu.

“Ketika kita berbicara, saya mengirim ribuan dan ribuan tentara bersenjata lengkap, personel militer dan petugas penegak hukum untuk menghentikan kerusuhan, penjarahan, perusakan, penyerangan, dan perusakan properti secara tidak disengaja,” ujar Trump di Gedung Putih, Senin (02/06), sementara ketegangan antara pendemo dan polisi terjadi di luar pagar Gedung Puth.

Sementara itu, kematian George Floyd yang memicu protes luas di seluruh AS, dinyatakan sebagai pembunuhan, merujuk pada hasil autopsi resmi.

Pria kulit hitam berusia 46 tahun itu menderita serangan jantung ketika ditahan oleh polisi Minneapolis, laporan itu menemukan.

Sebuah video yang memperlihatkan seorang perwira polisi kulit putih terus berlutut di leher Floyd, bahkan setelah dia mengatakan bahwa dia tidak bisa bernapas, telah memicu kembali kemarahan yang mendalam terhadap pembunuhan polisi terhadap orang kulit hitam Amerika.

emarahan itu telah menyebabkan aksi protes selama enam hari berturut-turut di Amerika Serikat dan dianggap sebagai salah satu kekacauan sipil dan rasial terburuk dalam tempo puluhan tahun.

Aparat polisi, Derek Chauvin, telah didakwa dengan pembunuhan tingkat tiga dan akan disidang minggu ini. Tiga petugas polisi lainnya telah dipecat.

Apa yang dikatakan Trump?
Dalam pidato singkat yang disiarkan televisi dari Rose Garden di Gedung Putih, Presiden Trump mengancam akan mengerahkan militer untuk mengakhiri protes jika kota dan negara bagian gagal mengendalikan mereka.

Berbicara ketika suara pendemo di luar Gedung Putih dapat terdengar di latar belakang, Trump mengatakan “kami mengakhiri kerusuhan dan pelanggaran hukum” yang ia tuduhkan kepada “anarkis profesional” dan kelompok anti-fasis “Antifa”.

“Saya sangat merekomendasikan kepada setiap gubernur untuk mengerahkan Garda Nasional dalam jumlah yang cukup sehingga kita mendominasi jalanan,” kata Trump.

Garda Nasional adalah pasukan cadangan militer yang dapat dipanggil untuk campur tangan dalam keadaan darurat domestik. Sekitar 16.000 tentaranya telah dikerahkan untuk menangani kerusuhan sejauh ini.

Trump menambahkan: “Jika sebuah kota atau negara menolak untuk mengambil tindakan yang diperlukan … maka saya akan mengerahkan militer Amerika Serikat dan dengan cepat menyelesaikan masalah bagi mereka.”

“Saya ingin pelaku teror ini diberitahu bahwa mereka akan menghadapi hukuman pidana berat,” katanya.

Sebelumnya, dalam pertemuan lewat video, Trump mengatakan respons para gubernur terhadap salah satu kekacauan sipil dan rasial terburuk dalam tempo puluhan tahun membuat mereka tampak lemah.

Ia dilaporkan telah meminta para gubernur untuk mengizinkan penangkapan besar-besaran. Namun Gedung Putih mengatakan pernyataan itu diambil di luar konteks. Menurut juru bicara Trump, presiden menyerukan kepada para gubernur untuk lebih mengandalkan Garda Nasional.

Trump menuding ekstremis sayap kiri atas kekerasan yang terjadi. Namun kalangan kritikus menuduhnya mengobarkan perpecahan “Saya ingin pelaku teror ini diberitahu bahwa mereka akan menghadapi hukuman pidana berat,” katanya.

Sebelumnya, dalam pertemuan lewat video, Trump mengatakan respons para gubernur terhadap salah satu kekacauan sipil dan rasial terburuk dalam tempo puluhan tahun membuat mereka tampak lemah.

Ia dilaporkan telah meminta para gubernur untuk mengizinkan penangkapan besar-besaran. Namun Gedung Putih mengatakan pernyataan itu diambil di luar konteks. Menurut juru bicara Trump, presiden menyerukan kepada para gubernur untuk lebih mengandalkan Garda Nasional.

Trump menuding ekstremis sayap kiri atas kekerasan yang terjadi. Namun kalangan kritikus menuduhnya mengobarkan perpecahan “Penyebab kematian menurut saya adalah kekurangan oksigen, karena tekanan pada leher – yang dapat mengganggu [aliran] oksigen ke otak – dan tekanan pada punggung, yang mengganggu pernapasan,” ujar dokter Michael Baden dalam konferensi pers pada hari Senin.

Pengacara keluarga Floyd, Benjamin Crump, mengatakan: “Tidak diragukan lagi dia akan hidup hari ini jika bukan karena tekanan pada lehernya oleh petugas Derek Chauvin dan tekanan pada tubuhnya oleh dua petugas lainnya.” Dia menambahkan: “Ambulans itu mobil jenazahnya.” Apa yang terbaru dalam aksi demonstrasi?

Aksi demonstrasi telah menyebar ke lebih dari 75 kota di seluruh Amerika Serikat, sejak kematian George Floyd. Jalan-jalan yang hanya beberapa hari sebelumnya sepi karena pandemi virus corona, kini dibanjiri para demonstran.

Kasus ini, bersama dengan pembunuhan pria kulit hitam lainnya oleh polisi, seperti Michael Brown di Ferguson dan Eric Garner di New York, telah mendorong gerakan Black Lives Matter.

Pada hari Minggu, demonstrasi damai kembali berubah ricuh di banyak kota, dengan bentrokan meletus antara polisi dan pengunjuk rasa.

Mobil polisi dan bangunan dibakar, sedangkan toko-toko dijarah di beberapa tempat. Banyak video yang dibagikan di media sosial dari seluruh AS tampaknya menunjukkan polisi anti huru hara menanggapi demonstran secara tidak proporsional. Di sisi lain, puluhan serangan yang menargetkan wartawan telah dilaporkan.

https://www.bbc.com/indonesia/dunia-52887022

Dosa mengakibatkan begitu banyak kekacauan. Dapatkah ini dihentikan, dan manusia bisa kembali hidup damai?

“Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa.” Roma 5:12

Efek dosa yang masuk ke dalam dunia mengakibatkan banyak sekali kekacauan dan kematian dimana-mana. Dunia dipenuhi dengan begitu banyaknya kabar buruk, tetapi apakah dunia akan terus dalam kondisi seperti itu? Tentu saja tidak, kenapa? “Sesungguhnya Aku datang segera dan Aku membawa upah-Ku untuk membalaskan kepada setiap orang menurut perbuatannya.” Wahyu 22:12.
Akan ada waktu dimana kekacauan/dosa/maut tidak akan berkuasa lagi di dunia ini.

Kuasa kegelapan akan segera di akhiri dalam sebuah peperangan besar yang akan segera terjadi di dunia ini, dan kemenangan sudah dipastikan akan menjadi milik Yesus dan seluruh umat-umatNya yang setia kepadaNya.

Karena Yesus telah mengalahkan dunia ini, dengan mengorbankan DiriNya melalui kematianNya di kayu salib, Maka umat manusia memperoleh jaminan keselamatan.

Firman Tuhan nasehatkan kepada kita umat manusia supaya mencari Dia setiap waktu, mempercayai Dia dan menyembahNya karena hanya melalui Dia saja maka keselamatan dapat diperoleh. “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.” Yohanes 14:6.

Keselamatan ada di dalam Dia saja, selagi masih ada waktu maka biarlah kita terus mencariNya setiap waktu dan selalu melibatkanNya dalam hidup kita.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here