134dgsasat3qr iPhone

 

Siapkan Anak anak bagi Kehidupan dan Tugas tugasnya.

[AkhirZaman.org] Baik jugalah bagi ibu untuk bertanya dengan rasa cemas yang dalam, sementara ia memandang kepada anak anak yang diserahkan dalam pengawasannya, Apakah maksud dan tujuan yang utama pendidikan mereka? Apakah itu untuk menyanggupkan mereka dapat menghadapi hidup dan tugas tugasnya, untuk menyanggupkan mereka agar bisa memegang kedudukan yang terhormat di dalam dunia, untuk berbuat kebajikan, untuk mendatangkan keuntungan bagi sesama manusia, untuk memperoleh pada akhirnya pahala orang benar? Jikalau demikian, maka pelajaran pertama yang harus diajarkan kepada mereka adalah pengendalian diri; karena tidak ada seorang yang tak berdisiplin, keras kepala dapat mengharapkan untuk berhasil di dalam dunia ini atau beroleh pahala di dalam dunia yang akan datang.’

Didik Anak Itu Supaya Tunduk.

Anak anak Kecil, sebelum mereka berusia satu tahun, mendengar dan mengerti apa yang dikatakan yang berkaitan dengan diri mereka, dan mengetahui sampai berapa jauh mereka harus dimanjakan. Kaum ibu, engkau harus mengajar anak anakmu supaya tunduk atas kemauanmu. Hal ini harus engkau peroleh jikalau engkau mau mengendalikan anak anakmu itu, dan memelihara martabatmu sebagai seorang ibu. Dengan cepat anak anakmu akan mempelajari apa yang engkau harapkan daripadanya, mereka mengetahui kapan kemauan mereka akan mengalahkan kemauanmu, dan akan menggunakan dengan sebaik baiknya menangani mereka itu. Adalah satu perkara yang paling kejam untuk membiarkan kebiasaan kebiasaan yang salah diperkembangkan, untuk menyerahkan peraturan itu dalam tangan anakmu dan membiarkan dia untuk memerintah.

Jangan puaskan Keinginan keinginan yang Mementingkan Diri.

Jikalau orang tua tidak berhati hati, mereka akan memperlakukan anak anak mereka demikian rupa sehingga akan menuntun anak anak itu untuk menuntut perhatian dan kesempatan kesempatan yang akan memaksa orang tuanya menyangkal diri mereka sendiri agar dapat memanjakan anak anak mereka yang masih kecil itu. Anak anak itu akan meminta kepada orang tua untuk berbuat banyak hal bagi mereka, untuk memuaskan keinginan mereka, dan orang tua akan tunduk kepada keinginan mereka, dengan tidak mempedulikan kenyataan bahwa hal seperti ini akan menanamkan sifat mementingkan diri di dalam hidup anak anak itu. Tetapi dengan berbuat hal ini orang tua sedang melakukan kesalahan terhadap anak anak mereka itu, dan akan mendapati dikemudian hari betapa sulitnya tugas untuk melawan pengaruh pendidikan yang telah diberikan pada tahun tahun permulaan kehidupan anak itu. Anak anak harus belajar pada masa kecilnya bahwa mereka tidak boleh dipuaskan apabila sifat mementingkan diri membangkitkan keinginan keinginan di dalam diri mereka.

Jangan Berikan Sesuatu yang Diminta oleh Seorang Anak dengan Cara, Menangis.

ey567472efs35awyr iPhoneSuatu pelajaran yang berharga yang sering diulang ulanginya adalah bahwa seorang anak tidak boleh memerintah; dia bukanlah seorang majikan, melainkan kehendak dan kemauan ibu itulah yang harus terutama. Dengan cara demikian ia sedang mengajarkan kepada anak itu tentang pengendalian diri. Jangan berikan kepada mereka sesuatu mereka minta dengan cara menangis, sekalipun hatimu yang lemah lembut ingin berbuat hal ini; oleh karena jikalau mereka beroleh kemenangan satu kali dengan cara menangis maka mereka akan berharap mengulanginya. Untuk kali yang kedua peperangan itu akan berlangsung dengan lebih hebat lagi.

Jangan Biarkan Nafsu Amarah Dipertunjukkan.

Di antara tugas tugas pertama dari seorang ibu adalah untuk mengendalikan nafsu di dalam diri anak anaknya yang masih kecil. Anak anak jangan dibiarkan menunjukkan kemarahannya; mereka tidak boleh dibiarkan untuk melemparkan diri ke atas lantai, sambil memukul mukul dan menangis oleh sebab sesuatu tidak diberikan kepada mereka, sesuatu yang bukan untuk kebaikannya. Saya merasa susah hati oleh karena saya pernah melihat betapa banyak orang tua yang memanjakan anak anak mereka dalam mempertunjuk nafsu amarah mereka. Para ibu seakan akan menganggap luapan amarah seperti ini sebagai sesuatu hal yang harus mereka tahan, dan nampaknya bersikap acuh tak acuh terhadap tingkah laku anaknya itu. Tetapi jikalau sesuatu yang jahat dibiarkan satu kali, maka hal itu akan diulang ulanginya maka hal itu akan menjadi suatu kebiasaan, dan dengan demikian tabiat anak itu akan menjadi jahat.

Kapan Waktunya untuk Menempelak Roh Jahat Itu.

Saya sering lihat anak kecil melemparkan dirinya sambil berteriak teriak jikalau keinginannya tidak dikabulkan. Inilah waktunya untuk mengusir roh jahat itu. Musuh akan berusaha menguasai pikiran anak anak kita, tetapi akan kita biarkankah dia membentuk diri mereka sesuai dengan kemauannya? Anak anak kecil ini tidak dapat melihat roh apakah yang sedang mempengaruhi mereka, dan tugas orang tualah untuk menggunakan pertimbangan dan kebijaksanaan bagi mereka. Kebiasaan kebiasaan mereka harus diperhatikan dengan saksama. Kecenderungan kecenderungan yang jahat harus dikekang, dan pikiran itu harus dirangsang kepada hal hal yang baik. Dengan segala macam usaha anak itu harus diberi dorongan untuk menguasai dirinya.

Mulailah dengan “Nyanyian dari Betlehem.”

Para ibu harus mendidik bayi bayi yang ada di pangkuan mereka sesuai dengan kebiasaan dengan
prinsip prinsip yang benar. Mereka tidak boleh membiarkan anak anak kecil itu memukul mukulkan kepalanya ke atas lantai…. Biarlah ibu mendidik mereka semenjak masa bayi mereka. Mulailah dengan nyanyian dari Betlehem. Lagu lagu yang merdu ini mempunyai suatu pengaruh yang menenangkan. Nyanyikan kepada mereka lagu lagu yang berhubungan dengan Kristus dan kasih Nya yang dapat mempengaruhi itu.

r68xjr3kelv4xlh5waxx iPhoneJangan ada Kebimbangan atau Keragu raguan.

Sifat sifat buruk di dalam seorang anak harus dengan segera dikekang; karena lebih lama tugas ini ditunda, maka akan lebih sulit melaksanakannya. Anak anak yang mempunyai pembawaan cepat marah memerlukan pengawasan yang khusus orang tuanya. Mereka harus diperlakukan dengan cara yang amat manis budi tetapi tegas; tidak boleh ada kebimbangan atau keragu raguan di pihak orang tua dalam masalah seperti ini. Tabiat yang dengan sendirinya akan mengekang pertumbuhan sifat sifat yang salah di dalam diri mereka harus dipupuk dan diperkuat. Sikap memanjakan seorang anak yang pemarah dan mempunyai pembawaan yang salah akan membawa kebinasaannya. Dengan berlalunya waktu, sifat sifatnya yang salah itu akan menjadi lebih kuat, akan merusak perkembangan pikirannya, dan mengalahkan segala yang agung dan baik.

Suatu Teladan Orang Tua Sehubungan dengan Pengendalian Diri adalah Penting.

Beberapa orang tua tidak mengendalikan dirinya sendiri. Mereka tidak mengendalikan selera makan mereka yang tidak menyehatkan dan sifat pemarah mereka; oleh sebab itu mereka tidak bisa mendidik anak anak mereka dengan yang berkaitan dengan penyangkalan diri terhadap selera makan mereka, dan mengajar pada mereka tentang pengendalian diri.

Jikalau orang tua ingin mengajar pada anak anak mereka tentang pengendalian diri, mereka harus lebih dahulu membentuk kebiasaan itu di dalam diri mereka sendiri. Kebiasaan untuk menghardik dan mencari cari kesalahan akan menimbuni suatu sifat pemarah di dalam diri anak¬-anak mereka.

Janganlah Jemu Berbuat Baik.

Para orang tua terlalu menginginkan sesuatu yang mudah dan menyenangkan dalam melaksanakan tugas yang telah diserahkan oleh Allah kepada mereka di dalam kehidupan rumah tangga mereka. Kita tidak perlu melihat keadaan kejahatan yang mengerikan di antara orang orang muda dewasa ini jikalau mereka telah dididik dengan sepatutnya di dalam rumah tangga rnereka. Jikalau orang tua mau mengerja tugas yang telah diberikan Allah kepada mereka dan mau mengajar tentang pengekangan diri, penyangkalan diri, dan pengendalian diri kepada anak anak mereka, baik melalui ajaran, dan juga teladan, maka mereka mendapati bahwa sementara mereka sedang berusaha untuk melaksanakan tugas mereka, sehingga akan diperkenankan oleh Allah, mereka juga akan mempelajari tentang pelajaran pelajaran yang berharga di dalam sekolah Kristus. Mereka akan mempelajari kesabaran, ketabahan, kasih, kelemahlembutan; dan semuanya ini adalah pelajaran yang sama yang harus mereka ajarkan kepada anak anak mereka.

Setelah kepekaan moral orang tua dibangkitkan, dan mereka melakukan yang sudah lama mereka lalaikan itu dengan tenaga yang dibaharui, maka mereka hendaknya jangan menjadi kecewa atau membiarkan diri mereka terhalang di dalam pekerjaan ini. Terlalu banyak orang yang menjadi jemu dalam melakukan yang baik. Bilamana mereka mendapati bahwa adalah memerlukan kerja keras, dan pengendalian diri yang terus menerus, dan anugerah yang dipertambahkan, sebagaimana juga pengetahuan untuk menghadapi keadaan darurat yang tidak diharapkan, maka mereka menjadi kecewa, dan menyerah dalam pergumulan itu, dan membiarkar musuh jiwa itu melaksanakan jalannya. Hari demi hari, bulan demi bulan tahun demi tahun, pekerjaan itu harus berlangsung terus, sampai tabiat anakmu itu dibentuk, dan kebiasaan kebiasaannya diteguhkan dalam jalan yang benar. Engkau tidak boleh menyerah dan membiarkan keluargamu hanyut dalam suatu cara yang longgar dan tidak terkendalikan.

eZ13SjBsrT iPhoneJangan Sekali kali Kehilangan Pengendalian atas Dirimu Sendiri.

Janganlah sekali kali kita kehilangan kendali atas diri kita sendiri. Biarlah kita selalu memandang kepada Teladan yang sempurna itu. Merupakan sebuah dosalah berbicara dengan cara yang tidak sabar dan marah atau merasa marah sekalipun kita tidak berkata kata. Kita harus berjalan dengan sepatutnya, sambil memberikan suatu penampilan yang benar dari Kristus. Mengeluarkan kata kata yang marah adalah bagaikan menggesekkan batu api dengan batu api: dengan sekejap hal itu akan menyalakan perasaan kemarahan.

Janganlah sekali kali menjadi seperti duri yang menusuk.

Di dalam rumah tangga jangan biarkan dirimu menggunakan kata kata yang kasar dan marah. Engkau harus mengundang Tamu yang dari sorga supaya datang ke dalam rumahmu, dan pada saat yang sama memungkinkan bagi Dia dan malaikat malaikat sorga tinggal bersama sama engkau. Engkau harus menerima kebenaran Kristus, proses penyucian oleh Roh Allah, keindahan kesucian, agar supaya engkau dapat menyatakan kepada orang orang yang ada di sekelilingmu terang kehidupan itu.

“Orang yang sabar melebihi seorang pahlawan, orang yang menguasai dirinya, melebihi orang yang merebut kota,” kata orang yang bijaksana itu. Pria atau wanita yang memelihara keseimbangan pikiran pada waktu digoda untuk memanjakan kemarahan berdiri lebih tinggi di hadapan Allah dan malaikat malaikat sorga daripada jenderal yang termasyhur yang pernah memimpin satu bala tentara untuk berperang dan memperoleh kemenangan. Kata seorang kaisar yang ternama di atas tempat tidurnya menjelang saat¬-saat kematiannya, “Di antara segala kemenangan kemenanganku hanya ada yang memberikan penghiburan kepadaku sekarang ini, yaitu kemenangan yang telah kuperoleh terhadap sifat pemarahku yang hebat itu.” Alexander dan Caesar telah menemukan bahwa lebih mudah mengalahkan satu dunia daripada mengalahkan diri mereka sendiri. Setelah menaklukkan bangsa demi bangsa, mereka telah gugur seorang dari antara mereka “menjadi korban pada sifat tidak bertarak, yang lain korban daripada cita cita yang gila.

–Mendidik & Membimbing Anak, pasal 13–

 

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here