1. Skip to Menu
  2. Skip to Content
  3. Skip to Footer

HARUSKAH KITA HIDUP SALEH?

living-water-jesus-christ CopyHaruskah?
[AkhirZaman.org] Memangnya ada orang yang saleh? Di zaman ini? Yaaaa, kalau bicara nabi-nabi dan rasul-rasul okelah, tapi kita? Apa mungkin kita bisa saleh? Kalau ada yang bilang dia orang saleh, sudah pasti itu menipu. Tidak mungkin ada manusia yang bisa saleh sekarang. Alkitab itu ditulis ribuan tahun yang lalu, kitab Wahyu yang terakhir saja ditulis sekitar tahun 100 Masehi, berarti hampir 2000 tahun yang lalu. Kondisi dunia sudah berubah.

 

Kondisi dunia sudah berubah tapi sebenarnya tidak sebanyak yang kita sangka. Inilah yang selalu dikatakan orang Kristen mayoritas.

Coba, apa bedanya manusia purba dengan kita sekarang? Mereka bodoh dan kita canggih? Sama sekali tidak. Manusia-manusia purba itu canggih-canggih, tidak kalah dengan teknologi modern kita.

Nuh dengan tiga orang anaknya tanpa peralatan berat, tanpa peralatan modern, bisa membangun bahtera yang ukurannya tidak bisa kita bayangkan besarnya, karena bisa muat semua binatang yang ada pada masa itu, yang halal 7 pasang, yang haram 1 pasang. Belum lagi binatang purba itu besar-besar ukurannya. Itu belum semuanya lho, lha makanan yang harus dibawa Nuh untuk semua binatang itu dan keluarganya? Mereka terkurung dalam bahtera itu selama 1 tahun + 10 hari (lihat Kejadian 7:11, 8:14), masa disuruh puasa tidak makan semua? Lha air minum? Kan tidak bisa minum air laut? Mau nadah air hujan dari langit? Hujannya hanya 40 hari. Lha setelah itu? Apalagi pintu bahtera itu yang menutup Tuhan, Nuh tidak bisa membukanya sendiri kalau bukan Tuhan yang membukakan. Jadi semua makanan dan air minum, air untuk masak harus sudah tersedia di dalam bahtera.

Lalu jangan lupa menara Babel. Mereka bisa membangun menara Babel yang direncanakan mencapai ke langit! Tanpa mesin derek lo.

Kita mengenal piramida-piramida Mesir, patung Sphinx yang besar-besar, candi Borobudur, bagaimana caranya manusia memindahkan batu-batu besar itu dan menaikkannya ke tingkat-tingkat yang di atas? Bayangkan hebatnya teknologi zaman purba! Bayangkan pintarnya otak mereka. Ahli matematika tidak usah pakai komputer ngitungnya, dan bangunannya tidak ambruk selama berabad-abad. Kita aja bikin jembatan baru diresmikan sudah ambrol.

Okelah, tapi manusia sekarang kan jahat-jahat, beda dengan orang-orang dulu. Tambah lama tambah tinggi angka kejahatan, kan? Jadi tuntutan Tuhan manusia harus saleh sekarang itu sudah tidak sesuai dengan kondisi zaman.

Oh iya? Siapa bilang manusia purba tidak jahat? Kain itu membunuh adiknya hanya gara-gara persembahannya ditolak Tuhan sedangkan persembahan adiknya diterima. Begitu jahatnya manusia (Kejadian 6:5) sampai di zaman Nuh Tuhan harus membinasakan seluruh dunia! Tuhan yang Mahatahu sudah tahu bahwa mereka tidak bakal bertobat, tidak mau diselamatkan. Maka seluruh dunia sekaligus disapu habis, hanya Nuh sekeluarga yang selamat. Sejahat-jahatnya manusia sekarang, sampai detik ini masih belum dibinasakan Tuhan sekaligus.

Jadi, kita tidak punya alasan untuk mengatakan bahwa tuntutan Tuhan agar umatNya hidup saleh itu tidak lagi relevan di zaman ini karena manusia sudah bertambah jahat atau karena kondisi sekarang beda dengan kondisi dulu. Tuhan tidak pernah berubah. Apa yang diminta Tuhan dari umatNya di zaman purba, di zaman nabi-nabi, di zaman apostolik, di zaman kita, sama, yaitu umat Tuhan harus meninggalkan dosa.

Maka muncul pertanyaan yang sering menjadi pertentangan banyak orang Kristen, dan ini dibahas juga dalam kelas Pendalaman Alkitab kami hari Sabat yang lalu:

• Bukankah kita diselamatkan oleh kasih karunia? Kan sudah cukup hanya dengan percaya saja bahwa Yesus adalah Juruselamat dan Tuhan? Mengapa ada tuntutan harus hidup saleh lagi?

• atau kita diselamatkan oleh kasih karunia + UPAYA kita (menjadi saleh itu tadi) sehingga kita diharuskan hidup saleh?

Satu-satunya agama di dunia yang menyodorkan konsep keselamatan melalui iman kepada JURUSELAMAT adalah agama Kristen. Agama-agama yang lain semuanya mengajarkan konsep selamat melalui perbuatan/upaya manusia itu sendiri, amal ibadahnya sendiri yang bisa membawa manusia ke Surga.

Karena itu bagi orang Kristen seharusnya TIDAK PERLU MUNCUL PERTANYAAN keselamatan itu diperoleh dari mana. Sudah benar konsepnya bahwa KESELAMATAN ITU KITA PEROLEH 100% DARI TUHAN, KARENA KASIH KARUNIANYA. Titik.

Kristus sudah mati bagi kita sebelum kita mengenal Dia. Tidak ada usaha apa pun (baik amal maupun ibadah) dari kita yang bisa mewujudkan keselamatan kita.

Keselamatan itu SUDAH DISEDIAKAN TUHAN bagi semua manusia sejak Adam berdosa. Janji keselamatan yang pertama diberikan Allah tercantum di Kejadian 3:15 [NKJV yang diindonesiakan: “Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan ini antara benihmu dan Benihnya. Benihnya akan meremukkan kepalamu,dan engkau akan meremukkan tumitNya.” Ini adalah kata-kata Tuhan sendiri kepada ular (yaitu Setan) yang telah menipu Hawa dan menyebabkan Adam dan Hawa berbuat dosa melanggar perintah Tuhan. Biasanya suatu perjanjian itu dibuat bersama oleh dua pihak, suatu kesepakatan bersama yang akan dipenuhi oleh kedua belah pihak.

Tetapi ini adalah perjanjian yang sepihak. Ini bukan perjanjian Tuhan dengan ular. Tetapi di sini Tuhan yang berjanji akan melakukan sesuatu. Dan ular (atau Setan), mau tidak mau, terikat pada janji ini. Setan tidak punya kuasa untuk menolak penggenapan janji Tuhan ini.

Apa yang dijanjikan Tuhan?
1. Tuhan berjanji bahwa Dia akan mengadakan permusuhan dengan Setan. Berarti sudah jelas Tuhan menyatakan Setan sebagai musuhNya. Status Setan tidak akan berubah. Tuhan sudah menyatakan Setan itu musuhNya.

2. Tuhan berjanji akan ada Benih atau terjemahan LAI menyebutnya “keturunan” dari Hawa ~ berarti “Benih” ini seorang keturunan manusia ~ yang akan meremukkan kepala Setan. Kalau kepalanya diremukkan, masih ada kemungkinan hidup tidak? Jelas tidak. Berarti “Benih” ini akan mengeliminasi Setan. Setan bakal tamat riwayatnya.

3. dan dalam proses itu, Setan sempat meremukkan tumit Benih itu. Berarti Benih ini juga harus menderita. Permusuhan tersebut tidak dapat diselesaikan tanpa Benih itu menderita diremukkan tumitNya oleh Setan. Tetapi kalau hanya tumit saja yang remuk, fatal tidak? Masih ada kemungkinan hidup tidak? Jelas tidak fatal. Menderita iya, tapi tidak mematikan.

Hanya membaca ayat ini tidak jelas siapa “Benih” itu. Tetapi jika kita membaca seluruh Alkitab, jelas sekali yang dimaksud dengan “Benih” di sini adalah Yesus Kristus. Dan ini sudah diketahui semua orang Kristen, tidak perlu dibahas lagi di sini.

Ketika Tuhan membuat janji itu, apakah karena Adam lebih dulu berkata kepada Tuhan, “Tuhan, maafkan aku, mulai sekarang aku akan menuruti semua perintahMu, tolonglah aku.” Lalu Tuhan berkata, “Baik, kalau begitu Aku akan mengirim Benih untuk mengeliminasi Setan.”? Tidak. Adam tidak pernah berkata demikian.

Apakah Tuhan berunding dulu dengan Adam? Apakah Tuhan bertanya, “Adam, apa kamu mau berbuat ini-ini-ini, maka Aku akan mengirim Benih untuk mengeliminasi Setan.”? Tidak. Tuhan tidak minta apa-apa dari Adam. TUHAN YANG MENENTUKAN.

Jadi, siapa yang punya inisiatif untuk menyelamatkan manusia berdosa dan mengeliminasi Setan? TUHAN.
Apa peranan manusia dalam hal ini? NOL. Tidak ada. Adam dan Hawa sedang gemetaran, ketakutan. Tidak kontribusi apa-apa. Tidak punya andil apa-apa.

Jadi, KESELAMATAN ITU DATANG DARI MANA? 100% DARI TUHAN.
Karena apa? Karena KASIH KARUNIA TUHAN.

Yohanes 3:16 mencatat:“Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal itu supaya setiap orang yang percaya dalam Dia tidak binasa,melainkan beroleh hidup yang kekal.” Sampai di sini tentu semua orang Kristen setuju.

NAH, SEKARANG KITA DATANG KE TEMA KONTROVERSI KITA.
Jika kita diselamatkan oleh kasih karunia Tuhan, lalu mengapa di Alkitab ada banyak ayat yang mengatakan kita harus begini, harus begitu, tidak boleh begini, tidak boleh begitu? Jika kita sudah diselamatkan bukan karena perbuatan kita, mengapa setelah itu kita masih punya kewajiban berbuat macam-macam? Kita kan sudah diselamatkan! Berarti apa pun perbuatan kita, itu tidak mempengaruhi keselamatan kita, bukan? Kita toh tidak diselamatkan karena perbuatan kita? Orang paling benci dengan kewajiban. Kalau bicara hak pasti diperjuangkan, jangan sampai haknya tidak diperoleh. Tapi kalau bicara kewajiban, banyak orang alergi. Kalau bisa itu tidak usah disinggung saja.

Dan sifat tidak menyukai kewajiban inilah yang membuat banyak orang Kristen memilih konsep “SEKALI SELAMAT SELAMANYA SELAMAT”, maksudnya perbuatan kita tidak mempengaruhi keselamatan kita. Penebusan Tuhan Yesus telah membebaskan kita dari segalanya. Perbuatan kita tidak akan menghapus keselamatan kita karena keselamatan itu tadinya tidak diberikan berdasarkan perbuatan kita. Dan sebagian besar masyarakat Kristen menganut faham ini. Gereja-gereja yang mengajarkan konsep “sekali selamat selamanya selamat” itu sangat populer dan memiliki jumlah jemaat yang besar. “Bersukacitalah, karena sudah diselamatkan, Surga itu kepastian. Semua orang yang sudah mengakui Yesus Kristus sebagai Juruselamat dan Tuhan, sudah pasti selamat, otomatis masuk Surga.” Itu motto mereka.

INILAH PENIPUAN TERBESAR SETAN UNTUK MENYESATKAN ORANG KRISTEN.
Tidak ada konsep “sekali selamat selamanya selamat” itu di Alkitab. Lihat beberapa ayat di Alkitab, apakah orang Kristen itu perbuatannya dihakimi atau tidak oleh Tuhan: 1 Petrus 4:17 “Karena sekarang telah tiba saatnya penghakiman dimulai, dan pada rumah Allah sendiri yang harus pertama-tama dihakimi. Dan jika PENGHAKIMAN ITU DIMULAI PADA KITA, bagaimanakah kesudahannya dengan mereka yang tidak percaya pada Injil Allah?

Sangat jelas ayat ini berkata apa? “PENGHAKIMAN ITU DIMULAI PADA KITA”. Siapa “KITA” di sini?
Siapa yang menulis ayat ini? Petrus. Siapa Petrus? Orang atheis? Penyembah berhala? Bukan. Petrus adalah murid Yesus, orang Kristen, seorang rasul, murid Yesus angkatan pertama. Jadi bila Petrus berkata “KITA” siapa yang dimaksud olehnya? Orang atheis? Orang-orang beragama lain? Bukan! “KITA” adalah orang-orang Kristen yang sama dengan Petrus, orang-orang yang mengaku Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat!

Jadi apakah orang-orang Kristen MASIH PERLU DIHAKIMI? Jelas ayat ini berkata, justru penghakiman itu dimulai dari orang-orang Kristen!

Wahyu 20:12-13 “Dan aku melihat orang-orang mati, besar dan kecil, berdiri di depan takhta itu. Lalu dibuka semua kitab. Dan dibuka juga sebuah kitab lain, yaitu kitab kehidupan. Dan orang-orang mati dihakimi menurut perbuatan mereka, berdasarkan apa yang ada tertulis di dalam kitab-kitab itu. Maka laut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan maut dan kerajaan maut menyerahkan orang-orang mati yang ada di dalamnya, dan MEREKA DIHAKIMI MASING-MASING MENURUT PERBUATANNYA. Sekarang, bagaimana kita dihakimi? Apa kita yang dihakimi?

Apakah hanya kita sudah atau belum menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamat dan Tuhan kita, begitu? Ayat ini jelas sekali mengatakan, “mereka dihakimi masing-masing menurut PERBUATANNYA.” Perbuatan kita yang dihakimi.
Jadi apakah perbuatan kita bisa menyebabkan kita gagal dibawa ke Surga?

B I S A S E K A L I !!!
Perbuatan kita yang menentukan apakah kita akan dibawa ke Surga atau apakah kita akan ditinggalkan mati di dunia. Jadi, bila ada yang mengatakan “sekali selamat selamanya selamat”, sadarilah, itu bukan ajaran Tuhan, itu ajaran musuh Tuhan yang sengaja menjebak manusia supaya mereka nantinya gagal selamat semua. Banyak orang Kristen menganggap karena mereka sudah Kristen berarti pasti selamat, ternyata tidak begitu ketentuan Tuhan, mereka telah tertipu. Selama ini mereka sudah tidak hidup sesuai perintah Tuhan karena menganggap mereka sudah diselamatkan dan mereka tidak dihakimi, pada akhir zaman mereka baru sadar bahwa mereka gagal dibawa ke Surga. Pada saat itu sudah terlambat untuk mau mematuhi perintah Tuhan.

Tuhan sudah terus-menerus mengingatkan, bahwa kepatuhan kepada perintah Tuhan itu adalah suatu keharusan bagi umat Tuhan. Alkitab banyak sekali berisikan perintah Tuhan bahwa justru orang yang sudah diselamatkan itu yang punya kewajiban tunduk kepada Tuhan. Sebelumnya coba renungkan dulu ilustrasi ini:

• Umpama kita ini domba-domba ya. Orang Kristen kan sering dilambangkan oleh domba. Kita ini tadinya domba-domba liar, hidup liar, tersebar di mana-mana, pemilik domba-domba itu (yaitu Setan) memberi kebebasan semua dombanya untuk hidup sesuka hati. Setan tidak punya hukum, tidak punya peraturan, ikut Setan tidak ada larangan apa pun. Bebas semaunya boleh. Enak, kan?

• Domba-domba yang dibiarkan liar sesukanya ini tentu saja tidak tahu bahwa sebenarnya mereka sedang digiring kepada kebinasaan.

• Seorang Gembala yang baik melihat domba-domba yang bakal binasa itu, lalu mau menyelamatkan mereka. Dia beli semua domba itu dari pemiliknya. Dia bayar dengan harga yang sangat mahal. Dan semua domba itu pun menjadi miliknya.

• Domba-domba itu tersebar di mana-mana. Maka Gembala ini memanggil domba-domba itu.

• Tapi tidak semua domba mau datang kepada Gembala yang telah membeli mereka. Banyak yang memilih tetap hidup bebas dan liar karena sudah terbiasa hidup demikian.

• Gembala ini tidak memaksa supaya semua domba yang sudah dibelinya harus mau mengikutinya. Hanya domba-domba yang datang kepadanya yang dihampirinya.

• Kepada domba-domba yang datang kepadanya, Gembala itu membungkuk mengulurkan tanganNya. Jika domba itu diam, tidak lari, atau bahkan mendekat, maka berikutnya Gembala itu mengangkat domba ini, dipeluknya, dan dibawanya pulang. Jadi domba itu modalnya hanya mau saja diangkat Sang Gembala. Tidak punya modal lain, kan?

• Lalu sepanjang perjalanan dibawa pulang Sang Gembala, domba itu juga tidak berbuat apa-apa, dia enak saja dalam gendongan Sang Gembala. Yang menempuh perjalanan pulang ya Gembalanya, dombanya tidak berjalan, tidak ada kontribusi apa-apa.

• Hingga tiba di tempat Gembala. Jadi domba itu tiba di tempat Gembala 100% adalah jasa Sang Gembala. Domba itu tidak berbuat apa-apa sama sekali.

• Sekarang, setiba di tempat, Gembala memasukkan domba ini ke dalam kandang.

• Nah, sekarang! Setelah masuk ke dalam kandang, domba ini tidak digendong lagi, kan? Domba itu harus mulai menjalani hidup yang baru, sebagai domba yang dipelihara Gembala itu. Dan sekarang, domba itu harus menjalani hidup yang baru, hidup di bawah pemeliharaan Sang Gembala.

Pertanyaan: Sama tidak pola hidupnya di dalam kandang sekarang dengan pola hidupnya sewaktu bebas di mana-mana?

shepherd CopyYa jelas tidak sama. Kalau tadinya dia bisa berbuat apa saja sesukanya, tidak ada yang melarang, tapi sekarang di dalam kandang, dia harus hidup menurut peraturan Gembala. Gembala yang menyediakan makanan dan minumannya, Gembala yang merawat dia, Gembala yang melindungi dia dari serangan binatang buas, Gembala yang bertanggung jawab penuh atas hidupnya; tapi sebaliknya domba itu harus patuh kepada perintah Sang Gembala, kan? Domba itu harus tetap tinggal di dalam batasan pagar kandangnya. Kalau dulu dia bebas makan apa saja sesukanya, sekarang dia hanya bisa makan apa yang disediakan Gembala baginya. Kalau dulu dia bisa lepas sesukanya, sekarang dia hanya lepas bila Sang Gembala yang mengajaknya keluar kandang. Berarti, setelah ikut Sang Gembala, domba ini punya kewajiban tidak? Justru setelah menjadi milik Sang Gembala, domba itu punya kewajiban patuh kepada Sang Gembala! Domba itu tidak bebas lagi semaunya. Dia hidup terlindung, dipagari kandang; dia makan terjamin, apa yang disajikan Sang Gembala; dia tergantung 100% kepada Sang Gembala.

Jadi kapan domba ini memiliki kewajiban patuh kepada Gembalanya? Ketika dia SUDAH dibawa masuk ke kandang milik Gembala. Sebelum itu dia tidak punya kewajiban untuk patuh karena Gembala itu bukan tuannya. Tapi sekarang, Gembala itu menjadi tuannya, maka domba itu harus patuh kepada tuannya.

Bisa ditangkap ilustrasi ini? Domba ini menggambarkan kita.
Jadi sebelum kita diselamatkan, tidak ada kewajiban kita patuh kepada semua perintah Tuhan. Tapi justru SETELAH KITA DISELAMATKAN, kita baru punya kewajiban patuh kepada semua perintah Tuhan.

Hukum-hukum Tuhan menjadi pagar kandang kita. Sebagaimana domba itu hidup di dalam kandang, begitu pula kita harus hidup di dalam pagar-pagar Hukum Tuhan.

Sekarang, susah tidak buat domba yang tadinya liar, hidup sesukanya untuk berubah dan hidup menurut perintah Gembalanya? Susah, pada awalnya. Semua perubahan itu susah. Begitu juga kita. Yang tadinya hidup sesuka hati, makan sesuka hati, berbuat sesuka hati, sekarang harus belajar tunduk pada perintah Tuhan. Susah.

Tetapi, sebagaimana Gembala itu mengajar dan melatih dombaNya untuk tinggal di dalam kandang, begitu pula Tuhan memampukan kita untuk mengubah pola hidup kita. Yang penting kita mau. Pepatah berkata, “Where there is a will, there is a way”, di mana ada kemauan, di situ ada jalan. Jadi modalnya adalah KEMAUAN dari pihak kita. Selanjutnya Tuhan yang berkarya di dalam kita.

Seperti domba liar itu sudah mau dibawa pulang, kita juga sudah mau diselamatkan, maka langkah selanjutnya, kita perlu mau dididik dan dilatih oleh Gembala kita untuk mematuhi perintah-perintahNya. Supaya apa? Supaya kita diidentifikasi sebagai milikNya.

Jadi, semoga kita sekarang sudah paham, bahwa JUSTRU SETELAH KITA DISELAMATKAN, KITA WAJIB HIDUP SESUAI KEHENDAK SANG GEMBALA, KEHENDAK TUHAN.

Banyak orang Kristen yang tidak berpikir tentang pertumbuhan kerohaniannya. Bertahun-tahun menjadi orang Kristen, tapi tidak maju-maju. Tetap saja jalan di tempat. Untung-untung tidak mundur ke belakang.

Tetapi ternyata menurut Tuhan, anak-anak Tuhan itu harus bertumbuh dan berbuah, dan bukan cuma bertumbuh asal-asalan, tetapi bahkan harus menjadi sempurna. Bukan aku yang ngomong lho, Tuhan Yesus sendiri yang ngomong. Mari kita lihat beberapa ayat.

Matius 5:48
“Karena itu HARUSLAH KAMU SEMPURNA, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna."
“sempurna” lho, bukan asal-asalan, tapi “sempurna”. Artinya, jika SEHARUSNYA kita bisa, tetapi kita TIDAK melakukannya, maka itu TIDAK SEMPURNA namanya. Kita tidak bisa menipu Tuhan, maksudnya kita tidak bisa pura-pura mengaku tidak bisa ini, tidak bisa itu. Tuhan tahu sampai di mana kemampuan kita. Jangan khawatir, Tuhan itu baik dan adil. Jadi, Tuhan tahu apakah kita memang belum bisa atau sebenarnya kita sudah bisa hanya tidak mau melakukannya. Kalau sebenarnya kita bisa tapi kita tidak mau melakukannya, maka kita masuk kategori “tidak sempurna” di mata Tuhan. 

Matius 13:23
“Yang ditaburkan di tanah yang baik ialah orang yang mendengar firman itu dan mengerti, dan karena itu IA BERBUAH, ada yang seratus kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang tiga puluh kali lipat."

Banyak orang Kristen menganggap “berbuah” ini hanya terbatas pada mengajak orang lain masuk gereja. Itu juga, tapi itu bukan satu-satunya buah yang dikehendaki Tuhan. Lebih daripada mengajak orang lain, diri kita sendiri harus mimiliki buah-buah roh. Apa itu?

Galatia 5:22-23
“Tetapi buah Roh ialah: (1) kasih, (2) sukacita, (3) damai sejahtera, (4) panjang sabar, (5) kemurahan, (6) kebaikan, (7) kesetiaan, (8) kelemahlembutan, (9) penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu.”

Jadi memang benar kita diberi tugas istimewa untuk menyampaikan kebenaran kepada orang lain, tetapi jangan lupa diri kita sendiri juga harus bertumbuh. Kita harus menghasilkan buah-buah Roh, 9 hal yang disebutkan di atas.

1 Yohanes 2:6
“Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia WAJIB hidup sama seperti Kristus telah hidup.”
Ini adalah suatu syarat, ini bukan suatu penawaran yang boleh diterima atau ditolak. Ini jelas adalah suatu syarat. Lihat, ada kata “ia WAJIB hidup sama seperti Kristus telah hidup” berarti ini syarat yang tidak bisa ditawar. Wajib! Sesuatu yang wajib itu namanya persyaratan.

Lalu intinya, BAGAIMANA KRISTUS HIDUP ketika berada di dunia? KRISTUS HIDUP TANPA BERBUAT DOSA! Sedikit pun! Sekali pun! Dari mana kita tahu?

2 Korintus 5:21
“Dia [Kristus] yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya [dibuat Allah Bapa] menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia [Kristus] kita dibenarkan oleh Allah.” Jadi, Kristus itu tidak mengenal dosa, Dia tidak pernah berbuat dosa. Selama Dia hidup di dunia ini, Kristus tidak pernah berbuat dosa. Berarti, kita yang “WAJIB hidup sama seperti Kristus telah hidup” juga jangan lagi “mengenal dosa” setelah kita diselamatkan oleh Kristus. Itulah makna ayat-ayat ini.

Berarti sebagai orang Kristen yang telah diselamatkan, kita WAJIB apa? WAJIB hidup seperti Kristus, dengan kata lain, tidak berbuat dosa lagi. Dosa-dosa kita yang lama sudah diampuni ketika kita menerima Kristus sebagai Juruselamat. Setelah itu seperti domba yang dibawa pulang ke kandang Sang Gembala, kita harus belajar hidup sesuai perintah Sang Gembala, kita bukan lagi domba liar di mana-mana yang hidup suka-suka sendiri, kita sudah menjadi domba kandang milik Sang Gembala. Sejak saat kita menjadi domba milik Sang Gembala, kita WAJIB HIDUP SESUAI STANDAR YANG DITENTUKAN SANG GEMBALA.

Jadi jangan beranggapan, menjadi orang Kristen itu tidak perlu berbuah. Coba apa kata Yesus tentang pohon yang tidak berbuah?
Matius 3:10 [NKJV yang diindonesiakan]

“Dan bahkan sekarang kapak sudah disiapkan pada akar pohon. Oleh karena itu setiap pohon YANG TIDAK MENGHASILKAN BUAH YANG BAIK, PASTI DITEBANG DAN DIBUANG KE DALAM API.”

Jadi urusan “berbuah” ini urusan serius, bukan hal sepele. Jika kita tidak “berbuah yang baik” kita ditebang dan dibuang ke dalam api! Tamatlah riwayat kita.

Sekarang pertanyaan: Mengapa banyak orang Kristen tidak menghasilkan buah-buah Roh yang baik, atau tidak berbuah sama sekali? Matius 13:22 

“Yang ditaburkan di tengah semak duri ialah orang yang mendengar firman itu, lalu KEKUATIRAN DUNIA INI DAN TIPU DAYA KEKAYAAN mencekik firman itu sehingga tidak berbuah.”

Yesus menjelaskan bahwa kekuatiran dunia, atau “kekuatiran hari ini” seperti yang dikatakan bahasa aslinya, dan tipu daya kekayaan telah mencekik benih-benih Firman Tuhan, sehingga benih-benih itu mati dan tidak bisa bertumbuh hingga menghasilkan buah. Benar tidak?

Sangat benar! Kita selalu lebih mendahulukan segala kepentingan duniawi, kepentingan hari ini di atas kewajiban kita terhadap Tuhan. Tuhan itu kebagian nomor yang terakhir, kita selesaikan semua kepentingan duniawi dan kepentingan sehari-hari kita dulu. Jika masih tersisa waktu baru kita datang pada Tuhan.

Begitu juga dengan tipu daya kekayaan. Demi uang, kita sering mengorbankan prinsip-prinsip yang diajarkan Tuhan kepada kita. Demi uang, kita bahkan sering meninggalkan Tuhan sendiri.

Itulah sebabnya kita tidak menghasilkan buah. Bagaimana mau punya buah, jika bertumbuh saja kita belum? Pohon itu bisa berbuah bila dia sudah tumbuh cukup besar. Jika pohon itu tetap kecil saja, sakit-sakitan, mana bisa menghasilkan buah?

Sekarang, kita tiba pada hal yang sangat penting supaya setiap kita yang Kristen ini bisa menghasilkan buah. Ini adalah SATU-SATUNYA cara supaya kita bisa memiliki buah-buah Roh. Tidak ada jalan lain. Tidak mungkin dengan cara lain.

Yohanes 15:4-6 : TINGGALLAH DI DALAM AKU DAN AKU DI DALAM KAMU. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku. Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, SEBAB DI LUAR AKU KAMU TIDAK DAPAT BERBUAT APA-APA. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting dan menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar.

Jadi, bagaimana supaya kita bisa menghasilkan buah yang baik? Kita harus tinggal di dalam Yesus, maka Yesus akan tinggal di dalam kita. Tidak ada jalan lain.

Apa artinya “tinggal di dalam Yesus”? Artinya:

• Meninggalkan ego sendiri = mengosongkan diri bagi Roh Kudus
• Mengizinkan Yesus dan Roh Kudus yang berkarya dalam hidup kita
• 100% berserah kepada Yesus.

Harus sadar bahwa kita “tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri” kita hanya bisa berbuah bila kita melekat pada Yesus dan membiarkan Yesus dan Roh Kudus yang bekerja dalam diri kita.

Sekarang, bertumbuh itu ada tahapnya. Dan Petrus sudah mencatatkan urut-urutannya bagi kita.

2 Petrus 1:3-11 [NKJV yang diindonesiakan] : 1:3 Karena kuasa ilahi-Nya telah menganugerahkan kepada kita segala sesuatu yang berkenaan dengan hidup dan kesalehan melalui pengenalan kita akan Dia, yang telah memanggil kita oleh kemuliaanNya dan rahmatNya.

Dalam satu ayat ini kita mendapatkan banyak informasi:

• Kita TELAH DIANUGERAHI apa? SEGALA SESUATU YANG BERKENAAN DENGAN HIDUP DAN KESALEHAN.
Jadi kita sudah dikasi segala sesuatu yang berkenaan dengan hidup dan kesalehan! Kita tidak punya alasan untuk berkata kita tidak bisa hidup saleh, karena kita SUDAH DIANUGERAHI SEGALA SESUATU YANG BERKENAAN DENGAN HIDUP DAN KESALEHAN.

• Siapa yang mengaruniakan itu kepada kita? Tuhan! Dikatakan di ayat itu, “Kuasa Ilahi” yang mengaruniakan kepada kita.

• Anugerah itu diberikan lewat apa? “Melalui pengenalan kita akan Kristus.” Semakin akrab kita mengenal Kristus, semakin banyak informasi dan pelajaran tentang hidup dan kesalehan yang akan kita peroleh. Berarti, rajin-rajinlah mempelajari Alkitab, karena Alkitab itu berbicara tentang Kristus. Bila kita mengenal Kristus dengan baik, semakin banyak yang kita tahu tentang kehidupan Kristen yang dikehendaki Tuhan dan tentang kesalehan umat Tuhan.

• Siapa Kristus itu? Dia-lah yang telah memanggil kita oleh kemuliaanNya dan rahmatNya.

1:4 Untuk inilah Ia telah menganugerahkan kepada kita janji-janji yang berharga dan yang sangat besar, supaya melalui janji-janji itu kamu boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi, setelah luput dari kerusakan yang ada di dunia, oleh karena hawa nafsu.

• “Untuk inilah” maksudnya untuk apa? Untuk mengaruniakan segala sesuatu yang berkenaan dengan hidup dan kesalehan, iya kan? Jadi, untuk itu, apa yang dilakukan Kristus? Dia memberikan janji-janji.

• Janji-janji apa itu? Bahwa “kamu boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi”. Jadi kita boleh mengambil bagian dalam kodrat Ilahi, maksudnya supaya karakter kita bisa sama dengan kodrat Ilahi. Kapan itu terjadinya?

• Setelah kita luput dari kerusakan di dunia yang diakibatkan hawa nafsu. Berarti, kita harus luput dulu dari kerusakan di dunia.

1:5,6 Maka khususnya untuk tujuan inilah, dengan segala ketekunan, tambahkanlah kepada imanmu kebajikan; dan kepada kebajikan, pengetahuan; dan kepada pengetahuan, penguasaan diri; kepada penguasaan diri, ketabahan; dan kepada ketabahan, kesalehan;

Sekarang diberikan caranya, atau tahapannya. “khususnya untuk tujuan ini” ~ tujuan mana? Agar kita “boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi”, betul? Nah, inilah step by step-nya:

1. Iman ~ ini merupakan langkah awal kita, karena bisanya kita diselamatkan oleh kasih karunia Tuhan, adalah melalui iman kita, seperti kata Efesus 2:8. Jadi iman ini adalah yang pertama harus kita miliki. Tapi jangan hanya berhenti di situ. Sudah benar kita punya iman dan itu yang membuat kita menerima keselamatan yang diberikan Tuhan, tetapi setelah selamat, kita harus melanjutkan ke tahap berikutnya, yaitu menambahkan:

2. Kebajikan ~ apa itu kebajikan? Kebajikan itu sifat-sifat yang baik, sifat-sifat yang luhur, yang mulia. Jadi setelah menerima keselamatan melalui iman, sifat-sifat kita perlu berubah dari sifat-sifat yang tidak baik menjadi sifat-sifat yang baik, yang luhur, yang mulia. Tahap berikutnya perlu menambahkan:

3. Pengetahuan ~ pengetahuan tentang apa ini? Tentu saja pengetahuan tentang Firman Tuhan, tentang hal-hal yang rohani, tentang kerajaan Allah, tentang semua ajaran Tuhan, karena dengan memiliki pengetahuan kita tidak akan disesatkan oleh ajaran-ajaran yang salah, kita tahu mana yang benar, kita tahu apa kehendak Tuhan, dan kita tahu tanda-tanda akhir zaman, kita tahu urut-urutan apa yang akan terjadi menjelang kedatangan Kristus yang kedua, kita tahu bagaimana bisa setia sampai Kristus datang. Jadi pengetahuan ini penting sekali. Jika kita tidak tahu apa-apa, kita bisa kena tipu segala nabi dan guru palsu yang akan menjamur semakin dekat kedatangan Kristus. Berikutnya yang perlu ditambahkan adalah:

4. Penguasaan diri ~ self control, temperance ~ artinya harus punya rem dalam segala hal. Rem itu harus disetting supaya sejalan dengan ajaran Tuhan. Kalau Tuhan bilang jangan, ya berhenti, jangan diteruskan. Memiliki rem saja tidak berguna jika kita tidak tahu kapan harus menginjak rem itu. Itulah sebabnya kita perlu pengetahuan tentang Firman Tuhan supaya kita tahu kapan harus ngerem pada waktunya. Setelah itu tambahkan:

5. Ketabahan ~ ketabahan itu artinya tahan uji, kuat bertahan dalam kesukaran, tidak jatuh begitu angin bertiup, kuat menanggung penderitaan. Sebagai murid-murid Kristus sudah pasti kita ini sasaran Setan, dan semakin menjelang kedatangan Kristus yang kedua, Setan bekerja semakin keras untuk menjerat kita. Kehidupan murid-murid Kristus lebih banyak susahnya ketimbang enaknya. Setan akan berusaha menjauhkan kita dari Kristus. Karena itu kita harus tabah. Dalam segala kesukaran kita harus ingat bahwa tempat kita memang bukan di dunia yang sekarang ini. Tempat kita di dunia yang baru. Kehilangan segalanya di dunia ini tidak terlalu berarti. Yang penting jangan sampai kita kehilangan hidup kekal di dunia yang baru. Dan jika kita sudah memiliki semua yang di atas, berikutnya target yang perlu kita raih adalah:

6. Kesalehan ~ apa itu kesalehan? Artinya tidak berbuat dosa, tidak melanggar perintah Allah. Lho, jadi orang Kristen harus saleh, tidak? Ternyata ditulis di sini kalau itu termasuk salah satu tahap yang harus dicapai.

1:7 dan kepada kesalehan, keperdulian pada saudara; dan kepada keperdulian pada saudara, kasih. Ternyata kesalehan itu masih belum tahap yang terakhir, karena masih ada dua tahap lagi, yaitu:

7. Keperdulian pada saudara ~ kata aslinya φιλαδελφία [Philadelphia] biasanya kata ini dipakai untuk kepedulian terhadap saudara seiman, sesama golongan. Dan bila ini sudah tercapai, maka tibalah kita pada tingkat yang tertinggi, yaitu:

8. Kasih ~ kata aslinya ἀγάπη [agapē]. Ini sudah bentuk kasih yang tertinggi, kasih tanpa pamrih, unconditional love bagi sesama manusia.

1:8,9 Sebab apabila semuanya itu ada padamu dengan berlimpah-limpah, kamu tidak akan mandul maupun tidak berbuah dalam pengetahuanmu akan Yesus Kristus, Tuhan kita. Karena barangsiapa tidak memiliki hal-hal itu, ia rabun, bahkan buta dan telah lupa, bahwa dia telah dibersihkan dari dosa-dosanya yang lama.

Nah, dikatakan di sini bahwa jika kita sudah memiliki semua itu dalam jumlah yang berlimpah-limpah, berarti kita sudah berbuah. Sebaliknya jika kita tidak memiliki hal-hal itu, kita ini buta dan kita sudah lupa bahwa dosa-dosa kita yang lama sudah diampuni. Apa artinya? Artinya kita tidak sadar bahwa kita sudah diselamatkan. Dosa-dosa sudah diampuni kan berarti sudah selamat? Nah, jika kita lupa bahwa dosa-dosa kita sudah diampuni, itu sama artinya dengan kita lupa bahwa kita sudah diselamatkan. Mengapa? Karena orang yang sadar dia sudah diselamatkan, sadar bahwa dia harus berbuah, bukan diam-diam saja tidak perlu bertumbuh dan berbuah.

1:10 Karena itu, saudara-saudaraku, jadilah semakin bertekun untuk memastikan panggilanmu dan terpilihnya kamu. Karena jikalau kamu melakukan hal-hal itu, kamu tidak akan pernah tersandung.

1:11 Karena bagimu akan disediakan dengan berkelimpahan, jalan masuk ke Kerajaan kekal milik Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.

Sekarang Petrus memberikan alasannya, “karena itu” ~ karena apa? Karena kita sudah diselamatkan itu, karena dosa-dosa kita yang lama sudah diampuni itu, maka kita harus “semakin bertekun untuk memastikan panggilanmu dan terpilihnya kamu”. Lihat, di sini kita HARUS BERBUAT sesuatu atau tidak? HARUS! Ada dua kata penekanan di sini: “bertekun” dan “memastikan”. Jadi kita harus bertekun untuk memastikan panggilan kita dan terpilihnya kita. Berarti kita ikut berkontribusi atau tidak pada kesuksesan panggilan dan terpilihnya kita? Iya! Kita sendiri ikut menentukan! Kita disuruh “bertekun” dan “memastikan”.

Maka jelaslah dari ayat-ayat ini bahwa sebelum kita diselamatkan itu seluruhnya karya Tuhan, Tuhan yang bekerja, Tuhan yang berbuat, Tuhan yang menyelamatkan, kita hanya menerimanya dengan iman. Tetapi setelah kita diselamatkan, maka kita harus “bertekun” dan “memastikan” panggilan dan terpilihnya kita, dengan kata lain kita harus “bertekun” dan “memastikan” keselamatan kita.

Dan apa yang akan disediakan Tuhan bagi kita jika kita melakukan apa yang harus kita lakukan? “…jalan masuk ke Kerajaan kekal milik Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.” Bukankah itu hebat sekali?

Maka bila kita belum melakukan apa yang seharusnya kita lakukan, sudah waktunya kita memberikan perhatian dan pemikiran kepada kewajiban kita yang selama ini telah kita lalaikan.

Jadi sekali lagi, sebelum domba itu dibawa pulang ke kandang Gembala, dia tidak usah berbuat apa-apa, cukup asal dia mau saja digendong Sang Gembala. Semuanya dilakukan oleh Sang Gembala.

Begitu juga kita. Sebelum kita diselamatkan, kita tidak usah berbuat apa-apa. Semuanya sudah dilakukan oleh Tuhan bagi kita. Kita tinggal mau menerimanya saja.

Tetapi setelah domba itu dibawa ke kandang Sang Gembala, maka domba itu harus berbuat sesuatu untuk kelangsungan hidupnya di sana.

Begitu juga kita. Setelah kita masuk ke kandang Yesus Kristus, kita harus “bertekun” dan “memastikan” kita tetap ada di sana, kita harus “bertekun” dan “memastikan” bahwa panggilan kita dan terpilihnya kita itu tidak berakhir cuma-cuma, melainkan akan bertahan terus hingga kita tiba di “Kerajaan kekal milik Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.”

Marilah kita bersama-sama “bertekun” dan “memastikan” kita akan tiba di “Kerajaan kekal milik Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus.”Amin.

 

http://goo.gl/bQP5sf

 

Artikel Terkait:

1. SERI PEMBELAJARAN TENTANG KEBENARAN OLEH IMAN (3): APA YANG

SERI

Dibawakan oleh: Camron Schofield Diterjemahkan oleh: G. Kadarman, Jr. Selamat datang kembali. [AkhirZaman.org] Apakah anda mendapati bahwa pembelajaran kita yang lalu sedikit menarik? Mungkin saja pembelajaran itu melakukan sesuatu yang sama seperti yang dilakukannya kepada saya – membebaskan saya. ...
3 hari yang lalu | Selengkapnya »

2. SERI PEMBELAJARAN TENTANG KEBENARAN OLEH IMAN (2): KEBUTUHA

SERI

Dibawakan oleh: Camron SchofieldDiterjemahkan oleh: G. Kadarman, Jr. [AkhirZaman.org] Hal terutama yang harus kita telusuri sebagaimana kita memulai pembelajaran kita adalah memperhatikan kebutuhan kita yang besar. Ketika Yesus berada di bumi ini, ...
9 hari yang lalu | Selengkapnya »

3. SERI PEMBELAJARAN TENTANG KEBENARAN OLEH IMAN (1)

SERI

Dibawakan oleh: Camron Schofield Diterjemahkan oleh: G. Kadarman, Jr. PENGANTAR Selamat datang. Nama saya adalah Camron Schofield. [AkhirZaman.org] Saya ingin berbagi kepada anda sebuah rangkaian presentasi-presentasi yang akan menolong untuk menjawab beberapa pertanyaan yang anda miliki perihal keselamatan.  ...
16 hari yang lalu | Selengkapnya »

4. BERJUANGLAH DENGAN GIGIH DALAM PERJUANGAN IMAN

Berjuanglah

[AkhirZaman.org] Tidak dapat disangkal bahwa dalam perjalanan kehidupan kerohanian, kita sering dan selalu menghadapi tantangan di mana setan menghalangi kita untuk mendapatkan kemenangan dalam perjuangan iman. ...
476 hari yang lalu | Selengkapnya »

5. DOSA ADAM DAN HAWA

DOSA

[AkhirZaman.org] TUHAN Allah memberi perintah ini kepada manusia: “Semua pohon dalam taman ini boleh engkau makan buahnya dengan bebas, tetapi pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, ...
482 hari yang lalu | Selengkapnya »

6. SEORANG PENGANTARA YANG SETIA

Seorang

[AkhirZaman.org] Manusia dewasa ini sedang dilanda kesulitan dalam upaya menemukan arti hidup yang sepantasnya. Mereka berusaha mencari bimbingan dari seseorang tertentu guna menolong memecahkan problema mereka sehari-hari. ...
491 hari yang lalu | Selengkapnya »

7. PENGAMPUNAN

Pengampunan

[AkhirZaman.org] Seorang eksekutif wanita tampak bergegas ke bandara karena akan terbang ke Chicago. Setelah check-in, dia mengamati layar monitor, ...
498 hari yang lalu | Selengkapnya »

8. DAUD SEORANG YANG BERKENAN DIHATI-NYA (PENGUNGKAPAN KASIH YA

DAUD

[AkhirZaman.org] Prinsip yang terbesar yang diletakkan oleh Allah bagi kita adalah prinsip kasih. Kasih adalah sesuatu yang paling berkuasa di dunia ini, karena mencerminkan Allah sendiri. ...
506 hari yang lalu | Selengkapnya »

9. ADA APA DENGAN UMAT TUHAN?

ADA

[AkhirZaman.org] Raja Sulaiman yang kita kenal sebagai seorang yang bijaksana berkata dalam Pengkhotbah 7:27–29 bahwa dia dapati seorang laki-laki yang jujur di antara 1000 ...
513 hari yang lalu | Selengkapnya »

10. ORANG KAYA DAN LAZARUS

Orang

[AkhirZaman.org] Salah satu bagian Alkitab yang banyak mengalami kesulitan untuk menghubungkan kebenaran tentang neraka yang disajikan dalam situs ini ...
525 hari yang lalu | Selengkapnya »

Artikel Lainnya

IMAGE
SEJARAH NATAL
[AkhirZaman.org] Perintah untuk mengadakan perayaan Natal tidak terdapat di...
Read More...
IMAGE
Asal Usul Paskah
[AkhirZaman.org] Musim semi merupakan musim yang terbaik sepanjang tahun...
Read More...
IMAGE
Dibalik Cerita Dongeng
[AkhirZaman.org] Warisan kerohanian Maewyn Succat cukup ironis tetapi juga...
Read More...
IMAGE
Fakta Mengejutkan Tentang...
[AkhirZaman.org] Setiap tahun pada tanggal 14 Februari, tak terhitung jutaan...
Read More...
IMAGE
Semua Orang Sedang Diuji
[AkhirZaman.org] Allah menuntut umat Nya supaya membersihkan diri mereka dari...
Read More...
IMAGE
Tujuh Cara Meredam Stress...
[AkhirZaman.org] Apakah Anda pernah mengalami kesulitan mengatasi anak-anak...
Read More...
IMAGE
Apakah Makan Nasi Itu Seh...
[AkhirZaman.org] Mungkin ada dari anda yang bertanya tanya; “Bila saya...
Read More...
IMAGE
10 LANGKAH KESEHATAN (Bag...
1. Mengkonsumsi Banyak Air Putih (air mineral). [AkhirZaman.org] Mengkonsumsi...
Read More...
IMAGE
Perhatikan Kode Stiker di...
[AkhirZaman.org] Pernahkah anda berpikir jika stiker yang ada di buah-buahan...
Read More...
IMAGE
Osteoporosis (Pengeroposa...
[AkhirZaman.org] Osteoporosis adalah kondisi menurunnya kepadatan tulang...
Read More...
IMAGE
WARISAN ORANG-ORANG KUDUS...
Penghormatan Kepada lbu-Ibu yang Setia[AkhirZaman.org] Pada waktu penghakiman...
Read More...
IMAGE
WARISAN ORANG-ORANG KUDUS...
Bunga-Bunga, Buah-Buahan, dan Satwa[AkhirZaman.org] Saya melihat padang yang...
Read More...
IMAGE
WARISAN ORANG-ORANG KUDUS...
Hadiah dari Tuhan [AkhirZaman.org] Kristus, hanya Kristus dan...
Read More...
IMAGE
KEMBALINYA KRISTUS (2)
Dari Gua-Gua dan Lubang-Lubang dan Penjara-Penjara[AkhirZaman.org] Di dalam...
Read More...
IMAGE
KEMBALINYA KRISTUS (1)
Tujuh Malapetaka dan Kebangkitan lstimewa[AkhirZaman.org] Terjadi suatu gempa...
Read More...
IMAGE
[RH] KOTA-KOTA HARUS DIBE...
Dan seorang malaikat lain, malaikat kedua, menyusul dia dan berkata, "Sudah...
Read More...
IMAGE
[RH] SETIAP ORANG MENURUT...
Sebab hal kerajaan Sorga sama seperti seorang yang mau bepergian ke luar...
Read More...
IMAGE
[RH] KHIDMATNYA PENGHAKIM...
Maka la akan menjawab mereka, Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala...
Read More...
IMAGE
[RH] PERSATUAN YANG DICAR...
Dan Ialah yang memberikan baik rasul-rasul maupun nabi-nabi...
Read More...
IMAGE
[RH] HINDARKAN PERDEBATAN...
Tetapi hindarilah persoalan yang dicari-cari dan yang bodoh,...
Read More...
IMAGE
RI Sayangkan Sikap Malays...
[AkhirZaman.org] Kementerian Luar Negeri Indonesia menyangkan sikap Polisi...
Read More...
IMAGE
Rusia: Kebijakan AS di Su...
[AkhirZaman.org] Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov mengatakan, kebijakan...
Read More...
IMAGE
Sudah 40 Tahun Tinggal di...
[AkhirZaman.org] Seorang dokter yang telah berada di Amerika Serikat (AS)...
Read More...
IMAGE
Turki Bombardir Afrin, DK...
[AkhirZaman.org] Dewan Keamanan (DK) PBB membahas serangan intensif Turki...
Read More...
IMAGE
China Sebut AS Pembuat On...
[AkhirZaman.org] Surat kabar China menyebut Amerika Serikat sebagai pembuat...
Read More...

Data Kunjungan

017284121
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Minggu Lalu
Bulan Ini
Bulan Lalu
Semua
1966
7965
26944
104662
277429
16583202
17284121

IP Anda: 54.82.57.154
Tanggal: 2018-01-24 04:37:11

Online Saat Ini

We have 195 guests and no members online