ppcy frnc Copy

[AkhirZaman.org] Para umat Protestan di Amerika memiliki sejarah sangat tidak mempercayai gereja Katolik, namun sikap-sikap begitu cepat berubah sebagaimana kebanyakan orang – dari semua iman dan yang tidak beriman sama sekali – sedang membuka lengan mereka untuk menyambut Paus Francis pada kunjungan pertamanya ke Amerika Serikat. Apakah ini suatu tanda yang baik?

Dia percaya akan perlindungan terhadap lingkungan. Dia berkomitmen terhadap keadilan sosial. Dia berpakaian dengan sederhana dan menjangkau orang yang tersisihkan. Dia mencuci kaki para tahanan dan membuka pintu-pintu Vatikan bagi yang tidak berumah. Siapa yang tidak akan menyukai Paus? Umat gereja Baptis, Metodis, Yahudi, Muslim, mantan Katolik, dan bahkan orang ateis semua berbicara positif tentang Paus Francis.

Dalam sebuah artikel CNN baru-baru ini berjudul, “Paus: Tidak hanya untuk umat Katolik lagi,” Jessica Ravitz menulis, “Berbagai selebriti dan tokoh masyarakat lainnya di berbagai agama telah menyatakan dukungan untuk Paus Francis.” [1] Meskipun ia adalah “kepala pimpinan dari gereja Kristen terbesar di dunia,” dia menjelaskan, “dia merebut hati lintas agama dan bahkan kelompok nonreligius.”

Bagaimana “pengaruh Francis” telah menangkap perhatian para pemimpin terhadap kepala Gereja Katolik Roma? Hal ini cukup jelas saat Amerika bersiap untuk kunjungan besar ke Washington DC, New York, dan Philadelphia dari 22-27 September 2015. Tidak hanya membunuh memorabilia yang telah dibuat (T-shirt, mug, koin, bumper tongkat, dan bahkan seukuran pop-up dari Paus), melainkan pertemuan yang menggelar karpet merah. Paus akan berbicara kepada sesi gabungan Senat dan DPR pada 24 September. Hari berikutnya ia akan membahas mengenai Majelis Umum PBB.

Di belakang popularitasnya, paduan suara-suara yang mengatakan kita harus menyisihkan masa lalu, berfokus pada kesatuan, menghubungkan tangan melintasi perbedaan iman, menemukan kesamaan, dan berkonsentrasi pada mencintai orang lain. Bahkan direktur Konsili Urusan Islam lebih jauh lagi mengatakan, “perbedaan teologis harus disisihkan dalam mengejar dunia yang lebih baik bagi semua.” [2]

Amerika Serikat tidak selalu begitu menyambut umat Katolik. Dalam artikelnya, “sejarah gelap dan tidak-sangat-jauh untuk Amerika membenci umat Katolik,” Rory Carroll menyoroti beberapa contoh diskriminasi. Mengutip Kenneth Davis dari Smithsonian, ia menyatakan ini “menyusut di abad ke-20, terutama setelah John F. Kennedy menjadi presiden Katolik pertama, mewariskan semacam amnesia.” [3] Namun apakah kita akan benar-benar lupa untuk mempedulikannya?

Ini adalah kesalahan dari Divisi untuk berpikir bahwa seseorang harus menerima semua ajaran Paus didasarkan pada beberapa perbuatan baiknya. Dia pasti telah menunjukkan tindakan kasih sayang, tetapi ajaran-ajaran dasar yang sama yang telah memisahkan banyak orang dari Roma di masa lalu tetap tidak berubah. Ini juga merupakan pemerataan yang keliru yang tidak sependapat dengan ajaran dari denominasi tertentu secara otomatis membuat seseorang menjadi “pembenci” orang dalam iman itu. Alkitab memanggil kita untuk mengasihi orang lain dan menyingkirkan kebencian (1 Yohanes 4:20). Tidak ada orang Kristen sejati yang akan “membenci” seorang Katolik.

Mengapa ada ketidakpercayaan di masa lalu terhadap Gereja Katolik? Sementara kita seharusnya tidak memiliki perasaan sakit terhadap orang lain, tidak juga harus ada pengabaian atas ajaran-ajaran Alkitab. Orang beriman yang jujur dengan hati-hati akan mempelajari Alkitab dan akan menimbang Firman terhadap sejarah dan ajaran gereja Roma. Ada alasan alkitabiah dan peringatan kenabian untuk waspada terhadap pemimpin yang menangkap jantung dunia. Apakah itu suatu kesatuan asli yang menarik orang dari agama yang berbeda di bawah bendera Paus … atau itu harapan kosong?

Anda dapat mempelajari lebih lanjut mengenai ajaran Alkitab terhadap Gereja Roma dan peran yang dimainkan oleh Paus dengan menonton komentar menarik Pastor Doug pada Wahyu 12 dan 17, yang disebut Revelation: The Bride, the Beast & Babylon di link berikut: http://goo.gl/aiPKzl

 

sumber: http://goo.gl/uKFMq2

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here