1. Skip to Menu
  2. Skip to Content
  3. Skip to Footer

PEMBAHARUAN (REFORMASI) DI PERANCIS (2)

senja-hari Copy[AkhirZaman.org] Dengan pertolongan Tuhan, Paris menerima undangan lain untuk menerima Injil. Panggilan Lefevre dan Farel telah ditolak, tetapi sekali lagi pekabaran ini akan didengarkan oleh semua kalangan masyarakat di ibukota yang besar itu. Raja, yang dipengaruhi pertimbangan-pertimbangan politik, belum sepenuhnya memihak Roma melawan Pembaharuan. Putri Margaret masih mengharapkan agar Protestantisme menang di Perancis. Ia memutuskan agar iman yang diperbaharui itu dikhotbahkan di Paris. Pada waktu raja tidak ada, ia memerintahkan seorang pendeta Protestan berkhotbah di gereja-gereja di kota itu. Sebenarnya hal itu dilarang oleh pejabat-pejabat kepausan, tetapi ia, putri, membukakan istana. Sebuah apartemen dibuat sebagai kapel, dan diumumkan bahwa setiap hari pada jam-jam tertentu, sebuah khotbah akan dikhotbahkan, dan orang-orang dari semua golongan diundang untuk mengikutinya. Orang banyak memadati kebaktian itu. Bukan hanya kapel itu, juga ruang di depannya dan gang-gang telah dipadati. Ribuan orang berkumpul setiap hari -- para bangsawan, negarawan, ahli-ahli hukum, pedagang dan para pekerja. Sebagai gantinya melarang perkumpulan itu, raja memerintahkan agar dua gereja di Paris dibuka. Belum pernah sebelumnya kota itu digerakkan oleh firman Allah seperti itu. Roh kehidupan dari Surga tampaknya diturunkan kepada orang-orang. Penahanan diri atau pertarakan, kesucian, keteraturan dan kerajinan telah menggantikan kemabukan, ketidak-bermoralan, perbantahan dan kemalasan.

Akan tetapi hirarki tidak tinggal diam. Oleh karena raja masih tetap menolak untuk menghentikan pengkhotbahan, maka mereka berbalik kepada penduduk. Segala usaha dilakukan untuk menimbulkan ketakutan, prasangka buruk dan kefanatikan orang banyak yang masih bodoh dan percaya ketakhyulan. Secara membabi buta percaya kepada guru-guru palsu, seperti Yerusalem pada zaman dahulu, Paris tidak menyadari bencana atau hal-hal yang menjadi kedamaiannya. Selama dua tahun lamanya firman Allah dikhotbahkan di ibukota ini. Tetapi sementara banyak yang menerima Injil, kebanyakan orang masih menolaknya. Francis menunjukkan rasa toleransinya, semata-mata hanya untuk kepentingan maksud-maksudnya, dan para pengikut kepausan berhasil memperoleh kembali kekuasaannya. Sekali lagi gereja-gereja ditutup, dan tiang gantungan didirikan.

Calvin masih di Paris, mempersiapkan diri dengan belajar, bermeditasi dan berdoa demi pekerjaannya dikemudian hari, dan meneruskan menyebarkan terang kebenaran. Namun, akhirnya ia dicurigai juga. Para penguasa memutuskan untuk membakarnya. Ia tidak menyadari bahaya yang mengancamnya di tempat persembunyiannya. Sahabat-sahabatnya bergegas kekamarnya menemuinya dengan membawa kabar bahwa pejabat-pejabat penguasa sedang menuju ke tempatnya untuk menangkapnya. Seketika itu juga ketokan keras terdengar di pintu luar. Tak sesaatpun yang bisa disia-siakan. Sebahagian sahabat-sahabatnya menahan para pejabat penguasa itu di pintu, sementara yang lain menolong Pembaharu itu keluar dari jendela dan segera melarikan diri ke luar kota. Ia berlindung di pondok seorang pekerja yang menjadi teman pembaharuan. Ia menyamar dengan memakai jubah pekerja itu dan sambil menyandang cangkul ia meneruskan perjalanannya. Ia berjalan menuju Selatan dan mendapat perlindungan di tempat Putri Margaret. -- Lihat D'Aubigne, "History of the Reformation in the Time of Calvin," b. 2, ch. 30.

Ia tinggal beberapa bulan di sini, aman dalam perlindungan teman-temannya yang kuat, dan seperti sebelumnya menyibukkan diri dengan belajar. Tetapi hatinya sudah terpaut dengan evangelisasi Perancis, sehingga ia tidak bisa berlama-lama tidak aktif. Segera setelah badai amarah mulai reda, ia mencari ladang baru di Poitiers, dimana ada satu universitas, dan dimana pendapat baru telah mendapat perhatian. Orang-orang dan semua golongan mendengarkan Injil itu dengan sukacita. Tidak diadakan ceramah umum. Tetapi Calvin membukakan firman hidup kekal itu kepada mereka yang ingin mendengarkan di rumah hakim ketua, di tempat penginapannya dan kadang-kadang di taman kota. Pada suatu hari, pada waktu pendengar semakin bertambah, dirasakan akan lebih aman jika mereka berkumpul di luar kota. Maka dipilihlah sebuah gua ditepi sebauh jurang yang dalam, yang ditumbuhi pepohonan dan ada batu-batu bergantung menjadi tempat berkumpul terpencil yang aman. Mereka meninggalkan kota dalam kelompok-kelompok kecil dengan jurusan yang berbeda menuju tempat ini. Di tempat tersembunyi inilah Alkitab dibacakan dan diterangkan. Di tempat ini jugalah perjamuan kudus Tuhan dirayakan pertama kali oleh orang-orang Protestan Perancis. Dari jemaat kecil inilah beberapa pemberita Injil diutus keluar.

Sekali lagi Calvin kembali ke kota Paris. Ia belum putus asa bahwa Perancis sebagai bangsa, akan menerima Pembaharuan. Tetapi ia mendapati semua pintu untuk pembaharuan tertutup. Mengajarkan Injil disana berarti mengambil jalan pintas menuju tiang gantungan. Akhirnya ia memutuskan untuk pergi ke Jerman. Tidak mungkin ia meninggalkan Perancis pada waktu badai kesusahan melanda orang-orang Protestan, yang kalau ia tinggal, pasti terlibat dalam kencuran.

Para Pembaharu Perancis ingin melihat negerinya sejajar dengan Jerman dan Swis, lalu memutuskan untuk menyerang ketakhyulan Roma dengan membangkitkan seluruh bangsa itu. Pada suatu malam selebaran-selebaran yang menyerang upacara misa kudus telah ditempelkan di seluruh Peancis. Gantinya memajukan Pembaharuan, gerakan yang bersemangat tetapi kurang pertimbangan ini justrus membawa kehancuran bukan saja kepada para pencetus gerakan, tetapi juga kepada semua sahabat-sahabat iman yang telah dibaharui di seluruh Perancis. Gerakan itu memberikan kepada para pengikut Roma apa yang telah lama diidam-idamkannya -- alasan yang dibuat-buat untuk membinasakan para bida'ah sebagai penghasut yang membahayakan kestabilan takhta kerajan dan perdamaian bangsa.

Salah satu selebaran itu telah ditempelkan di pintu ruang pribadi raja oleh orang yang tidak diketahui, apakah oleh teman atau musuh yang mau mendiskreditkan para pembaharu tidak diketahui dengan pasti. Raja menjadi sangat ketakutan. Dalam selebaran itu, ketakhyulan yang telah dihormati selama berabad-abad lamanya, diserang dengan gencarnya. Raja sangat murka karena keberanian orang memasuki daerah istana dan menempelkan selebaran itu. Dalam keheranannya ia berdiri sejenak gemetar tanpa bicara. Kemudian amarahnya meluap dengan kata-kata beikut ini, "Tangkap semua orang tanpa kecuali yang dicurigai sebagai pengikut Lutherisme. Saya akan membinasakan mereka semua." D'Aubigne, "History of the Reformation in the Time of Calvin," b. 4, ch. 10. Dadu telah dilemparkan. Raja telah menentukan dirinya sepenuhnya berada di pihat Roma.

Usaha-usaha segera dilakukan untuk menangkap semua pengikut Luther di Paris. Seorang pekerja yang miskin pengikut iman yang diperbaharui, yang biasa memanggil orang-orang percaya ke perkumpulan rahasia mereka, telah ditangkap dan diancam dengan hukuman mati di tiang gantungan waktu itu juga, diperintahkan untuk menuntun pesuruh-pesuruh kepausan ke rumah-rumah orang-orang Protestan di kota itu. Ia terkejut mendengar maksud jahat itu, tetapi ketakutan akan nyala api menguasai dirinya, lalu setuju menjadi pengkhianat saudara-saudaranya. Dengan didahului oleh sejumlah besar orang, dan dikelilingi oleh serombongan imam, pembawa dupa, para biarawan dan tentara, Morin, detektif kerajaan bersama pengkhianat, dengan perlahan-lahan dan dengan tenang melalui jalan-jalan kota. Pertunjukan ini adalah pura-pura menghormati "sakramen kudus", suatu pemulihan kepada penghinaan yang dilontarkan para pemrotes kepada upacara misa. Tetapi di balik pertunjukan itu tersembunyi maksud jahat. Pada waktu tiba bertepatan dengan rumah seorang pengikut Luther, pengkhianat itu memberi tanda tanpa berkata apa-apa. Rombongan pawai itu berhenti, rumah itu dimasuki, dan keluarga penghuninya diseret keluar dan dirantai, dan begitulah rombongan manusia kejam itu maju terus mencari mangsanya. Mereka "tidak melewatkan satu rumahpun, besar atau kecil, perguruan tinggi-perguruan tinggi Universitas Parispun tidak . . . . Morin menggoncangkan seluruh kota . . . . Benar-benar suatu teror." -- Idem, b. 4, ch. 10.

Para korban dihukum mati dengan siksaan kejam. Secara khusus diperintahkan agar api dikecilkan untuk memperpanjang penderitaan mereka. Tetapi mereka mati sebagai penakluk atau pemenang. Ketetapan hati mereka tak tergoyahkan, kedamaian mereka tidak dapat ditutupi. Para penganiaya, yang tak mampu menggoyahkan hati mereka, merasa dikalahkan. "Tiang-tiang gantungan dibagikan ke segenap bagian kota Paris, dan pembakaran berlangsung pada hari berikutnya. Tujuannya untuk menyebarkan tempat pelaksanaan hukuman mati itu ialah untuk menteror para bida'ah. Namun, pada akhirnya mendatangkan kemajuan bagi pekabaran Injil. Seluruh Paris dapat melihat manusia yang bagaimanakah yang dihasilkan oleh pandangan baru itu. Tidak ada mimbar seperti tumpukan para syuhada itu. Sukacita yang damai yang menerangi wajah-wajah orang ini sementara mereka melewati . . . ke tempat pelaksanaan hukuman mati, keperkasaan mereka sementara berdiri di tengah-tengah api yang menyala-nyala, kerendahan hati mereka untuk mengampuni sekalipun mereka disakiti, mengubahkan tidak sedikit pada waktu itu kemarahan menjadi belas kasihan, kebencian menjadi kasih sayang, dan kata-kata pembelaan dengan kemahiran berbicara yang tidak bisa disangkal demi kepentingan Injil." -- Wylie, b. 13, ch. 20.
Untuk menjaga kemarahan umum tetap memuncak, imam-imam mengedarkan tuduhan paling keji terhadap Protestan. Mereka dituduh berkomplot mengadakan pembunuhan masal orang-orang Katolik, menggulingkan pemerintahan dan membunuh raja. Tak secercah buktipun yang dapat menguatkan tuduhan itu. Meskipun demikian nubuatan kejahatan ini harus digenapi, tetapi dengan keadaan yang sangat berbeda dan dengan alasan yang sangat bertentangan. Kekejaman yang dilakukan kepada orang-orang Protestan yang tidak bersalah itu oleh orang-orang Katolik semakin memuncak sebagai hukuman dan pembalasan. Dan pada abad-abad selanjutnya terjadi malapetaka yang diramalkan akan terjadi terhadap raja, pemerintahannya dan rakyatnya. Tetapi semuanya itu dilakukan oleh orang-orang kafir dan oleh pengikut kepausan sendiri. Ini tidak berarti pembentukan Protestan, tetapi penindasan, yang tiga abad kemudian mendatangkan malapetaka besar bagi Perancis.

Kecurigaan, ketidak percayaan dan teror sekarang melanda seluruh lapisan masyarakat. Di tengah-tengah ketakutan umum terlihat betapa dalamnya masuk ajaran Lutheran ke dalam pikiran orang-orang yang berpendidikan tinggi, yang berpengaruh dan yang bertabiat baik. Posisi kepercayaan dan kehormatan kosong seketika. Para pekerja, pencetak, kaum cendekiawan, profesi di universitas, pengarang, dan bahkan pegawai tinggi istana, menghilang. Ratusan orang melarikan diri dari Paris, mengasingkan diri dari negerinya. Dalam berbagai kasus hal ini memberikan isyarat pertama bahwa mereka menyukai iman yang dibaharui itu. Para pengikut kepausan memandang mereka dengan kekerasan, memikirkan orang-orang bida'ah yang tidak mereka duga telah diterima di antara mereka. Mereka melampiaskan nafsu kemarahan mereka kepada banyak korban yang lebih rendah yang dalam jangkauan kekuasaan mereka. Penjara-penjara penuh sesak, dan udara tampaknya digelapkan oleh asap pembakaran yang dinyalakan bagi mereka yang mengakui Injil.

Francis I merasa bangga sebagai pemimpin gerakan besar untuk kebangkitan kembali pendidikan yang menandai permulaan abad ke enam belas. Ia bergembira mengumpulkan di istananya para sasterawan dari setiap negeri. Oleh karena kecintaannya kepada pendidikan dan kebenciannya kepada kebodohan dan ketakhyulan para biarawan telah tiba waktunya, paling sedikit sebagian, memberikan tingkat toleransi kepada pembaharuan. Tetapi, diilhami oleh semangat untuk menumpas para bida'ah, pelindung pendidikan ini mengeluarkan sebuah keputusan untuk menghapuskan semua percetakan di seluruh Perancis. Francis I memberikan salah satu dari sekian banyak contoh catatan yang menunjukkan bahwa kebudayaan intelektual bukanlah jaminan yang aman bagi perlawanan terhadap sikap tidak toleran beragama dan penganiayaan.

Perancis merencanakan akan mengadakan satu upacara umum yang khidmat untuk membulatkan tekad melenyapkan Protestantisme sepenuhnya. Imam-imam menuntut, penghinaan yang dilontarkan kepada Surga Yang Mahatinggi dengan mengutuk upacara misa, agar ditebus dengan darah, dan agar raja, atas nama paus, memberikan sanksinya secara terbuka kepada pekerjaan yang menakutkan itu. 

Maka ditentukanlah tanggal 21 Januari 1535 tanggal penyelenggaraan upacara itu. Rasa rakut ketakhyulan dan dendam kesumat seluruh bangsa itu telah dibangkitkan. Kota Paris dipadati orang-orang negeri sekitarnya memenuhi jalan-jalannya. Datangnya hari itu disambut dengan sebuah arak-arakan besar yang menakjubkan. "Dari rumah yang ada di sepanjang jalan yang dilalui barisan arak-arakan bergelantungan kain lambang kedukaan, dan mezbah-mezbah dibangun berselang-seling." Di depan setiap pintu ditempatkan sebuah obor yang sedang menyala sebagai tanda penghormatan kepada "upacara kudus" itu. Sebelum matahari terbit, arak-arakan itu telah disiapkan di istana raja. "Di baris depan terdapat bendera-bendera dan salib-salib dari beberapa gereja, kemudian nampak penduduk yang berjalan berdua-dua sambil membawa obor." Kemudian menyusul keempat ordo biarawan, masing-masing dengan pakaian mereka yang khas. Lalu menyusul koleksi benda-benda peninggalan masa lalu. Sesudah ini menyusul rohaniawan dengan jubah merah dan ungu dengan perhiasan permata yang berkilau-kilauan.

"Roti ekaristi dibawa oleh uskup Paris yang ditutupi dengan tudung yang megah, . . . ditopang oleh empat orang pangeran upacara berdarah . . . . Di belakang roti itu berjalan raja . . . . Francis I pada hari itu tidak mengenakan mahkota, atau jubah kenegaraan." Dengan "kepala yang terbuka, matanya melihat ke tanah, dan tangannya memegang lilin yang sedang menyala," raja Perancis itu tampak "seperti seorang berdosa yang bertobat." -- Wylie, b. 13, ch. 21. Di setiap mezbah ia tunduk merendahkan diri, bukan bagi dosa-dosanya yang mencemarkan jiwanya atau darah orang-orang yang tidak bersalah yang mengotori tangannya, tetapi bagi dosa rakyatnya yang berani mencela upacara misa. Dibelakangnya menyusul ratu dan pejabat-pejabat tinggi negara, yang berjalan berdua-dua, masing-masing membawa obor yang menyala.

Sebagai bagian dari upacara hari itu, raja sendiri memberi amanat kepada pejabat-pejabat tinggi kerajaan di ruangan besar istana keuskupan. Dengan muka sedih ia tampil di depan mereka, dan dengan kata-kata yang lancar ia meratap, "kejahatan, penghujatan, hari kedukaan dan memalukan," telah datang menimpa bangsa ini. Dan ia menghimbau semua rakyat yang setia untuk membantu membasmi bida'ah yang mengancam kehancuran Perancis. "Tuan-tuan, sebagaimana sebenarnya saya adalah rajamu," katanya, "jikalau saya tahu salah satu anggota tubuhku diketahui ternoda atau terinfeksi dengan kebusukan, saya akan menyerahkannya kepadamu untuk dipotong . . . . Dan lebih jauh, jika saya melihat salah seorang anak saya tercemar olehnya, saya tidak akan menyayangkannya . . . . Saya akan menyerahkannya dan mengorbankannya kepada Allah." Air matanya menyumbat kata-katanya, dan seluruh hadirin menangis, dan dengan suara bulat berseru, "Kami mau hidup dan mati demi agama Katolik!" -- D'Aubigne, "History of the Reformation in the Time of Calvin," b. 4, ch. 12.

Kengerian menutupi bangsa yang menolak terang kebenaran. "Kasih karunia yang membawa keselamatan" telah tampak; tetapi Perancis, setelah memandang kuasa dan kesuciannya, setelah beribu-ribu orang yang telah ditarik oleh keelokan ilahi, setelah kota-kota dan desa-desa diterangi oleh sinarnya, telah meninggalkan dan memilih kegelapan lebih dari pada terang. Mereka telah menolak karunia Surgawi yang ditawarkan kepada mereka. Mereka telah mengatakan yang jahat itu baik, dan yang baik itu jahat, sampai mereka jatuh menjadi korban penipuan diri sendiri. Sekarang, walaupun mungkin mereka percaya bahwa mereka sedang melakukan pekerjaan Allah dalam menyiksa umat-umat-Nya, namun kesungguh-sungguhan mereka itu tidak membuat mereka tidak bersalah. Mereka telah dengan sengaja menolak terang yang akan menyelamatkan mereka dari penipuan, dari penodaan jiwa mereka dengan dosa penumpahan darah.

Mereka telah bersumpah untuk menumpas bida'ah di katedral yang besar, dimana hampir tiga abad kemudian, "Dewi Pemikir" akan dinobatkan bangsa itu yang telah menolak Allah yang hidup. Sekali lagi arak-arakan dibentuk dan utusn Perancis pergi memulai pekerjaan yang mereka telah bersumpah untuk melakukannya. "Tiang-tiang gantungan didirikan dalam jarak yang berdekatan, tempat membakar hidup-hidup orang-orang Kristen Protestan tertentu. Dan telah diatur, agar tumpukan kayu api dinyalakan pada waktu raja mendekat, dan arak-arakan harus berhenti meyaksikan pelaksanaan hukuman mati itu." -- Wylie, b. 13, ch. 21. Rincian penganiayaan yang ditanggung oleh saksi-saksi Kristus itu terlalu ngeri untuk diceriterakan kembali, tetapi para korban itu sedikitpun tidak goyah. Pada waktu didorong untuk menarik kembali imannya, seseorang justru berkata, "Saya hanya percaya pada apa yang dahulu dikhotbahkan oleh para nabi dan rasul-rasul, dan apa yang persekutuan semua orang-orang saleh percayai. Imanku percaya pada Allah yang akan melawan semua kuasa neraka." -- D'Aubigne, "History of the Reformation in the Time of Calvin," b. 4, ch. 12.

Berulang-ulang arak-arakan itu berhenti di tempat-tempat penganiayaan. Setelah kembali di istana raja darimana arak-arakan itu dimulai, orang-orang ramai itu membubarkan diri, dan raja serta para pejabat tinggi agama pulang, merasa puas dengan pekerjaan hari itu, dan mengucapkan selamat kepada mereka sendiri, dan bahwa pekerjaan yang sekarang dimulai akan diteruskan sampai selesai pembasmian para bida'ah itu. 

Injil perdamaian yang telah ditolak oleh Perancis cepat atau lambat pasti akan tercabut, dan akibatnya sungguh mengerikan. Pada tanggal 21 Januari 1793, dua ratus lima puluh delapan tahun sesudah Perancis bersumpah untuk menganiaya para Pembaharu, arak-arakan lain melintasi jalan-jalan kota Paris, dengan tujuan yang sangat berbeda. "Sekali lagi raja menjadi figur utama. Sekali lagi ada kegaduhan dan teriakan. Sekali lagi terdengar teriakan mencari lebih banyak mangsa atau korban. Sekali lagi ada tiang-tiang gantungan atau panggung. Dan sekali lagi pemandangan hari itu ditutup dengan pelaksanaan hukuman yang mengerikan. Louis XVI, yang berjuang melawan para penjaga penjara dan para pelaksana hukuman, diseret ke tempat pelaksanaan hukuman, dan di sini ia dipegangi dengan kuat sampai kampak dijatuhkan memotong lehernya, dan kepalanya yang sudah terpisah dari badan itu bergulir dari atas panggung pelaksanaan hukuman." -- Wylie, b. 13, ch. 21. Bukan hanya raja yang menjadi korban. Didekat tempat yang sama dua ribu delapan ratus orang anak manusia dibinasakan dengan pisau gulotin (alat pemenggal) selama hari-hari berdarah Pemerintahan Teror itu.

Pembaharuan telah menjanjikan kepada dunia ini Alkitab yang terbuka, membukakan ajaran-ajaran hukum Allah, dan mendorong hati nurani manusia. Kasih yang Takterbatas itu telah membukakan kepada manusia ketetapan-ketetapan dan prinsip-prinsip Surga. Allah telah bersabda, "Lakukanlah itu dengan setia, sebab itulah yang menjadi kebijaksanaanmu dan akal budimu di mata bangsa-bangsa yang pada waktu mendengar segala ketetapan ini akan berkata: Memang bangsa yang besar ini adalah umat yang bijaksana dan berakal budi." (Ulangan 4:6). Pada waktu Perancis menolak karunia Surga, ia menaburkan bibit anarki dan kebinasaan. Dan sebagai sebab dan akibatnya adalah Revolusi dan Pemerintahan Teror.

Lama sebelum penganiayaan dibangkitkan oleh selebaran-selebara itu, Farel, sipemberani dan yang rajin telah melarikan diri dari tanah kelahirannya. Ia pergi ke Swis, dan dengan usahanya ia meneruskan usaha Zwingle. Ia membantu majunya gerakan Pembaharuan. Ia menggunakan waktunya selanjutnya di sini, namun ia terus memberikan pengaruh yang menentukan kepada Pembaharuan di Perancis. Pada tahun pertama pengasingannya, usaha-usaha secara khusus ditujukan kepada peyebaran Injil di tanah airnya. Ia menggunakan banyak waktu berkhotbah kepada teman-teman senegaranya dekat perbatasan, dimana dengan kewaspadaan yang tinggi ia memperhtikan pertentangan itu, dan membantu mereka dengan kata-kata dorongan dan nasihat. Dengan bantuan orang-rang yang diasingkan lainnya, tulisan-tulisan para Pembaharu Jerman diterjemahkan kedalam bahasa Perancis, dan bersama-sam dengan Alkitab bahasa Perancis dicetak dalam jumlah yang besar. Buku-buku atau tulisan-tulisan ini dijual secara luas di Perancis oleh para kolportir. Buku-buku itu dijual dengan harga yang lebih rendah kepada para kolportir, sehingga denga keuntungan pekerjaan mereka sanggup meneruska penyebaran buku-buku itu.

Farel memulai pekerjaannya di Swis dengan menyamar sebagai guru sekolah yang sederhana. Ia pergi ke salah satu gereja yang terpencil, dan di sanalah ia membaktikan dirinya mengajar anak-anak. Selain mata pelajaran yang biasa, dengan hati-hati ia memperkenalkan kebenaran Alkitab, dengan harapan melalui anak-anaknya dapat menjangkau orang-orang tua. Ada beberapa orang yang percaya, tetapi imam-imam segera datang untuk menghentikan kegiatan itu, dan orang-orang yang masih percaya kepada ketakhyulan bangkit menentangnya. "Tidak mungkin ini Injil Kristus," desak para imam, "karena dengan mengkhotbahkannya tidak membawa damai, melainkan perang." -- Wylie, b. 14, ch. 3. Sebagaimana murid-murid yang mula-mula, bilamana dianiaya di suatu kota ia pergi ke kota lain. Dari desa ke desa, dari kota ke kota, ia pergi berjalan kaki menahan lapar, dingin dan keletihan, dan dimana-mana hidupnya terancam bahaya. Ia berkhotbah di pasar-pasar, di gereja-gereja, kadang-kadang di mimbar katedral. Kadang-kadang ia mendapati gereja itu kosong tanpa pendengar. Suatu waktu khotbahnya diganggu dengan teriakan dan cemoohan. Untuk kesekian kalinya ia diseret dengan kasar dari mimbar. Lebih dari sekali ia diserang orang gembel, dan dipukuli hampir mati. Namun, ia terus maju. Walaupun ia sering ditolak, tetapi dengan tidak mengenal lelah ia datang kembali. Ia melihat kota-kota kecil dan besar yang menjadi benteng kepausan, satu persatu membuka pintu gerbangnya bagi kabar Injil. Gereja kecil, dimana ia pertama sekali bekerja, tidak lama kemudian menerima iman yang dibaharui itu. Kota-kota Morat dan Neuchatel juga menolak upacara-upacara Romawi, dan membuangkan patung-patung berhala dari gereja-gereja mereka.

Farel sudah sejak lama ingin menanamkan standar Protestan di Geneva. Jika sekiranya kota ini bisa dimenangkan, kota ini akan menjadi pusat Pembaharuan di Perancis, Swis dan Italia. Dengan pemikiran ini di benaknya, ia meneruskan pekerjaannya, sehingga banyak kota-kota dan desa-desa disekitarnya telah dimenangkan. Kemudian, bersama seorang teman, ia memasuki kota Geneva. Tetapi hanya dua khotbah yang diizinkn dikhotbahkan. Karena gagal berusaha menghukumnya melalui penguasa sipil, imam-imam memanggilnya menghadap majelis rohaniawan. Mereka datang ke majelis itu dengan membawa senjata yang disembunyikan di balik jubahnya. Mereka bermaksud untuk menghabisi nyawanya. Di luar gedung, segerombolan rakyat yang mengamuk dengan membawa pemukul dan pedang telah menanti untuk membunuhnya, jika seandainya ia berhasil melarikan diri dari majelis itu. Akan tetapi, kehadiran para hakim dan tentara di dalam majelis menyelamatkan nyawanya. Besoknya pagi-pagi benar ia bersama temannya dituntun melalui danau ke tempat yang aman. Dengan demikian berakhirlah usahanya yang pertama untuk memberitakan Injil di Geneva.

Pada usaha berikutnya, dipilih alat yang lebih sederhana -- seorang pemuda yang berpenampilan sederhana, sehingga ia disambut dingin bahkan oleh mereka yang mengaku sahabat-sahabat pembaharuan. Tetapi apalah yang bisa dilakukan oleh orang yang seperti itu, dimana Farelpun sudah ditolak? Bagaimanakah mungkin seorang yang kurang berani dan kurang pengalaman dapat menahan topan dimana seorang yang paling berani dan paling kuat sekalipun telah terpaksa melarikan diri? "Bukan dengan keperkasaan, dan bukan dengan kekuatan, melainkan dengan roh-Ku, firman Tuhan semesta alam."( Zakaria 4:6). "Apa yang lemah bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan yang kuat." "Sebab yang bodoh dari Allah lebih besar hikmatnya daripada manusia, dan yang lemah dari Allah lebih kuat daripada manusia." (1 Kor. 1: 27, 25).

Froment memulai pekerjannya sebagai guru sekolah. Kebenaran yang diajarkannya kepada murid-murid di sekolah, diulangi oleh murid-murid itu di rumah mereka. Tidak lama kemudian para orang tua datang untuk mendengarkan Alkitab diterangkan, sehingga ruang kelas penuh dengan pendengar-pendengar yang aktif. Buku Perjanjian Baru dan risalah-risalah dibagikan dengan cuma-cuma, bahkan sampai juga kepada orang-orang yang tidak berani datang dengan terang-terangan untuk mendengarkan ajaran baru itu. Tidak lama kemudian pekerja inipun terpaksa juga melrikan diri. Tetapi kebenaran yang diajarkannya telah mengambil tempat dalam pikiran orang-orang. Pembaharuan (Reformasi) sudah ditanamkan dan terus semakin kuat dan semakin meluas. Para pengkhotbah kembali ke Geneva, dan melalui usaha-usaha mereka akhirnya perbaktian Protestan ditetapkan di Geneva.

Kota itu telah dinyatakan bagi Pembaharuan pada waktu Calvin memasuki pintu gerbangnya, setelah melalui berbagai pengembaraan dan perubahan. Waktu kembali dari kunjungannya yang terakhir ke tempat kelahirannya, ia pergi ke Basel. Ketika didapatinya jalan yang langsung diduduki oleh tentara Charles V, ia terpaks mengambil jalan keliling melalui Geneva.

Dalam kunjungan ini, Farel menyadari pertolongan tangan Allah. Meskipun Geneva telah menerima iman yang dibaharui, namun pekerjaan besar masih harus dilakukan disana. Bukan sebagai masyarakat, tetapi sebagai perorangan orang-orang ditobatkan kepada Allah. Pekerjaan regenerasi atau pembaharuan hidup harus dilaksanakan di dalam hati dan dalam hati nurani seseorang oleh karena kuasa Roh Kudus, bukan oleh dekrit-dekrit konsili. Sementara orang-orang di Geneva telah meninggalkan kekuasaan Roma, mereka belum begitu bersedia untuk meninggalkan kebiasaan-kebiasaan buruk yang tumbuh subur dibawah kekuasaannya. Untuk mendirikan prinsip-prinsip Injil yang murni disini, dan untuk mempersiapkan orang-orang ini mengisi kedudukan mulia kepada mana Allah tampaknya memanggil mereka, bukanlah suatu tugas yang mudah.

Farel yakin bahwa ia telah menemukan Calvin sebagai seorang yang bisa bersatu dengan dia untuk melakukan pekerjaan ini. Dalam nama Allah, ia memohon dengan sungguh-sungguh agar evangelis muda itu tinggal dan bekerja di situ. Calvin mengundurkan diri dengan ketakutan. Sebagai seorang pemalu dan yang cinta damai, ia takut berhubungan dengan orang-orang Geneva yang pemberani, yang bebas, dan bahkan yang mempunyai semangat yang keras. Kesehatannya yang buruk, ditambah dengan kebiasaannya yang rajin belajar, membuat ia mencari tempat untuk mengasingkan diri. Percaya bahwa melalui tulisan-tulisannya ia bisa melayani pekerjaan pembaharuan itu, ia ingin mendapatkan satu tempat retrit yang tenang untuk belajar. Di sana, melalui percetakan, ia mengajar dan membangun gereja-gereja. Tetapi nasihat Farel yang datang kepadanya sebagai satu panggilan dari Surga, ia tidak berani menolaknya. Tampaknya kepadanya, katanya, "bahwa tangan Allah direntangkan dari Surga, dan memegangnya, dan menetapkannya tanpa bisa dibantah ke tempat kemana ia akan pergi." -- D'Aubigne, "History of the Reformatin in the Time of Calvin," b. 9, ch. 17.

Pada waktu ini pekerjaan dan kepentingan Protestan diliputi oleh bahaya besar. Kutukan paus menggeledek terhadap Geneva, dan bangsa-bangsa yang kuat itu mengancam untuk membinasakan. Bagaimana mungkin kota kecil ini dapat menahan hirarki yang begitu kuat yang telah sering memaksa raja-raja dan kaisar-kaisar untuk tunduk? Bagaimana mungkin ia bisa bertahan melawan tentara dari penakluk besar dunia?

Sepanjang sejarah Kekristenan, Protestantisme diancam oleh musuh-musuh yang menakutkan. Kemenangan pertama Pembaharuan berlalu. Roma membentuk pasukan baru, dengan harapan agar dapat membinasakan musuh-musuhnya. Pada waktu ini ordo Yesuit dibentuk, pembela-pembela kepausan yang paling kejam, yang bertindak semaunya dan sangat berkuasa. Mereka terputus dengan ikatan duniawi dan kepentingan manusia, mati terhadap kasih sayang alami. Pertimbangan dan suara hati nurani telah dibungkemkan seluruhnya. Mereka tidak mengenal aturan, tidak ada ikatan, kecuali dengan ordonya sendiri. Dan tidak ada tugas-tugas lain selain yang berhubungan dengan ordonya sendiri. -- Lihat Lampiran. Injil Kristus telah menyanggupkan pengikut-pengikutnya untuk menghadapi bahaya dan menanggung penderitaan, tidak cemas menahan dingin, kelaparan, kerja keras dan kemiskinan, untuk meninggikan panji-panji kebenaran di atas para-para, di penjara bawah tanah dan di atas tiang pembakaran. Untuk melawan kekuatan ini, Yesuitisme mengilhami pengikut-pengikutnya dengan fanatisisme yang menyanggupkan mereka untuk menahan bahaya-bahaya dan menentang kuasa kebenaran dengan segala senjata penipuan. Tidak ada kejahatan yang terlalu besar untuk mereka lakukan, tidak ada penipuan yang terlalu keji merendahkan martabat untuk dilaksanakan, dan tidak ada penyamaran yang terlalu sukar untuk dikerjakan. Berjanji untuk terus menerus miskin dan hina, tujuan pelajaran mereka adalah mengumpulkan harta dan kuasa, dan bertekad untuk menggulingkan Protestantisme, dan mendirikan kembali supremasi kepausan.

Bilamana mereka tampil sebagai anggota ordonya, mereka memakai pakaian jubah kesalehan; mengunjungi penjara-penjara dan rumah-rumah sakit, melayani orang-orang sakit dan orang-orang miskin, mengaku sudah meninggalkan keduniawian, dan membawa nama Yesus yang kudus pergi melakukan kebajikan. Akan tetapi di balik penampilan luar yang tidak bercela ini sering tersembunyi maksud-maksud yang paling jahat dan paling mematikan. Adalah prinsip dasar dari ordo ini bahwa tujuan menghalalkan segala cara. Dengan kode atau prinsip ini, berdusta, mencuri, bersumpah palsu, dan membunuh, bukan saja bisa diampuni, tetapi patut dihargai, bilamana dilaksanakan demi kepentingan gereja. Dengan berbagai penyamaran mereka berhasil menduduki jabatan-jabatan pemerintahan negara, menjadi penasihat raja-raja dan membentuk kebijakan-kebijakan negara. Mereka menjadi hamba untuk memata-matai tuan mereka. Mereka mendirikan perguruan-perguruan tinggi untuk para bangsawan, dan sekolah-sekolah bagi rakyat jelata. Dan anak-anak orangtua pengikut Protestan diharuskan untuk mengikuti upacara-upacara kepausan. Semua kemegahan penampilan luar dan seragam perbaktian Romawi dilakukan untuk membingungkan pikiran dan untuk mempesona dan memikat imaginasi. Dengan demikian kebenaran yang diperjuangkan oleh orangtua dengan susah payah telah dikhianati oleh anak-anak mereka. Dalam wktu yang singkat kaum Yesuit telah menyebar ke seluruh Eropa, dan kemana saja mereka pergi maka kebangkitan kembali kepausan terjadi di tempat itu.

Untuk memberikan wewenang yang lebih besar kepada mereka, maka paus mengeluarkan satu perintah resmi untuk membentuk kembali lembaga Pemeriksaan (Inquisition) (Lihat Lampiran). Walaupun kebencian merajalela dimana-mana mengenai lembaga Pemeriksaan ini, bahkan di negeri-negeri Katolik sendiri, pemeriksaan kembali dibentuk oleh penguasa-penguasa kepausan, dan kekejaman-kekejaman yang sangat mengerikan dilakukan di terang hari, di ulangi kembali dilakukan di penjara-penjara bawah tanah yang dirahasiakan. Di beberapa negera, beribu-ribu bunga bangsa yang paling murni dan paling agung, yang paling intelek dan berpendidikan tinggi, pendeta-pendeta yang saleh dan berdedikasi, warga yang rajin dan patriotik, sarjana-sarjana yang brilian, seniman-seniman berbakat, pekerja-pekerja yang mahir, telah dibunuh atau terpaksa melarikan diri ke negeri lain.

Beginilah cara-cara yang dilakukan oleh Roma untuk memadamkan terang Pembaharuan itu, menarik Alkitab dari tangan orang-orang, mengembalikan kebodohan dan ketakhyulan Zaman Kegelapan. Tetapi dengan berkat-berkat Allah dan dengan kerja keras orang-orang yang mulia, yang telah dibangkitkan oleh Allah untuk menggantikan Luther, Protestantisme tidak bisa digulingkan. Bukan kepada persenjataan para pangeran ia berhutang budi untuk kekuatannya. Negeri yang paling kecil, bangsa yang paling sederhana dan paling lemah kekuatannya, menjadi benteng Pembaharuan. Kota Geneva yang kecil itulah, di tengah-tengah musuh-musuhnya yang perkasa, yang merencanakan kehancurannya; Negeri Belanda sendiri, yang berpantai pasir di laut sebelah Utara, yang berjuang melawan tirani Spanyol, kemudian paling besar dan makmur dari antara kerajaan-kerajaan; Swedia yang suram dan tandus itulah yang memperoleh kemenangan Pembaharuan.

Hampir selama tiga puluh tahun, Calvin bekerja di Geneva. Mula-mula mendirikan gereja yang mengikuti moralitas Alkitab, kemudian untuk memajukan Pembaharuan di seluruh Eropa. Tugasnya sebagai pemimpin masyarakat bukan tanpa kesalahan, bahkan doktrin-dotrinnya bukan tanpa kesalahan. Tetapi ia adalah suatu alat yang sangat penting untuk menyebarluaskan kebenaran pada zamannya, untuk mempertahankan prinsip-prinsip Protestantisme melawan gelombang balik kepausan yang cepat datangnya, dan untuk memajukan kesederhanaan dan kemurnian hidup di dalam gereja-gereja yang telah dibaharui, sebagai gantinya kesombongan dan kebejatan yang berkembang di bawah ajaran-ajaran Roma.

Dari Geneva, bahan-bahan cetakan keluar menyebarkan ajaran-ajaran yang telah dibaharui. Sampai sejauh ini, negeri-negeri yang telah mengalami penganiayaan terus mencari petunjuk, nasihat dan dorongan. Kotanya Calvin menjadi tempat perlindungan bagi para Pembaharu yang terus diburu diseluruh Eropa bagian Barat. Para buronan yang melarikan diri dari badai yang mengerikan, yang berlanjut selama berabad-abad, datang ke Geneva. Dalam keadaan lapar, luka-luka, kehilangan rumah dan keluarga, mereka disambut dan dipelihara dengan baik penuh kelemah-lembutan. Mereka mendapat rumah di sini. Mereka memberkati kota yang telah menerima mereka, dengan kecakapan, ilmu dan kesalehan mereka. Banyak dari mereka yang telah berlindung di sini kembali ke negeri mereka untuk melawan kelaliman Roma. John Knox, Pembaharu Skotlandia yang berani, banyak dari orang-orang Puritan Inggeris, Protestan Negeri Belanda dan Spanyol serta orang-orang Huguenots Perancis, membawa obor kebenaran dari Geneva untuk menerangi kegelapan di negeri mereka masing-masing.

 

-Buku Kemenangan Akhir

Artikel Terkait:

1. WARISAN ORANG-ORANG KUDUS (4)

WARISAN

Memuji Allah Dengan Musik yang Semarak Dan Merdu[AkhirZaman.org] Akan ada musik di sana, dan juga nyanyian, musik dan nyanyian mana tidak ada telinga yang fana pernah mendengarnya atau pikiran fana pernah memahaminya, yang terdapat dalam penglihatan akan Allah.... ...
52 hari yang lalu | Selengkapnya »

2. WARISAN ORANG-ORANG KUDUS (3)

WARISAN

Penghormatan Kepada lbu-Ibu yang Setia[AkhirZaman.org] Pada waktu penghakiman akan berlangsung, dan kitab-kitab dibukakan; bilamana ucapan ‘sabaslah‘ dari Hakim agung itu diumumkan, dan mahkota kemuliaan yang kekal diletakan pada dahi pemenang, banyak yang akan mengangkat mahkota mereka di depan mata perhimpunan alam semesta&n...
91 hari yang lalu | Selengkapnya »

3. WARISAN ORANG-ORANG KUDUS (2)

WARISAN

Bunga-Bunga, Buah-Buahan, dan Satwa[AkhirZaman.org] Saya melihat padang yang lain penuh dengan segala jenis bunga-bunga, dan pada waktu saya memetiknya saya berseru, kembang-kembang ini tidak akan pernah layu. Selanjutnya saya melihat padang rumput yang tinggi, sangat indah untuk dipandang; ...
94 hari yang lalu | Selengkapnya »

4. WARISAN ORANG-ORANG KUDUS (1)

WARISAN

Hadiah dari Tuhan [AkhirZaman.org] Kristus, hanya Kristus dan kebenaran-Nya, yang akan menyediakan bagi kita sebuah paspor ke Surga.-Surat 6b, 1890. ...
100 hari yang lalu | Selengkapnya »

5. KEMBALINYA KRISTUS (2)

KEMBALINYA

Dari Gua-Gua dan Lubang-Lubang dan Penjara-Penjara[AkhirZaman.org] Di dalam persembunyian di gunung-gunung, di dalam gua-gua dan lubang-lubang tanah, Juru selamat menyatakan hadirat-Nya dan kemuliaan-Nya. ...
108 hari yang lalu | Selengkapnya »

6. KEMBALINYA KRISTUS (1)

KEMBALINYA

Tujuh Malapetaka dan Kebangkitan lstimewa[AkhirZaman.org] Terjadi suatu gempa bumi dahsyat seperti yang belum pernah terjadi sejak manusia ada di atas bumi. Begitu hebatnya gempa bumi itu' (Wahyu 16:17, 18). Tampaknya langit sepeti terbuka dan tertutup. ...
114 hari yang lalu | Selengkapnya »

7. TUJUH MALAPETAKA TERAKHIR DAN ORANG BENAR (3)

TUJUH

Umat Allah Tidak Menyukai Keinginan yang Keji[AkhirZaman.org] Sekarang ini, sementara Imam Besar mengadakan pendamaian demi kita, maka kita harus berusaha untuk menjadi sempurna di dalam Kristus. ...
122 hari yang lalu | Selengkapnya »

8. TUJUH MALAPETAKA TERAKHIR DAN ORANG BENAR (2)

TUJUH

Hukuman Mati Serupa Dengan yang Dikeluarkan Oleh Ahasyweros[AkhirZaman.org] Perintah yang pada akhirnya dikeluarkan terhadap umat Allah yang sisa akan sangat serupa dengan perintah yang dikeluarkan oleh Ahasyweros terhadap orang Yahudi. ...
139 hari yang lalu | Selengkapnya »

9. [RH] ANGKATLAH PIALA KEMENANGANMU

[RH]

Aku akan mengangkat piala keselamatan dan akan menyerukan nama Tuhan. Mazmur 116: 13 [AkhirZaman.org] Apakah engkau salah seorang yang berbuat salah? Pergilah kepada Yesus dan mintalah Dia mengampunimu, kemudian percayalah bahwa la melakukannya. "Jika kita mengaku dosa kita, maka la adalah setia dan adil, sehingga la akan mengampuni segala dosa k...
141 hari yang lalu | Selengkapnya »

10. TUJUH MALAPETAKA TERAKHIR DAN ORANG BENAR (1)

TUJUH

(Masa Kesusahan Besar, Bagian II)Masa Kesusahan Besar Dimulai Sesudah Penutupan Pintu Kasihan[AkhirZaman.org] Bilamana Kristus berhenti dari pekerjaan-Nya sebagai pengantara demi umat manusia barulah masa kesusahan itu dimulai. kemudian kasus setiap jiwa sudah akan diputuskan, dan tidak ada lagi darah penebusan untuk membersihkan dosa. ...
142 hari yang lalu | Selengkapnya »

Artikel Lainnya

IMAGE
SEJARAH NATAL
[AkhirZaman.org] Perintah untuk mengadakan perayaan Natal tidak terdapat di...
Read More...
IMAGE
Asal Usul Paskah
[AkhirZaman.org] Musim semi merupakan musim yang terbaik sepanjang tahun...
Read More...
IMAGE
Dibalik Cerita Dongeng
[AkhirZaman.org] Warisan kerohanian Maewyn Succat cukup ironis tetapi juga...
Read More...
IMAGE
Fakta Mengejutkan Tentang...
[AkhirZaman.org] Setiap tahun pada tanggal 14 Februari, tak terhitung jutaan...
Read More...
IMAGE
Semua Orang Sedang Diuji
[AkhirZaman.org] Allah menuntut umat Nya supaya membersihkan diri mereka dari...
Read More...
IMAGE
Tujuh Cara Meredam Stress...
[AkhirZaman.org] Apakah Anda pernah mengalami kesulitan mengatasi anak-anak...
Read More...
IMAGE
Apakah Makan Nasi Itu Seh...
[AkhirZaman.org] Mungkin ada dari anda yang bertanya tanya; “Bila saya...
Read More...
IMAGE
10 LANGKAH KESEHATAN (Bag...
1. Mengkonsumsi Banyak Air Putih (air mineral). [AkhirZaman.org] Mengkonsumsi...
Read More...
IMAGE
Perhatikan Kode Stiker di...
[AkhirZaman.org] Pernahkah anda berpikir jika stiker yang ada di buah-buahan...
Read More...
IMAGE
Osteoporosis (Pengeroposa...
[AkhirZaman.org] Osteoporosis adalah kondisi menurunnya kepadatan tulang...
Read More...
IMAGE
WARISAN ORANG-ORANG KUDUS...
Penghormatan Kepada lbu-Ibu yang Setia[AkhirZaman.org] Pada waktu penghakiman...
Read More...
IMAGE
WARISAN ORANG-ORANG KUDUS...
Bunga-Bunga, Buah-Buahan, dan Satwa[AkhirZaman.org] Saya melihat padang yang...
Read More...
IMAGE
WARISAN ORANG-ORANG KUDUS...
Hadiah dari Tuhan [AkhirZaman.org] Kristus, hanya Kristus dan...
Read More...
IMAGE
KEMBALINYA KRISTUS (2)
Dari Gua-Gua dan Lubang-Lubang dan Penjara-Penjara[AkhirZaman.org] Di dalam...
Read More...
IMAGE
KEMBALINYA KRISTUS (1)
Tujuh Malapetaka dan Kebangkitan lstimewa[AkhirZaman.org] Terjadi suatu gempa...
Read More...
IMAGE
RI Sayangkan Sikap Malays...
[AkhirZaman.org] Kementerian Luar Negeri Indonesia menyangkan sikap Polisi...
Read More...
IMAGE
Rusia: Kebijakan AS di Su...
[AkhirZaman.org] Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov mengatakan, kebijakan...
Read More...
IMAGE
Sudah 40 Tahun Tinggal di...
[AkhirZaman.org] Seorang dokter yang telah berada di Amerika Serikat (AS)...
Read More...
IMAGE
Turki Bombardir Afrin, DK...
[AkhirZaman.org] Dewan Keamanan (DK) PBB membahas serangan intensif Turki...
Read More...
IMAGE
China Sebut AS Pembuat On...
[AkhirZaman.org] Surat kabar China menyebut Amerika Serikat sebagai pembuat...
Read More...
IMAGE
[RH] KOTA-KOTA HARUS DIBE...
Dan seorang malaikat lain, malaikat kedua, menyusul dia dan berkata, "Sudah...
Read More...
IMAGE
[RH] SETIAP ORANG MENURUT...
Sebab hal kerajaan Sorga sama seperti seorang yang mau bepergian ke luar...
Read More...
IMAGE
[RH] KHIDMATNYA PENGHAKIM...
Maka la akan menjawab mereka, Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala...
Read More...
IMAGE
[RH] PERSATUAN YANG DICAR...
Dan Ialah yang memberikan baik rasul-rasul maupun nabi-nabi...
Read More...
IMAGE
[RH] HINDARKAN PERDEBATAN...
Tetapi hindarilah persoalan yang dicari-cari dan yang bodoh,...
Read More...

Data Kunjungan

017284278
Hari Ini
Kemarin
Minggu Ini
Minggu Lalu
Bulan Ini
Bulan Lalu
Semua
2123
7965
27101
104662
277586
16583202
17284278

IP Anda: 54.82.57.154
Tanggal: 2018-01-24 04:49:22

Online Saat Ini

We have 187 guests and no members online