damai-sejahtera Copy

[AkhirZaman.org] “Kami sedang duduk di sebuah tong bubuk,” kata Charles H. Ramsey, mantan kepala polisi di Philadelphia dan Washington, selama wawancara di NBC News ‘”Meet the Press” hari Minggu. “Maksudku, Anda dapat menyebutnya tong bubuk, Anda bisa mengatakan bahwa kita sedang menangani nitrogliserin. Tapi jelas, bila Anda hanya melihat apa yang terjadi, kita berada di titik yang sangat, sangat penting dalam sejarah negara ini.“

Pada pekan terakhir ini ditandai oleh pemrotes nasional kekerasan yang kadang-kadang mengakibatkan penangkapan ratusan demonstran yang marah karena pembunuhan orang-orang kulit hitam oleh petugas polisi. Meskipun telah ada permohonan untuk tenang di semua sisi wilayah, lebih dari 300 orang telah ditangkap pada pemrotesan di kota-kota seperti New York; Chicago; St. Paul, Minnesota; dan Baton Rouge, Louisiana, setelah dua pria, Philando Castile and Alton Sterling, ditembak dan dibunuh oleh polisi.

Kemudian Kamis lalu, seorang pria bersenjata selama protes dinyatakan damai di Dallas saat mengamuk mengejutkan, dan menewaskan lima polisi dan melukai delapan korban lainnya. Ini adalah insiden paling mematikan bagi polisi AS sejak serangan teroris 11 September 2001. Tindakan itu telah diyakini merupakan bentuk respon pembunuhan Sterling dan Castile.

Kekerasan adalah “Tren”
Kekerasan tampaknya meletus di seluruh planet kita, tidak hanya di Dallas, San Bernardino, St. Paul, dan Baton Rouge, tetapi juga di Irak, Turki, Bangladesh, dan Perancis. Sebagai orang Kristen, bagaimana kita mencerminkan Kristus ketika kekerasan terjadi di masyarakat kita? Sementara dunia mendorong respon reaksioner (atau pemrotes), pengikut Yesus harus memandang pada-Nya dan model perilaku-Nya di saat krisis.

Juruselamat mencoba menghalangi kekerasan bahkan saat ditangkap karena kejahatan yang Dia tidak dilakukannya. Setelah Petrus mengeluarkan pedang di taman Getsemani dan memotong telinga hamba Imam Besar, Yesus mengatakan kepada Petrus, “Masukan pedang ke dalam sarungnya” (Yohanes 18:11). Seringkali reaksi manusia kita keliru untuk mengendalikan situasi sehingga mengakibatkan hal-hal yang lebih banyak di luar kendali.

Alkitab dapat menjadi panduan kuat kita di masa-masa yang mudah mendidih jika kita membiarkannya. Yesus mendorong kita untuk tetap setia dan maju dalam pekerjaan kita menyebarkan Injil damai sejahtera di atas bumi. “Dan karena makin bertambahnya kedurhakaan, maka kasih kebanyakan orang akan menjadi dingin. Tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat. Dan Injil Kerajaan ini akan diberitakan di seluruh dunia menjadi kesaksian bagi semua bangsa, sesudah itu barulah tiba kesudahannya.”(Matius 24: 12-14).

Kepada setiap orang di lingkungan Anda—teman, tetangga, dan rekan kerja Anda—Anda dapat menjadi hadirat yang tenang. Sikap Anda dapat membawa kesembuhan. Tunjukan kepada orang lain bahwa Yesus sebagai jawaban untuk masalah yang kompleks di dunia kita. Berdoalah bagi korban, demonstran, aparat penegak hukum, dan semua orang yang terkena dampak kekerasan ini—dan menjadi seperti Yesus tidak peduli apa yang terjadi di dalam hidup Anda.

 

http://goo.gl/lBN5R8

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here