pengampunan

[AkhirZaman.org] Sebuah Fakta Menakjubkan: Zat yang paling pahit dikenal adalah kimia sintetis denatonium, kadang-kadang dikenal sebagai Bitrex. Ini ditambahkan ke zat beracun, anti-pembeku, pembersih rumah tangga, cat, cat kuku, dan racun tikus, untuk mencegah tertelan secara tidak sengaja. Sangat pahit sehingga walaupun diencerkan dengan 10 bagian per juta, kebanyakan orang akan langsung meludahnya.

Saya pernah mendengar seorang pendeta membagikan ilustrasi mengerikan tentang seorang pria di Prancis yang digigit anjing gila. Ini bertahun-tahun sebelum pengobatan ditemukan untuk rabies. Ketika ditentukan bahwa anjing itu benar-benar rabies, seorang dokter yang baik hati memberi tahu pria itu bahwa ia hanya memiliki waktu yang singkat untuk hidup. Setelah mendengar berita yang menyedihkan ini, pria yang malang itu meminta kertas dan pensil kepada dokter dan kemudian mulai menulis dengan marah.

Setelah beberapa menit, dokter menyela. “Jika Anda menulis surat wasiat Anda, Anda punya waktu. Pikirkan baik-baik tentang harta Anda; Anda masih punya waktu beberapa hari.”

Pasien itu menjawab dengan tajam, “Saya tidak sedang membuat surat wasiat saya. Saya membuat daftar semua orang yang akan saya gigit sebelum saya mati!”

Kepahitan. Beberapa orang dikendalikan olehnya. Mereka diperlakukan dengan kejam dan berharap hal-hal buruk akan terjadi pada orang yang menyerang mereka. Beberapa merenung selama bertahun-tahun, tersiksa oleh ingatan akan luka yang mereka terima. Terkadang mereka sangat marah sehingga mereka memastikan sesuatu yang buruk terjadi. Tetapi Alkitab mengatakan bahwa ini adalah kemungkinan “solusi” paling buruk untuk menyelesaikan luka dalam hidup kita.

Solusi nyata untuk berurusan dengan ketidakadilan dari orang lain bukanlah pembalasan, kemarahan yang tidak terkendali, atau perasaan sedih. Itu adalah pengampunan. Jika Anda ingin mengalami hidup yang berkelimpahan di dalam Yesus, Anda harus belajar bagaimana mengampuni mereka yang telah menyakiti Anda. Alkitab berkata, “Iblis telah turun kepadamu, dalam geramnya yang dahsyat, karena ia tahu, bahwa waktunya sudah singkat” (Wahyu 12:12). Setan adalah orang yang suka membenci, marah, dan pendendam — dan dia adalah penghasut pikiran kita untuk membalas dendam.

Tujuh Puluh Kali Tujuh
Perumpamaan Yesus tentang pengampunan adalah salah satu kisah Alkitab yang paling penting untuk zaman kita. Petrus bertanya kepada Juru Selamatnya, “sampai berapa kali aku harus mengampuni saudaraku jika ia berbuat dosa terhadap aku? Sampai tujuh kali?” (Matius 18:21).

Anda mungkin berpikir Petrus agak pelit dengan rahmatnya. Memaafkan seseorang hanya tujuh kali? Kita sering harus memaafkan pasangan kita sebanyak itu dalam satu minggu! Tetapi di zaman Kristus, para pemimpin agama mengajarkan bahwa Allah hanya bersedia mengampuni Anda tiga kali. Itu adalah “tiga pukulan dan Anda keluar” —jauh sebelum permainan baseball diciptakan.

Petrus, mengetahui bahwa Yesus benar-benar penuh kasih karunia, dengan berani melipatgandakan jumlah kali yang ia diajarkan untuk mengampuni seseorang dan bahkan menambahkan satu untuk ukuran yang baik. Tetapi tanggapan Kristus mengejutkan tidak hanya murid-Nya, tetapi — tragisnya — mengejutkan banyak orang yang mengaku Kristen dewasa ini. “Aku berkata kepadamu: Bukan sampai tujuh kali, melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali” (ayat 22, penekanan ditambahkan).

Sekarang, kebanyakan ahli Alkitab sepakat bahwa Yesus tidak menetapkan batas literal. Tuhan tidak duduk di surga memeriksa berapa kali Dia telah mengampuni Anda; jika tidak, kita semua sudah kehabisan kuota. Rahmat Tuhan tidak habis pada 490 jatah anugerah. Selama kita mau bertobat, Tuhan akan mengampuni.

Masalahnya ialah bahwa Tuhan meminta hal yang sama dari umat-Nya. Jangan melacak berapa kali Anda telah memaafkan teman, rekan kerja, atau pasangan Anda atas kata-kata atau tindakannya yang tidak baik. Allah mengklaim — dan telah berulang kali membuktikan dalam hidup dan hidup Anda — bahwa Ia “penyayang dan pengasih, panjang sabar, berlimpah kasih-Nya dan setia-Nya” (Keluaran 34:6). Tuhan tidak cepat menyerah pada kita. Tujuh kali Yesus mengusir setan dari Maria. Salomo berkata, “Sebab tujuh kali orang benar jatuh, namun ia bangun kembali” (Amsal 24:16). Injil Lukas menambahkan, ” Jikalau saudaramu berbuat dosa, tegurlah dia, dan jikalau ia menyesal, ampunilah dia. Bahkan jikalau ia berbuat dosa terhadap engkau tujuh kali sehari dan tujuh kali ia kembali kepadamu dan berkata: Aku menyesal, engkau harus mengampuni dia.” (Lukas 17:3, 4).

Alkitab penuh dengan janji-janji yang menghubungkan pengampunan dengan angka tujuh—angka yang melambangkan kepenuhan dan kesempurnaan. Dalam Daniel pasal 9, ketika nabi berdoa untuk umat-Nya, Allah mengutus seorang malaikat untuk menyatakan bahwa tujuh puluh minggu (70 kali 7 selama 490 tahun literal) tambahan belas kasihan akan diperpanjang kepada orang-orang Yahudi yang bandel.

Orang Berhutang yang Tidak Berbelas Kasihan
Yesus selanjutnya membagikan perumpamaan tentang orang berhutang yang tidak berbelas kasihan, di mana Dia berbicara tentang dua jenis pengampunan — antara dirimu dan Tuhan, dan antara dirimu dan sesamamu.

Yesus menjelaskan, “Sebab hal Kerajaan Sorga seumpama seorang raja yang hendak mengadakan perhitungan dengan hamba-hambanya. Setelah ia mulai mengadakan perhitungan itu, dihadapkanlah kepadanya seorang yang berhutang sepuluh ribu talenta”(Matius 18:23, 24).

Talenta adalah mata uang terbesar di zaman Perjanjian Baru, antara 56 dan 75 pon logam. Bisakah Anda membayangkan suatu tumpukan perak yang banyak? Itu jumlah yang sangat besar. Memang, itu adalah jumlah uang terbesar yang disebutkan dalam Alkitab. Anda tidak akan pernah bisa membayar hutang semacam ini, bahkan dalam banyak masa kehidupan.

Hamba raja pasti memiliki kartu kredit kerajaan dan, jelas, telah dengan bebas menghabiskan uang raja — mungkin pergi untuk perjalanan bisnis yang mahal, tinggal di hotel-hotel mewah, dan berpesta dengan teman-teman di restoran mewah. Dia bahkan mungkin memiliki kebiasaan minum atau berjudi yang menghabiskan sumber daya pemerintah yang berharga. Ketika ia menimbun gunung hutang ini, tentu saja ia hidup dalam ketakutan yang terus menerus, mengetahui bahwa hari perhitungan akan datang. Tapi dia tidak dapat membantu dirinya sendiri.

Seperti biasa, hari penghakiman akhirnya menangkap orang berhutang ini. “Karena orang itu tidak mampu melunaskan hutangnya, raja itu memerintahkan supaya ia dijual beserta anak isterinya dan segala miliknya untuk pembayar hutangnya” (ayat 25). Di Amerika, jika Anda mengalami krisis keuangan, Anda dapat menyatakan kebangkrutan. Di zaman Alkitab; Anda dijebloskan ke penjara dan keluarga Anda bisa dijual sebagai budak. Itu adalah bencana yang tak terselesaikan.

Ketika hamba itu melihat semua harta miliknya dibawa dari rumahnya dan istri serta anak-anaknya diseret, dengan putus asa ia berlutut di hadapan raja dan berseru, “Sabarlah dahulu, segala hutangku akan kulunaskan” (ayat 26). Tentu saja, hamba itu tidak pernah bisa melunasi hutangnya, dan raja tahu itu.

Namun hati dari raja yang penuh kasih dan pengertian tersentuh oleh permohonan hambanya yang bandel. “tergeraklah hati raja itu oleh belas kasihan akan hamba itu, sehingga ia membebaskannya dan menghapuskan hutangnya” (ayat 27). Luar biasa! Raja tidak mengatur rencana pembayaran atau menegosiasikan penyelesaian dengan seorang yang berhutang ini. Dia hanya memaafkan semuanya.

Bagaimana Allah mengatasi dosa-dosa kita? Apakah Dia menghitung saldo kita, membaginya menjadi sejumlah cicilan, dan kemudian mendaftarkan kita dalam rencana pembayaran? Tidak semuanya! Tuhan memiliki belas kasih dan dengan bebas mengampuni semua, sama seperti raja mengampuni hambanya yang berhutang sangat besar ini.

Respons yang Tidak Bersyukur
Sekarang, ini akan menjadi tempat yang bagus untuk mengakhiri cerita, tetapi Yesus melanjutkan untuk membuat poin-Nya yang paling penting. “Tetapi ketika hamba itu keluar, ia bertemu dengan seorang hamba lain yang berhutang seratus dinar kepadanya. Ia menangkap dan mencekik kawannya itu, katanya: Bayar hutangmu!”(Ayat 28).

Tindakan penindasan oleh pria ini mengejutkan karena belas kasihan yang baru saja dialaminya. Dia tidak meninggalkan kehadiran raja dengan penghargaan; dia pergi dengan marah. Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa temannya masih berhutang sejumlah upah beberapa minggu. Mengapa dia begitu keras, menuntut agar dia segera dibayar kembali? Jelas, pengampunannya sendiri dari raja tidak meresap.

Pikirkan perbedaan besar antara 10.000 talenta dan 100 dinar. Butuh 6.000 dinar untuk menyamai satu talenta. Seolah-olah hutang kita kepada Tuhan seperti jarak dari bumi ke matahari, jarak 93 juta mil. Sebagai perbandingan, utang orang lain kepada kita paling banyak beberapa meter. Tuhan berkata bahwa Dia rela mengampuni kita jarak yang sangat jauh antara bumi dan matahari, namun kita berjuang untuk saling mengampuni satu sama lain sejauh 12 inci! Yesus membandingkan jumlah uang yang sangat berbeda ini untuk menunjukkan betapa Allah telah mengampuni kita dibandingkan dengan betapa sedikitnya kita kadang-kadang mau saling mengampuni.

Saya sering bertemu orang-orang yang berhenti menghadiri gereja. Saya bertanya kepada mereka, “Mengapa kamu tidak pergi lagi?” Banyak yang bercerita tentang bagaimana mereka diperlakukan dengan buruk atau bagaimana seorang anggota gereja atau pendeta tidak baik kepada mereka. Mereka merasa bahwa jika mereka berhenti pergi ke gereja, mereka entah bagaimana akan membalas terhadap pihak lain. Tetapi bagaimana tindakan pindah dari rumah Allah memberi pelajaran kepada siapa pun? Itu tidak masuk akal, dan memang itulah yang diinginkan setan untuk kita lakukan.

Jangan pernah jatuh ke dalam perangkap iblis dengan menarik diri dari gereja. Akan selalu ada gulma berbahaya bercampur dengan biji-bijian yang baik. Bahkan Yesus memiliki seorang Yudas di gereja-Nya, jadi jangan biarkan Setan menakuti Anda karena orang-orang yang keras kepala. Memang, mereka yang melukai orang lain sering terluka sendiri. Jika kita bisa melihat rasa sakit dari masa lalu mereka, kita mungkin memiliki lebih banyak empati terhadap mereka. Lebih mudah untuk memaafkan orang lain ketika kita tahu apa yang sedang terjadi di hati mereka.

Yesus melanjutkan. “Maka sujudlah kawannya itu dan memohon kepadanya: Sabarlah dahulu, hutangku itu akan kulunaskan” (ayat 29). Perhatikan bahwa hamba yang berhutang dalam jumlah yang jauh lebih kecil memberikan permohonan persis seperti hamba yang berhutang dalam jumlah yang jauh lebih besar. “Tetapi ia menolak dan menyerahkan kawannya itu ke dalam penjara sampai dilunaskannya hutangnya” (ayat 30).

Berhentilah sebelum Anda merespon dengan mengacungkan jari pada pria yang berhati dingin ini; pertimbangkan bahwa Yesus mungkin berbicara tentang Anda. Pernahkah Anda tidak mau mengampuni orang lain? Apakah itu terjadi dalam hidup Anda saat ini? Kita masing-masing memiliki hutang yang Yesus rela derita untuk mengambil bagian kita — Dia dipukuli, diludahi, ditolak oleh teman-teman-Nya, dan dipakukan di kayu salib. Lihatlah Juruselamatmu tergantung di sana. Dengarkan saat Dia memberi tahu Anda, “Aku memaafkanmu.”

Lalu bagaimana Anda dapat berkata, “Tetapi Tuhan, saya tidak bisa memaafkan orang di gereja yang bergosip tentang saya atau mengambil alih kantor gereja saya”? Apa yang dikatakan tentang pengalaman Kristen Anda?

Sulit tetapi Diperlukan
Sebagai seorang pendeta, saya telah mendengar kisah-kisah mengerikan tentang orang-orang yang dilecehkan sebagai anak-anak selama bertahun-tahun oleh anggota keluarga yang tidak bertobat. Haruskah mereka memaafkan pelaku kejahatan ini? Ini pertanyaan yang sangat sulit — dan wajar.

Izinkan saya mengklarifikasi — pengampunan tidak berarti kita membiarkan para pelanggar lolos dari perilaku buruk mereka. Beberapa orang perlu dimintai pertanggungjawaban atas tindakan mereka oleh hukum negara. Pengampunan juga tidak berarti kita membiarkan orang terus menggunakan kita sebagai karung tinju fisik atau emosional.

Sebaliknya, pengampunan berarti menghilangkan kepahitan dan kebencian. Itu memilih untuk melepaskan kedengkian, menempatkan orang lain ke tangan Tuhan, dan bersedia berdoa untuk musuhmu.

Ketika Anda menolak untuk memaafkan orang lain yang telah menyakiti Anda, Anda memberi mereka izin untuk terus menyakiti Anda. Anda terus menjadi budak pelanggaran mereka. Yesus mengatakan kepada kita untuk mengasihi sesama kita dan musuh kita. Terkadang orang yang paling menyakiti kita adalah orang yang paling dekat dengan kita. Itu aalah saudara Habel, Kain, yang membunuhnya. Anak Daud mencoba membunuh Daud. Sebagai anak-anak Tuhan, kita telah memalingkan muka kita pada Dia berulang kali. Kita tidak boleh lupa bahwa “ Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa”(Roma 5:8, penekanan ditambahkan).

Mari kita hadapi itu — bahkan setelah Anda memaafkan seseorang, Anda mungkin tidak dapat melupakan apa yang terjadi. Tetapi Martin Luther berkata, “Anda tidak bisa mencegah burung-burung beterbangan di atas kepala Anda, tetapi Anda bisa mencegah mereka membangun sarang di rambut Anda.” Ketika Anda tergoda untuk memikirkan seseorang yang menyinggung perasaan Anda dan menghidupkan kembali perasaan itu, cobalah berdoa untuknya. Mungkin sulit pada mulanya, tetapi ingat, sebelum seseorang bertobat, adalah hal yang normal baginya untuk bertindak seperti setan yang egois. Berdoalah untuk pertobatan orang tersebut!

Hasil Kekesalan
Apa yang terjadi ketika kita menikmati hati yang tidak kenal ampun terhadap orang lain? Yesus menyelidiki konsekuensi ini ketika Ia melanjutkan dengan perumpamaan-Nya. “Melihat itu kawan-kawannya yang lain sangat sedih lalu menyampaikan segala yang terjadi kepada tuan mereka. Raja itu menyuruh memanggil orang itu dan berkata kepadanya: Hai hamba yang jahat, seluruh hutangmu telah kuhapuskan karena engkau memohonkannya kepadaku. Bukankah engkaupun harus mengasihani kawanmu seperti aku telah mengasihani engkau?” (Matius 18:31-33).

Ketika kita menerima pengampunan Kristus, itu melembutkan hati kita. Kita akan memiliki belas kasihan pada orang lain, bahkan terhadap mereka yang telah menyinggung kita. Rasul Paulus mengajar, “hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu” (Efesus 4:32). Kita hendaknya dengan murah hati mengampuni sebagaimana seperti Tuhan telah dengan murah hati mengampuni kita.

Yesus menekankan pola ini dalam Doa Bapa Kami. “ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami” (Matius 6:12). Satu-satunya komentar Kristus tentang doa yang penting ini membahas tindakan pengampunan. Dia menjelaskan, “Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu” (ayat 14, 15).

Seorang jenderal tua yang pemarah suatu kali pernah berkata kepada pengkhotbah Kristen John Wesley, “Saya tidak pernah mengampuni, dan saya tidak pernah lupa.” Wesley menjawab, “Kalau begitu kamu membakar jembatan yang harus kamu lewati.”

Hati yang tak kenal ampun membawa konsekuensi serius. Setelah raja menegur hambanya, Alkitab berkata, “Maka marahlah tuannya itu dan menyerahkannya kepada algojo-algojo, sampai ia melunaskan seluruh hutangnya.” (Matius 8:34). Dengan tenang Kristus menyimpulkan, “Maka Bapa-Ku yang di sorga akan berbuat demikian juga terhadap kamu, apabila kamu masing-masing tidak mengampuni saudaramu dengan segenap hatimu” (ayat 35). Memaafkan orang lain bukanlah pilihan; itu wajib. Tetapi bagi seorang Kristen, memaafkan orang lain tidak seharusnya terasa seperti kewajiban, tidak lebih dari mematuhi hukum seharusnya terasa seperti kewajiban; Anda akan tahu bahwa Anda dipertobatkan ketika Anda melakukan keduanya sebagai aliran alami kasih Kristus dalam diri Anda. Pengampunan membuka pintu surga bagi berkat-berkat besar.

Kapan Roh Kudus dicurahkan dalam jumlah besar pada gereja mula-mula? Para murid telah bertengkar tentang siapa di antara mereka yang akan menjadi yang terbesar dan yang akan duduk di sebelah Yesus di kerajaan. Tetapi ketika mereka melihat Juruselamat mereka sekarat di kayu salib, mereka menyadari bahwa mereka semua bersalah karena meninggalkan Dia.

Setelah Kristus naik ke surga, mereka berkumpul di ruang atas dan berdoa. Ada banyak air mata dan permintaan maaf. Mereka saling memaafkan. Kemudian Roh Kudus turun ke atas mereka. Sama seperti mereka datang bersama dalam satu kesepakatan, demikian juga gereja pada hari-hari terakhir akan menerima hujan akhir ketika umat Allah bertobat dan saling mengampuni.

Dari hati
Agar lebih jelas, perumpamaan Yesus tidak mengajarkan bahwa Allah mengampuni kita setelah kita saling memaafkan. Justru sebaliknya, Tuhan mengampuni kita pertama. Memang, Anda tidak memiliki kekuatan dalam diri Anda untuk mengampuni orang lain kecuali karena Kristus telah mengampuni Anda terlebih dahulu. Perumpamaan itu memberi tahu bahwa raja pertama-tama mengampuni hambanya — dia memberi contoh yang dia harapkan akan diikuti oleh rakyatnya — dan kemudian mengharapkan hambanya pergi dan melakukan hal yang sama.

Tetapi hamba yang tidak tahu berterima kasih tidak memiliki roh pemaaf. Dia tidak membiarkan belas kasihan raja mengubah hatinya. Ketika hamba itu tidak mau memaafkan pada gilirannya, semua yang ia hutangkan dikembalikan ke rekeningnya.

Ketika Kristus mengampuni kita, kita harus berjalan dalam roh yang sama. Namun, memaafkan bukan sekadar transaksi hukum. Petrus memikirkannya dengan cara mekanis, berusaha mengikuti hukum tertulis dan sepenuhnya mengabaikan keinginan Allah agar kita taat dari hati. Ketika motif kita untuk mencintai dan bahkan mengampuni musuh kita, barulah kita akan mengungkapkan kepada orang lain sifat-sifat Allah yang paling indah.

Wajah Yesus
Artis Italia terkenal Leonardo da Vinci ditugaskan untuk melukis mural di ruang makan biara di Milan, Italia. Hasilnya adalah Perjamuan Terakhir, salah satu karya seni yang paling dikenal dan dicintai di dunia. Itu menggambarkan Yesus duduk bersama murid-murid-Nya di sebuah meja pesta tepat setelah Ia mengatakan kepada mereka bahwa salah satu dari mereka akan mengkhianati Dia.

Selama waktu da Vinci sedang mengerjakan bagian itu, ia berdebat dengan orang Italia terkenal lainnya — Michelangelo. Penulis biografi Vasari menulis bahwa mereka “saling tidak menyukai satu sama lain.” Keduanya cemburu dengan pekerjaan masing-masing dan sering membuat komentar meremehkan satu sama lain di depan umum.

Legenda mengatakan bahwa ketika tiba saatnya bagi Leonardo untuk melukis wajah Yudas dalam Perjamuan Terakhir, dia mendapat ide jahat untuk menggunakan wajah saingannya, Michelangelo, untuk menjadi wajah pengkhianat. Dia merasa itu adalah cara yang bagus untuk mengabadikan perasaannya tentang musuhnya. Orang-orang datang ketika dia bekerja dan tersentak ketika mereka mengenali wajah Michelangelo sebagai Yudas. Leonardo merasakan pembenaran sementara.

Tetapi kemudian muncul langkah terakhir dalam karya besarnya–melukis wajah Yesus. Ketika dia mencoba untuk menangkap gambar Kristus, dia akan melukis wajah-Nya tetapi merasa tidak puas dan menghapusnya. Selama beberapa minggu berikutnya, dia melakukan ini berulang-ulang. Dia memiliki tubuh Yesus yang lengkap, tetapi dia tidak dapat menciptakan wajah yang benar—ekspresi kemurahan dan kebaikan yang luar biasa.

Dalam keputusasaan, Leonardo berdoa agar dia dapat melukis wajah yang akan mengungkapkan cinta dan kasih sayang Kristus. “Tuhan, tolong aku untuk melihat wajah-Mu,” pintanya kepada Tuhan.

Akhirnya, sebuah suara berbicara di hatinya, berkata, “Kamu tidak akan pernah melihat wajah Yesus sampai kamu mengubah wajah Yudas.” Leonardo diyakinkan. Dia berpikir tentang Yesus di kayu salib, berdoa untuk pengampunan dari mereka yang menyalibkan Dia, dan tentang betapa tersinggung dia sendiri oleh penghinaan kecil. Dia menghapus wajah Michelangelo dan melukis gambar yang kita lihat hari ini. Hanya ketika Leonardo melepaskan kepahitannya terhadap Michelangelo dan menghilangkan pelanggarannya, barulah dia dapat dengan jelas melukis gambar Kristus.

Sebagian dari kita tidak dapat melihat wajah Yesus karena kita menolak untuk mengampuni musuh kita. Kita adalah hamba yang tidak tahu berterima kasih, menuntut orang-orang yang berhutang kepada kita untuk membayar penuh, namun hati kita yang penuh dendam menghalangi kita untuk sepenuhnya melihat Kristus dan menerima pengampunan-Nya.

Apakah Anda perlu menghapus wajah musuh dalam hidup Anda? Apakah Anda perlu menulis surat, menelepon, atau berbicara dengan seseorang yang telah melukai Anda? Inilah saatnya untuk melepaskannya. Saatnya telah tiba untuk mengatakan, “Aku memaafkanmu.” Mungkin itu dimulai dengan Anda meminta maaf. Bagaimanapun juga, ketika Anda menyerang hutang orang itu, Anda akan melihat wajah Raja Anda yang penuh kasih.

amazingfacts.id

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here