akhir zaman

Sekarang ada lebih dari 3.000 zat aditif didalam makanan kita. Hebatnya, hanya 7% yang memiliki nilai gizi.

[AkhirZaman.org] Setiap orang Amerika mengonsumsi sekitar sembilan pon zat aditif ini setiap tahun. Beberapa ahli genetika memperingatkan bahwa kita tidak memiliki cara untuk mengetahui apa efek dari zat aditif ini terhadap DNA kita.

Ada tiga ancaman utama terhadap kesehatan terkait dengan zat aditif didalam makanan:
carcinogenicity, bahaya menghasilkan kanker,
teratogenecity, bahaya merusak janin, dan,
mutagenecity, bahaya perubahan pola gen.

Sayangnya, zat aditif kebanyakan hanya diuji untuk toksisitas akut untuk menentukan apakah  mereka melakukan kerusakan langsung pada setiap organ tubuh atau tidak. Tidak mungkin mereka dapat secara akurat menguji teratogenecity untuk mengetahui efek genetik. Selanjutnya, hanya sedikit dipertimbangkan bagaimana bahan kimia yang berbeda akan mempengaruhi kita jika digunakan bersama-sama dalam jangka waktu yang lama.

Delapan puluh persen dari makanan kita sekarang ini dihasilkan oleh pabrik. Zat-zat makanan telah diambil, diproses terpisah, disatukan kembali, dan dalam beberapa hal dirubah secara permanen. Selama proses ini banyak nutrisi penting yang hilang. Produsen makanan mengklaim bahwa mereka mampu menggantikan nutrisi yang hilang, tetapi nutrisi yang dimasukkan kembali ditentukan oleh biaya bukan oleh kebutuhan gizi manusia. Mereka tidak menebus apa yang hilang.

Ambil roti, misalnya. Banyak nutrisi penting yang hilang dalam pemurnian tepung. Beberapa nutrisi yang hilang adalah serat, kalsium, kalium, mangan, seng, magnesium, tembaga, vitamin B, zat besi, fosfor, dan vitamin E. nutrisi yang ditambahkan kembali ke dalam roti adalah asam nikotinat, B1, kalsium, dan zat besi yang murah tetapi  tidak dapat digunakan tubuh kita dengan baik.

Selain itu, makanan hewan dicampur dengan antibiotik untuk memperlambat pembusukan dan bukti penyakit. Bahkan buah dan sayuran segar tidak lagi sepenuhnya segar. Mereka disemprot dengan pestisida, dan kadang-kadang dimatangkan secara artifisial, lalu di beri wax/lilin atau dimasukkan ke lemari pendingin lalu direndam dalam gas inert.

Jelas, adalah bijaksana untuk berhati-hati dalam mengkonsumsi zat aditif. Berikut adalah beberapa cara untuk mengurangi asupan zat aditif Anda:

Hindari makanan dalam kemasan, kaleng dan kemasan. Menggantinya dengan buah dan sayuran. Makan sebanyak mungkin makanan baku dan makanan seorganik mungkin. Baca label dan hati-hati untuk makanan yang mengandung gula dan garam. Jangan disesatkan oleh kata-kata seperti glukosa, dekstrosa, atau sirup jagung. Mereka semua adalah gula. Hindari makanan ringan olahan. Pilih kacang dan buah-buahan sebagai gantinya. Makan banyak buah segar, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan mentah, dan biji-bijian untuk vitamin dan mineral.

Gunakan hanya biji-bijian seperti beras merah dan gandum. Kebijakan yang baik adalah untuk tidak makan setiap butir yang putih.

Penulis: Christine Peck

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here