hubungan

Jawab Yesus: “Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti FirmanKu dan BapaKu akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia.” Yohanes 14:23. 

[AKhirZaman.org] Perhatikanlah hubungan Kristus yang erat di dalam ayat ini untuk melihat hubungan yang terdapat di antara Bapa dan anak-anakNya. HadiratNya dan penjagaanNya adalah sesuatu yang kekal. Apabila kita berharap dalam kuasa Kristus yang menyelamatkan itu, segala tipu daya dan kelicikan pasukan yang sudah jatuh ke dalam dosa itu tidak dapat membencanai kita. Malaikat-malaikat sorga senantiasa beserta kita, menuntun dan melindungi kita. Allah telah menahbiskan yang kita akan memiliki kuasaNya yang menyelamatkan itu beserta dengan kita, menyanggupkan kita melakukan segala kehendakNya. Marilah kita meraih segala janjiNya dan mendambakannya saat demi saat. Biarlah kita percaya bahwa maksud Tuhan adalah seperti yang telah dikatakanNya.

Terdapat suatu kemungkinan bagi orang yang percaya di dalam Kristus untuk mengalami suatu pengalaman yang akan menjadikan dia cukup mantap untuk menempatkan dirinya di dalam hubungan yang benar dengan Allah. Setiap janji yang terdapat di dalam Buku Allah menyodorkan kepada kita keberanian agar kita dapat mengambil bagian kodrat ilahi itu. lnilah kemungkinan itu-berharap kepada Allah, mempercayai FirmanNya, melakukan pekerjaanNya; dan ini dapat kita lakukan apabila kita berpegang teguh kepada keilahian Kristus. Kemungkinan ini lebih berharga bagi kita daripada segala kekayaan dunia ini. Tidak ada sesuatu di dunia ini yang dapat dibandingkan dengannya. Jika kita berpegang kepada kuasa yang ditaruh di dalam daya jangkau kita, kita menerima suatu pengharapan yang begitu kuat sehingga kita dapat berharap sepenuhnya atas janji-janji Allah; demikian pula kita berpegang pada kemungkinan-kemungkinan yang ada pada Kristus, sehingga kita menjadi putera dan puteri Allah.”

Ada banyak perkara yang tinggi yang patut dicapai orang Kristen. la dapat berusaha mencapai yang lebih tinggi. Yohanes mempunyai suatu pikiran yang meluhurkan seorang Kristen. la berkata, ”Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah.” (1Yohanes 3:1). Bukanlah perkara yang mustahil bagi manusia untuk naik menuju kemuliaan yang lebih tinggi daripada apa yang dicantumkan di dalam ayat ini. Kepada manusia diberikan jaminan dan hak menjadi ahli waris Allah dan yang akan menerimanya bersama-sama dengan Kristus. Kepada mereka yang menerima hak yang tinggi itu akan dibukakan kekayaan Kristus yang tak terselidik hati itu, yang beribukali ganda lebih mahal harganya daripada kekayaan dunia ini. Demikianlah, dengan perantaraan jasa Kristus Yesus, manusia yang fana diangkat kepada persekutuan dengan Allah dan AnakNya yang kekasih itu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here