sd123 Copy

 

[AkhirZaman.org] Mengapa Allah membiarkan kesedihan dan penderitaan? Dalam artikel nubuatan “Ibu Dari Segala Peperangan” kita tahu Tuhan tidak menyebabkan itu, namun Iblislah penyebab semua penderitaan. Lalu kenapa Dia membiarkan Iblis untuk membawa kesedihan dan penderitaan bagi diri kita? Mengapa Allah membiarkan kesedihan dan penderitaan? Mungkin tidak ada jawaban lengkap dalam kehidupan ini hingga kita sampai ke surga, ketika Allah akan memberi kita alasan yang memadai. Tetapi ada empat alasan yang bisa kita pelajari mengapa Tuhan terkadang memungkinkan kita untuk menderita.

1. Untuk Mengungkapkan Karakter Kita.

Bagaimana kita merespons kesulitan, mengungkapkan apa yang ada di hati kita. Mari kita misalkan ada dua guci. Dan kita berikan “madu” pada setiap guci. Tetapi kita mengisi satu guci dengan madu, dan yang lainnya dengan cuka apel. Sekarang keduanya terlihat sangat mirip, namun memiliki isi yang berbeda. Dan kita telah memberi label “madu” pada keduanya. Sekarang seandainya kita membuka salah satunya., maka apa yang akan keluar? Jika ada madu di dalamnya, madu akan keluar. Jika ada cuka di dalam, cuka akan keluar. Begitu pula dengan karakter kita, jika Roh Yesus dalam hati maka kebaikan yang akan nampak dalam karakter kita. Bahkan ketika kita mendapat perlakuan buruk maka kita akan merspon seperti yang Yesus lakukan. Apa yang keluar dari Yesus ketika mereka meludahi wajah-Nya dan memaku-Nya di kayu salib? “Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan.” Mari kita berdoa untuk memiliki jenis karakter seperti ini. Seseorang mungkin mengatakan, “Jika Allah membiarkan itu terjadi padaku, aku membenci Dia.” Yah, ada cuka keluar! Kadang-kadang Tuhan mengijinkan kita menderita untuk mengungkapkan karakter kita.

2. Untuk Memurnikan Karakter Kita.

Dimana menempatkan emas untuk memurnikan itu? Dalam tungku. Dan dalam panas tungku, semua kotoran emas akan dibersihkan. Alkitab mengatakan kepada kita dalam Yesaya 48:10: “Sesungguhnya, Aku telah memurnikan engkau, namun bukan seperti perak, tetapi Aku telah menguji engkau dalam dapur kesengsaraan.”

Dimana Allah menempatkan kita? Dalam tungku penderitaan. Apakah itu tempat yang menyenangkan? Tidak sama sekali. Tapi apa yang terjadi dalam api? Kita sedang dimurnikan. Jadi Tuhan terkadang mengijinkan penderitaan untuk menimpa kita supaya menyucikan kita. Dia menyempurnakan kita untuk kehidupan kekal dalam kemuliaan! Kita pastinya lebih suka menderita sepanjang hidup di dunia, namun hidup dalam kekekalan bersama Yesus. Jadi alasan kedua adalah untuk menyucikan kita.

3. Untuk Memperkuat Iman dan Pengalaman Kerohanian Kita.

Pohon-pohon terkuat di dunia adalah yang berada di puncak gunung, yang telah menghadapi angin dan mengalami badai. Begitu pula orang-orang Kristen terkuat biasanya adalah mereka yang paling menderita. Mereka yang menderita karena iman mereka, biasanya memiliki kedalaman pengalaman Kristen.

Alkitab mengatakan kepada kita dalam Yakobus 1: 2, 3 – “Saudara-saudaraku, anggaplah sebagai suatu kebahagiaan, apabila kamu jatuh ke dalam berbagai-bagai pencobaan, 1:3 sebab kamu tahu, bahwa ujian terhadap imanmu itu menghasilkan ketekunan.”

Jadi Yakobus mengatakan untuk bersukacita dalam ujian penderitaan! Jika kita bersukacita dalam masalah-masalah kita sudah dekat ke surga.

4. Untuk Memberikan Kita Kebebasan Memilih.

“Mengapa Allah membiarkan semua rasa sakit dan penderitaan?” Itu untuk memberikan kita kebebasan memilih. Kita bebas memilih tapi akan diikuti dengan konsekuensi. Alkitab berkata dalam Galatia 6: 7, “Apa pun yang ditabur orang itu juga yang akan dituainya.” Sebagai contoh, seorang pria merokok sepanjang hidupnya, ia mendapat kanker paru-paru. Namun kenapa juga ada orang yang tidak bersalah atau membuat pilihan yang salah namun menderita? Contoh terbesar itu siapa? Yesus. Apakah Dia bersalah? Tidak. Apakah Ia menderita? Dia menderita lebih dari orang lain yang pernah akan menderita. Alkitab mengatakan kepada kita dalam 1 Petrus 3: 18 bahwa Dia menderita hanya untuk orang yang tidak benar.

Di kayu salib kita melihat klimaks dari kontroversi besar antara Kristus dan setan. Kita melihat di Kalvari kemenangan terbesar dalam kontroversi besar. Kita melihat bukti menderita demi kebenaran ini di sisi Allah. Dikayu salib, Yesus menyerahkan nyawa-Nya untuk “membeli kembali” kebebasan kita untuk memilih. Sebelum kematian Kristus, kita tidak punya pilihan. Tapi ketika Yesus mati, kita bisa leluasa menerima hidup kekal melalui Yesus.

Mari kita tinjau empat alasan mengapa Tuhan kadang memungkinkan kita untuk menderita. (1) Mengungkapkan Karakter, (2) Menyucikan Kita, (3) Memperkuat Iman dan Pengalaman, (4) Memberikan Kita Kebebasan Memilih.

Berikut adalah pertanyaan banyak orang: Dimanakah Tuhan ketika kita menderita? “Janganlah takut, sebab Aku telah menebus engkau, Aku telah memanggil engkau dengan namamu, engkau ini kepunyaan-Ku” (Yesaya 43:1).

Kita mungkin merasa seperti tenggelam dalam kesulitan dan masalah. Kita mungkin jatuh seperti air gelap putus asa siap untuk menyapu atas jiwa kita. Tapi Tuhan berkata, “Aku bersamamu.” Bila Anda menderita, Tuhan ada di sisi Anda. Dan Dia mengatakan, “Ketika kamu melewati api, kamu tidak akan terbakar.” Kita mungkin merasa bahwa hari ini Anda berada di dapur kesengsaraan. Namun kita tahu bahwa ada mata yang penuh kasih yang memastikan bahwa kita tidak membakar.

Sekarang kita bisa menjawab pertanyaan, di mana Allah ketika kita menderita? Dengan kita. Dia selalu di samping kita untuk melewati setiap kesulitan dengan kita.

Suatu hari musim panas tahun 1932 di Chicago. Musisi jazz Afrika-Amerika bernama Tomi Dorsi tinggal di apartemen di daerah kumuh. Dan malam berikutnya, ia punya janji untuk bermain konser di St Louis, satu perjalanan jauh dengan kereta api. Istri Tomi siap untuk melahirkan dan intuisinya mengatakan bahwa dia tidak harus pergi saat ini karena istrinya membutuhkannya. Namun Tomi membutuhkan uang. Keluarganya miskin dan sangat membutuhkan uang. Oleh karena itu, keesokan paginya ia mengatakan kepada istri sampai dan berangkat ke St Louis. Malam itu ia bermain dan memperoleh uang yang sangat dibutuhkan. Saat ia berjalan dari panggung setelah konser, seseorang memberinya telegram yang mengatakan, “Mr Dorsi, Anda adalah ayah dari bayi laki-laki. Sayangnya, istri Anda meninggal dalam kelahiran anak.” Tentu saja Tomi hancur. Dia menangis tersedu-sedu. “Mengapa, Tuhan, kau membiarkan itu terjadi padaku?” Ia mempertanyakan.

Seorang teman mengantar Tomi ke rumah sepanjang malam dengan mobil sehingga ia bisa pulang lebih awal. Keesokan paginya, ia tiba kembali di Chicago dan langsung pergi ke rumah sakit di mana anak yang baru lahir dan di mana istrinya telah meninggal. Tapi ketika ia tiba, ia disambut dengan berita lebih buruk bahwa bayinya juga meninggal pada malam hari. Tomi mengalami depresi yang mendalam dan keputusasaan. Ia merasa bahwa Allah telah meninggalkan dia. Hari berlalu. Tampaknya bahwa ia tidak bisa dihibur oleh siapapun atau apapun. Lalu suatu hari ia duduk di depan piano dan mulai memainkan sebuah lagu. Saat ia sedang bermain lagu, kata-kata datang ke pikirannya dan ia tuliskan menjadi sebuah lirik. “Tuhan yang mulia, mengambil tanganku, menuntun aku. Bantu aku berdiri melalui badai, melalui malam, membawaku ke cahaya, mengambil tanganku, mulia Tuhan, tuntunlah aku ke rumah.”

Mungkin kita sedang mengalami depresi berat. Mungkin sesuatu yang mengerikan telah terjadi dalam hidup kita atau dalam kehidupan seseorang yang kita cintai. Namun satu janji Tuhan yang pasti Dia ucapakan kepada masing-masing kita: “Akulah, Akulah yang menghibur kamu.” Yesaya 51: 12.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here