akhirzaman

[AkhirZaman.org] Tepat ketika sebagian besar telah hilang dari berita utama, kalender Maya yang menakutkan telah Kembali. Kali ini menawarkan prospek dunia berakhir pada 21 Juni 2020. Jika Anda membaca ini pada 22 Juni atau lebih baru — seperti yang kami harapkan Anda akan dapat — maka itu adalah prediksi lain yang gagal.

Pembaca dengan ingatan yang baik mungkin ingat bahwa pada tahun 2012, ada banyak spekulasi tentang bagaimana kalender Maya terukir di batu menggunakan simbol kuno dan telah meramalkan akhir dari semua hal pada tahun itu. Teori populer bahkan ditambah dengan ancaman tabrakan kosmik dengan planet yang disebut Nibiru. (Baik di 2012 atau kapan pun sejak NASA melihat Niburu.) Seperti yang kita semua tahu, apa yang berakhir pada akhir 2012 atau di tahun 2012!

Apakah Pengaturan Tanggal Tidak Aktif?
Bangsa Maya telah mengumumkan kalender mereka pada saat dunia Barat menggunakan kalender Julian, dinamakan demikian untuk Julius Caesar. Tetapi pada 1582, Paus Gregorius memperkenalkan kalender Julian yang direvisi menurut para advokat akan lebih baik melacak pergerakan Bumi di sekitar Matahari. Kalender yang sama ini, yang disebut kalender Gregorian, yang banyak digunakan dunia saat ini. Selanjutnya, dalam pergantian kalender Gregorian dapat memperbaiki kesalahan dalam kalender Julian, 11 hari dilewati: Sehari setelah Kamis, 4 Oktober 1582, menjadi Jumat, 15 Oktober 1582.

Namun, banyak media melaporkan pekan lalu tentang teori bahwa kalender Maya telah ditafsirkan secara keliru. Tanggal kiamat baru ini muncul dari seorang pria yang digambarkan dalam surat kabar online The Sun sebagai “ilmuwan Paolo Tagaloguin,” rupanya dari unit penelitian tanaman University of Tennessee, yang menyatakan bahwa karena beralih dari Julian ke kalender Gregorian, pada kalender Maya diusulkan tanggal untuk akhir dunia telah telah terjadi kesalahan dalam penentuannya. ( Artikel asli untuk cerita The Sun telah dihapus.)

Selain perhitungannya yang meragukan — menambah pada tanggal asli 21 Desember 2012. 11 hari untuk setiap tahun kalender Gregorian telah digunakan alih-alih hanya sekali dan terhitung dari tahun 1752, tahun Inggris Raya menerapkan perubahan, bukannya 1582 —Tagaloguin telah menghilang dari situs web universitas dan dari Twitter, tempat prediksinya pertama kali dibuat.

Kami sarankan agar tidak menghabiskan uang anda dengan Anda minggu ini — atau kapan saja, dalam hal ini. Dunia tidak akan berakhir pada 21 Juni 2020.

Apa Saja Tandanya?
Kegagalan mendatang dari “ramalan” kalender Maya yang terbaru adalah dari serangkaian kesalahan penetapan tanggal yang telah menjerat banyak orang, bahkan lebih dari beberapa orang Kristen yang percaya Alkitab.

Apakah itu klaim Christopher Columbus tentang tanggal akhir 1658 atau prediksi televangelist Pat Robertson tahun 1982 dan 2007, kita tahu satu hal: Menetapkan tanggal tertentu untuk kembalinya Yesus dan akibatnya untuk akhir dunia ini adalah dalil yang akan kalah.

Pada satu tingkat, penipuan semacam itu sangat bisa dipahami: Dunia ini bukan rumah orang percaya; kita merindukan “negeri surgawi” itu (Ibrani 11:16), “karena kewarganegaraan kita ada di surga” (Filipi 3:20). Di sisi lain, prediksi tanggal kiamat sepenuhnya disangkal dalam Alkitab.

Berbicara dengan murid-murid terdekat-Nya di Bukit Zaitun, Yesus mengatakan tentang penetapan tanggal kedatangan-Nya: “Tetapi tentang hari dan saat itu tidak seorang pun yang tahu, malaikat -malaikat di surga tidak, dan anak pun tidak, hanya Bapa sendiri.” (Matius 24:36). Ketika Yesus mengatakan ini, Dia ada di Bumi dan “Mengambil rupa seorang hamba dan menjadi sama dengan manusia” (Filipi 2: 7). Namun, saat ini duduk di sebelah kanan Bapa, Yesus, dapat kita bayangkan, sekarang tahu “hari dan jam itu.”

Namun sementara Allah Bapa tahu dan sementara Yesus, Allah Anak, tahu, bahwa pengetahuan belum diberikan kepada manusia. Kami memiliki indikasi tentang tanda – tanda kedatangan-Nya, tetapi kami tidak memiliki hari dan tanggal.

Dalam Lukas 12:40, Yesus berkata, “Hendaklah kamu juga siap sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu sangka.” Efek yang tidak menguntungkan dari penetapan tanggal adalah bahwa ia merendahkan berita kiamat menjadi lelucon di lingkungan teori konspirasi dan fiksi ilmiah. Tetapi Yesus akan datang kembali ke bumi ; akhir dunia akan terjadi.

Sebuah perumpamaan dalam kisah Injil Lukas memberi kita petunjuk besar. Yesus berkata, “Perhatikanlah pohon ara, atau pohon apa saja. Apabila kamu melihat pohon-pohon itu sudah bertunas, kamu tahu dengan sendirinya bahwa musim panas sudah dekat. Demikian juga, jika kamu melihat hal-hal itu terjadi, ketahuilah, bahwa kerajaan Allah sudah dekat.” (Lukas 21: 29–31).

Apa saja yang menjadi tanda-tanda akan hal itu? Anda dapat menemukannya di Matius 24, Markus 13, dan sebelumnya dalam Lukas 21: Konflik dan krisis global akan muncul, pandemi, kelaparan, dan lebih banyak lagi tragedi dalam skala yang belum pernah terlihat di dunia ini. Namun melalui semua ini, ada harapan.

amazingfacts.id

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here