akhir zaman

Penyakit Diabetes menyebar di seluruh dunia. Apakah yang dapat kita perbuat untuk menghentikan penyakit yang membunuh ini?

[AkhirZaman.org] Apakah Anda pernah berjalan menyusuri koridor bangsal rehabilitasi di rumah sakit dan melihat semua orang di kursi roda yang kehilangan satu kaki, atau dua kaki, atau mungkin setengah kaki? Atau, apakah Anda berjalan menyusuri jalan kota dan hampir menabrak seseorang di kursi roda bermotor dengan kondisi yang sama?

Seperti pengalaman saya, dan penyelidikan lebih lanjut ke masalah mengungkapkan bahwa amputasi adalah hasil dari penyakit yang sangat serius yang disebut Diabetes. Gambaran ini agak berbeda dengan yang dapat dilihat 10 tahun yang lalu. Mengapa terjadi peningkatan yang mengkhawatirkan?
Diabetes type 2 meningkat dengan sangat menakutkan dan telah benar-benar menjadi epidemi, khususnya dalam masyarakat yang makmur. Sementara sebelumnya dikenal sebagai penyakit usia pertengahan, dan sebelumnya disebut “diabetes onset dewasa,” sekarang kita melihatnya didiagnosa pada anak. Oleh karena diabetes jenis ini sekarang hanya disebut Tipe 2. Apa penyebabnya?

Seorang ahli biokimia yang pernah bekerja sebagai seorang ilmuwan makanan dan ahli biokimia untuk dua perusahaan terbesar di Amerika Serikat diperintahkan untuk mengubah makanan yang diproduksi agar dapat membuat konsumen memiliki perasaan tidak puas oleh karena itu menginginkan untuk terus makan lebih dan lebih.

Pernahkah Anda memkan satu saja biskuit Oreo? Apa yang harus Anda ketahui adalah bahwa perusahaan yang memproduksi menghabiskan jutaan dolar mengembangkan formula yang mengandung 23 stimulan nafsu makan yang berbeda dan 11 warna buatan untuk memastikan Anda “tidak bisa makan hanya satu.”

Ketika seluruh serat alami dihilangkan dan perangsang nafsu makan ditambahkan, orang hampir secara otomatis akan makan secara berlebihan. Beberapa stimulan nafsu makan umum terkenal adalah gula, aspartam (NutraSweet), MSG, dan lemak (terutama digoreng). Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa nafsu makan stimulan dalam makanan ditutup-tutupi dalam kategori “perasa buatan dan alami.”

Makanan yang ditemukan di rak-rak toko harus mempertahankan kesehatan yang baik dari konsumen-hanya “hidup” makanan yang sebaiknya dikonsumsi. Inti dari masalah ini, bagaimanapun, adalah bahwa keuntungan yang tinggi hanya dapat diperoleh hanya dengan makanan yang memiliki siklus hidup yang panjang. “Sereal” anak memiliki umur simpan yang tidak terbatas. Begitu juga keripik kentang, minuman ringan, dan campuran pancake.

Perusahaan lebih peduli tentang masa simpan produk mereka lebih dari masa simpan mereka yang memakan produk tersebut. Anak-anak, belum lagi kebanyakan orang dewasa, sangat rentan terhadap segala tipu daya dari iklan dan dengan demikian mulai mengonsumsi kalori kosong yang tidak menyediakan makanan yang tepat bagi tubuh mereka.

Diabetes Tipe 2 bukan akibat dari kurangnya insulin. Ini adalah produk dari pilihan diet dan gaya hidup yang menyebabkan tubuh menjadi resisten terhadap insulin . Seperti kebanyakan orang Amerika Serikat yang terus menambah berat badan, laju diabetes di luar kendali dan karena itu diabetes sering dikaitkan dengan obesitas. Penderita diabetes tipe 2 dapat menghasilkan insulin , tetapi insulin tidak melakukan tugasnya. Ini disebut insulin resistensi, yang berarti bahwa sekali insulin mulai “memberi perintah” untuk mengirimkan gula darah, tubuh tidak memperhatikan. Parainsulin diberikan tidak efektif dan gula darah tidak dimetabolisme dengan benar.

Para peneliti telah menemukan bahwa diet tinggi lemak (lemak hewani), diet rendah karbohidrat, dan konsumsi protein hewani yang berhubungan dengan timbulnya diabetes tipe 2. Dalam penelitian yang melibatkan diet Masehi Advent Hari Ketujuh Advent lacto-ovo vegetarian, dibandingkan dengan Advent “moderat” pemakan daging, vegetarian memiliki sekitar satu setengah tingkat diabetes dan hampir setengah tingkat obesitas yang lebih rendah. Tingkat diabetes menurun bahkan lebih dramatis ketika studi dibandingkan Advent “vegan” vegetarian dibandingkan dengan dua kelompok pertama.  Temuan ini dan temuan lainnya  menunjukkan bahwa baik didalam populasi ini maupun di luar, makanan tinggi serat, utuh, makanan nabati melindungi terhadap diabetes, dan makanan tinggi lemak, tinggi protein, hewani mempromosikan diabetes.

Apa sajakah komplikasi-komplikasi dari diabetes? Penyakit jantung, stroke, tekanan darah tinggi, kebutaan, penyakit ginjal, penyakit sistem saraf, amputasi, penyakit gigi, komplikasi kehamilan, impotensi, peningkatan kerentanan terhadap penyakit lain, dan kematian, untuk beberapa nama.
Mengalahkan Diabetes

Diabetes dapat dicegah dan juga dapat dikalahkan!
Diet rendah lemak, pola makan nabati dan olahraga dapat membalikkan diabetes dan memungkinkan orang untuk menghentikan penggunaan obat insulin meka. Ini telah terbukti lagi dan lagi. Sudah waktunya untuk makan “makanan-sebagaimana ia tumbuh”, yang disiapkan dengan sesedikit mungkin lemak, gula, dan garam.

Pencipta mengetahui apa yang terbaik bagi kita-Ia membuat makanan bagi kita yang berbeda dari apa yang perusahaan lakukan dengan makanan. Mari kita tidak memiliki selera kita tunas dan kesehatan dimanipulasi oleh industri makanan serakah.

Ellen White mengatakan ini di buku Ministry of Healing , 310:

Tubuh kita adalah milik Kristus dan telah dibel dengan tunai, dan kita tidak bebas untuk memperlakukan tubuh kita sekehendak hati kita. Semua yang memahami hukum-hukum kesehatan harus menyadari kewajiban mereka untuk menaati hukum-hukum yang Allah telah dirikan pada diri mereka. Ketaatan pada hukum kesehatan harus dilakukan dan menjadi tugas pribadi. Kita sendiri harus menderita bila hukum itu dilanggar. Kita secara individual harus menjawab kepada Tuhan untuk kebiasaan dan praktek hidup kita. Oleh karena itu pertanyaan bagi kita adalah bukan, ‘Apa yang dipraktekkan dunia? ” tapi, ‘Bagaimana aku sebagai individu memperlakukan Bait Suci yang Tuhan berikan padaku? “

Berbahagialah engkau tanah, kalau rajamu seorang yang berasal dari kaum pemuka, dan pemimpin-pemimpinmu makan pada waktunya dalam keperkasaan dan bukan dalam kemabukan!
(Pengkhotbah 10:17)!

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here