memaafkan

[AkhirZaman.org] Itu adalah, sebagaimana seorang penulis menyebutnya, “pelukan yang terlihat di seluruh dunia.” Di ruang sidang, kota Dallas, Texas, Seorang Pemuda bernama Brandt Jean berusia 18 tahun, adalah adik laki-laki dari seorang akuntan dan musisi gereja bernama Botham Jean yang dibunuh oleh Amber Guyger. Amber Guyger ialah mantan polisi  Dallas yang dijatuhi hukuman sepuluh tahun karena pembunuhan Botham Jean. Di dalam persidangan tersebut setelah Amber Guyger di jatuhi hukuman, Brandt Jean mengucapkan kata-kata pengampunan kepada Amber Guyger.

“Aku memaafkanmu, dan aku tahu jika kamu datang kepada Tuhan dan meminta Dia, Dia akan memaafkanmu,” kata Brandt Jean.

Dia menambahkan, “Saya mengasihimu sama seperti orang lain. Saya tidak akan mengatakan Saya berharap Anda membusuk dan mati… Saya pribadi menginginkan yang terbaik untuk Anda, dan Saya seharusnya tidak mengatakan ini di depan keluarga saya. Tapi, saya tidak ingin kamu masuk penjara. Saya menginginkan yang terbaik untuk Anda karena saya tahu dengan tepat apa yang Botham inginkan supaya anda lakukan—dan perkara yang terbaik adalah memberikan hidupmu kepada Kristus.”

Saya memaafkan kamu, dan saya tahu jika anda pergi kepada Tuhan dan memohon ampun kepada-Nya, Dia akan memaafkan anda.

Beralih ke Hakim Distrik Tammy Kemp, Brandt berkata, “Saya tidak tahu apakah ini dapat dilakukan, tapi bisakah saya memeluknya? Saya mohon…?”

Hakim pun mengizinkan permintaan itu, dan keduanya berpelukan sekitar satu menit. Kata-kata tidak mampu menggambarkan situasi ketika Guyger terdengar menangis terisak sebelum masing-masing kembali ke tempat duduk mereka.

Kemudian Hakim Mengundurkan Diri
Tetapi drama tidak berhenti di situ. Hakim Kemp masuk ke kamar sebentar dan kembali lagi, dengan memegang Alkitab dan berjalan menuju Guyger, yang duduk di meja pembela.

“Anda dapat memiliki kepunyaan saya,” kata Hakim, merujuk pada Alkitab. “Saya punya tiga atau empat lagi di rumah. Ini yang saya gunakan setiap hari. Ini adalah pekerjaan anda untuk bulan depan. Anda baca di sini: Yohanes 3:16. Dan di sinilah Anda mulai, ‘Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini sehingga Ia memberikan anak-Nya yang tunggal, sehingga setiap orang…’ kamu berhenti pada kata ‘setiap orang’ dan katakan, ‘Amber…’”

Pengamat hukum mengatakan bahwa mereka belum pernah melihat belas kasihan seperti itu dipertunjukkan di ruang pengadilan. Pengacara Distrik Dallas, John Creuzot berkata, “Berpikir jika Saya akan melihat peristiwa semacam ini… Saya pikir tidak pernah. Saya pikir pemuda ini berbicara dari hatinya. Hal itu tentu saja membuat banyak orang meneteskan air mata saat menyaksikan peristiwa tersebut di kantor saya, dan Saya tahu itu terjadi di sini di ruang sidang. Saya pikir itu adalah tindakan penyembuhan dan pengampunan yang luar biasa yang jarang terjadi di masyarakat saat ini.”

Namun, Freedom from Religion Foundation (FFRF) dan Americans United for the Separation of Church and State mencecar Hakim Kemp karena membagikan iman dan Alkitabnya dengan Guyger.

Dan Berker dan Annie Laurie Gaylor, co-Presiden FFRF, menulis sebuah surat pengaduan kepada Komisi Yudisial Negara mengenai Hakim Kemp “sementara di sebuah ruang pengadilan pemerintah, mengenakan jubah yudisial, dengan seluruh otoritas dari negara, termasuk petugas perangkat pelaksana hukum, berkhotbah kepada seseorang yang nyatanya seorang tahanan, dan mengajari dia untuk membaca ayat Alkitab!”

Menurut Religion News Service, Rachel Laser sebagai presiden untuk Amerika Serikat berkata, “Dengan membagikan Alkitab dan memberi tahu terdakwa ‘tugasnya’ untuk membaca ayat agama saat dalam perjalanan ke penjara, Hakim Kemp telah mengirim pesan ke seluruh terdakwa yang datang sebelum dia bahwa keyakinan agama mereka dapat mempengaruhi hasil dari kasus dan hukuman yang mereka peroleh.”

Hal itu sebenarnya tidak seperti yang dikeluhkan: Peraturan pengadilan Texas yang dikutip oleh FFRF bersifat umum dan tidak spesifik untuk agama atau “menginjili.” Pengacara hukum pidana bernama Dallas George Milner mengatakan kepada Dallas Morning News bahwa tidak ada peraturan yang bisa menghentikan hakim Kemp bertindak seperti apa yang dia lakukan.

“Tidak mungkin,” katanya kepada surat kabar. “Saya tidak mengetahui satu (aturan) yang melarangnya.”

Dan First Liberty Institute, yang berkantor pusat di pinggiran Dallas, Plano, mengeluarkan pernyataan yang mendukung hakim. Menurut Hiram Sasser, penasihat umum grup, “FFRF memprotes Hakim Kemp daripada bergabung dengan seluruh bangsa untuk merayakan belas kasihan dan kasih karunia yang Hakim Kemp peragakan. Kita semua harus bersyukur hukum mengizinkan tindakan Hakim Kemp dan kami mendukungnya dan dengan senang hati akan melawan tuduhan untuk mempertahankan tindakannya yang mulia dan sah.”

“Pengampunan Melakukan Sesuatu yang Hukum tidak Dapat melakukannya”
Reaksi orang kristen sebagian besar positif. Owen Strachan, seorang pemikir Kristen millenial yang memimpin Pusat Teologi Publik di Midwestern Baptist Theological Seminary, berkata mengenai tindakan Jean, “dimana tidak dibutuhkan kasih baginya, namun belas kasihan diperlihatkan. Dimana tidak ada pengampunan otomatis, namun pengampinan ditawarkan. Di sini kita melihat surga di bumi, sesuatu yang lebih tinggi mengganggu dunia yang lebih rendah.”

Strachan menambahkan, “Dalam istilah dunia, saya belum pernah melihat orang melakukan apa yang dilakukan Brandt Jean. Tetapi secara rohani, saya telah melihat ini sebelumnya. Setiap orang Kristen miliki. Orang yang kita salahkan, dan yang sangat bersalah, adalah orang yang telah mendekat kepada kita, dan mengasihi kita, dan menyambut kita dalam kerajaannya… Pengampunan, kita diingatkan, melalui tempat dimana hukum tidak dapat melakukannya.”

Alkitab mengatakan dalam Lukas 11:4 “ampunilah kami akan dosa kami, sebab kamipun mengampuni setiap orang yang bersalah kepada kami.”

Amazingfacts.id

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here