akhir zaman

[AkhirZaman.org] Saat membolak balik sebuah majalah Kristen beberapa waktu lalu, saya menemukan sebuah artikel berjudul “Menambahkan Trinitas.” Bagi teolog amatir seperti saya,  judul tersebut menarik perhatian saya.

Artikel itu bertanya-dan-menjawab satu pertanyaan dasar:  Apa nilai praktis doktrin Alkitab tentang Trinitas? Apakah hanya sebuah proposisi abstrak bahan bagi para teolog untuk berdebat, atau hal itu benar-benar memberikan beberapa bimbingan yang berarti untuk kehidupan sehari-hari Anda dan saya?

Biarkan saya mengambil waktu untuk menjelaskan apa yang orang Kristen maksud dengan “Trinitas,” dan kemudian saya akan berbagi tanggapan saya untuk pertanyaan itu.

Apakah Trinitas itu?
Untuk memulai, kata Trinitas tidak terdapat dalam Alkitab. Ide Trinitas muncul sangat jelas dalam Alkitab, tetapi karena Alkitab tidak memberikan nama ide ini, teolog telah memilih untuk menyebutnya “Trinitas.”

Cara paling mudah untuk menyatakan apa arti Trinitas adalah untuk mengatakan bahwa “Ketuhanan” terdiri dari Tiga Pribadi: Bapa, Anak dan Roh Kudus. Namun, ini menimbulkan masalah, karena orang Kristen, seperti Yahudi dan Muslim, mengaku sebagai monoteis-yaitu, kita mengaku percaya hanya pada satu Tuhan. Tetapi jika Allah adalah Tiga Pribadi, bagaimana kita mengatakan bahwa kita percaya pada satu Tuhan?

Pada pandangan pertama yang terdengar seperti sebuah kemustahilan matematis. Namun, contoh dari alam dapat membantu untuk menjernihkan masalah. Kita semua tahu bahwa daun semanggi adalah sehelai daun, bukan tiga. Daun ini memiliki tiga segmen-tiga lembaran yang terpisah, jika Anda perhatikan. Namun demikian, kita menyebutnya daun semanggi, bukan daun-daun semanggi.

Allah adalah sesuatu seperti itu: tiga bagian individu, tetapi satu Tuhan.
Jika Anda seorang Kristen dan Anda telah mempelajari keyakinan Anda dengan hati-hati, Anda mungkin selalu berpikir bahwa ide Trinitas hanyalah ide dari Perjanjian Baru. Namun, hal itu jelas dan terdapat juga dalam Perjanjian Lama, dimulai dengan pasal pertama dari Alkitab. Berbicara tentang penciptaan Adam dan Hawa, Tuhan berkata, “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar kita” (Kejadian 1:26). Perhatikan kata ganti kita. Itu jamak, dan jamak pula dalam bahasa Ibrani aslinya.

Kata ganti yang sama digunakan dalam kisah Menara Babel. Tuhan berkata, “Marilah kita turun dan mengacaukan bahasa mereka sehingga mereka tidak akan mengerti satu sama lain” (Kejadian 11:07, penekanan ditambahkan). Bandingkan dengan ayat 4, di mana orang-orang berkata, “Marilah kita dirikan bagi kita sebuah kota” (penekanan ditambahkan). Kita dapat dengan mudah memahami orang-orang menggunakan kata kita, mengacu pada diri mereka sendiri, karena ada banyak dari mereka. Sungguh menarik-dan saya percaya secara signifikan-bahwa Alkitab menggunakan kata yang sama ketika mengutip Allah.

Lalu ada Yesaya 6:8. Yesaya mendapat penglihatan tentang Allah di mana Allah menanyakan kepadanya pertanyaan, “Siapakah yang akan Kuutus? Dan siapa yang mau pergi untuk Aku “(penekanan ditambahkan)?. Hal yang sama: Allah adalah jamak.

Akhirnya, ada Ulangan 6:4, yang mengatakan, ” Hai orang Israel:. Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa” Reaksi pertama Anda mungkin, Itu dia! Allah adalah Satu. Menariknya, bagaimanapun, kata Ibrani “Echad”, yang, seperti kambing domba dan lembu sapi kata bahasa Inggris, adalah sebuah kata tunggal dengan suatu arti jamak. Sekawanan burung berarti banyak burung, dan kawanan ternak termasuk sapi- sapi jantan dan sapi.

Allah Sebuah Keluarga
Berapa banyak sebuah keluarga? Semuanya tergantung. Jika kita berpikir tentang keluarga sebagai unit, maka itu satu. Tetapi jika kita berpikir dalam hal anggota individu, maka, menurut definisi tradisional, terdapat ibu, ayah dan anak-anak berapapun jumlah yang mereka miliki.

Kita bisa menerapkan logika yang sama untuk Trinitas. Allah adalah satu unit yang terdiri dari Tiga Anggota, Trinitas. Dengan demikian, Allah adalah tunggal dan jamak pada saat yang sama, yang tidak lebih dari sebuah soal matematika tentang keluarga sebagai tunggal dan jamak pada saat yang sama.

Mari kita membawa analogi keluarga ini sedikit lebih jauh. Kata keluarga disertai dengan perasaan cinta yang hangat tanpa syarat dan penerimaan, dan mereka yang dibesarkan di keluarga seperti itu telah benar-benar mengalami hal ini. Jika Allah adalah Keluarga, maka Allah Bapa, Allah Anak dan Allah Roh Kudus mengasihi satu sama lain dalam banyak cara sama dengan benar-benar mencintai anggota keluarga dalam dunia kita yang saling mencintai. Meemberikan arti baru pada kata Trinitas. Benar-benar hanya nama lain dari sebuah Keluarga yang penuh kasih Tuhan.

Bukti Alkitab tentang Trinitas
Apa bukti Alkitab bahwa Anak (Yesus) dan Roh Kudus adalah Pribadi Ilahi seperti Bapa?

Jelas, Yesus adalah individu yang terpisah dari Bapa, dan Alkitab menjelaskan bahwa Dia adalah juga sepenuhnya Allah. Yohanes 1:1 mengatakan, “Pada mulanya adalah Firman [Yesus], dan Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah” (penekanan ditambahkan). Di beberapa tempat, Perjanjian Baru mengatakan kepada kita bahwa Yesus adalah Pencipta alam semesta. (Lihat, misalnya, Yohanes 1:3; Kolose 1:16;. Ibrani 1:2)

Juga, beberapa kali Yesus berbicara tentang diri-Nya dalam istilah yang hanya milik Tuhan, yang menurut hukum Yahudi akan menjadi penghujatan kalau bukan benar. Misalnya, pada suatu kesempatan, Dia berkata, “Sebelum Abraham jadi, Aku ada” (Yohanes 8:58, penekanan ditambahkan).  Aku ada adalah istilah Ibrani yang berarti “Tuhan” (Keluaran 3:14). Itu jelas bahwa orang Yahudi mengerti Yesus menggunakan istilah ini untuk menjadi klaim keilahian-Nya oleh karenanya mereka mengambil batu untuk melempari Dia-hukuman untuk seorang penghujat (Yohanes 8:59).

Roh Kudus
Sehubungan dengan Roh Kudus, pertanyaannya bukan apakah Dia ilahi, tetapi apakah Dia adalah Pihak yang terpisah dari Bapa dan Anak. Perjanjian Baru berbicara tentang Roh Kudus dalam bahasa yang jelas menetapkan-Nya terpisah sebagai individu dalam dirinya sendiri. Misalnya, tak lama sebelum kematian-Nya, ketika Yesus mengatakan kepada murid-muridNya bahwa Ia akan meninggalkan mereka, Dia menambahkan, “Aku akan minta kepada Bapa, dan dia akan memberikan Penasehat yang lain untuk bersama Anda selamanya-Roh Kebenaran” (Yohanes 14:16, 17). Penulis Perjanjian Baru juga berbicara tentang Roh Kudus sebagai pribadi yang terpisah. Misalnya, Paulus berkata, “Dia yang mencari hati kita [Allah Bapa] mengetahui pikiran Roh, karena Roh mengantarai orang-orang kudus sesuai dengan kehendak Allah” (Roma 8:27). Perhatikan bahwa Roh memiliki pikiran sendiri-Nya dan bahwa Dia mengantarai kita di hadapan Allah dengan cara yang sama yang Yesus lakukan.

Akhirnya, Yesus memerintahkan murid-muridNya untuk membaptis “dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus” (Matius 28:19). Kata-kata ini dengan jelas mengatur setiap Satu terpisah sebagai Pengusaha di kanan-Nya sendiri.

Jadi Apa?
Pertanyaannya adalah, Apa bedanya?  Apa nilai praktis untuk kehidupan sehari-hari Anda dan saya tentang ide dari satu Allah dalam Tiga Pribadi?
Banyak, sebenarnya.

Tanyakan pada diri Anda, misalnya, siapa yang mati di kayu salib.

“Mengapa, itu adalah Yesus, tentu saja!” Kata Anda. “Semua orang tahu itu.”

Sekarang pikirkan ini: Jika Yesus benar-benar Tuhan, maka Tuhanlah yang pergi ke salib, yang mengambil keatas diri-Nya kesalahan dan dosa-dosa kita dan membayar mereka dengan kematian-Nya. Dan itu memberi saya cara baru untuk berpikir tentang Tuhan. Ini memberi saya alasan untuk mencintai-Nya yang tidak akan pernah terjadi kepada saya bila saya berpikir bahwa Yesus hanyalah seorang manusia seperti kita semua.

Dan dengan ide bahwa Allah adalah Keluarga datang lagi kebenaran penting yang Alkitab ajarkan: Anda dan saya dapat menjadi anggota keluarga itu. Karena kita telah diadopsi ke dalam keluarga Allah sebagai putra dan putri Bapa (Efesus 1:5). Yesus sebenarnya Saudara kita!

Jadi kata Trinitas, yang sepanjang hidup Anda yang Anda pikir hanyalah salah satu istilah sulit dan hanya ahli teologi yang bisa mengerti, benar-benar nama untuk keluarga yang penuh kasih Tuhan di surga, yang Anda dan saya dapat menjadi bagian! (Meskipun itu tidak berarti kita benar-benar akan menjadi suci, seperti Bapa, Yesus dan Roh Kudus.)

Dan sangat mudah untuk menjadi anggota keluarga itu. Yang harus Anda lakukan adalah mengatakan kepada Yesus bahwa Anda ingin menerima Dia sebagai saudar Anda yang lebih tua. Dia akan mengurus sisanya.

Oleh Duane Adams
Signs of The Times
July 2012

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here