akhir zaman

[AkhirZaman.org] Kasih yang Sejati Tidak Bersifat Memanjakan. Kasih adalah kunci ke hati seorang anak, tetapi kasih yang menuntun orang tua untuk memanjakan anak‑anak mereka di dalam keinginan‑keinginan yang tidak halal bukanlah satu kasih yang akan mendatangkan kebajikan bagi mereka. Kasih sayang yang sungguh‑sungguh yang timbul dari kasih kepada Yesus akan menyanggupkan orang tua menggunakan wewenang yang bijaksana dan menuntut penurutan yang segera. Hati orang tua dan anak‑anak harus dilebur menjadi satu, sehingga sebagai satu keluarga mereka dapat menjadi satu saluran melalui mana hikmat, kebajikan, kesabaran, kemurahan hati, dan kasih dapat mengalir.1

Terlalu Banyak Kebebasan akan Menghasilkan Anak‑anak yang Pemboros. Alasan mengapa anak‑anak tidak beribadat adalah oleh karena mereka diberikan terlalu banyak kebebasan. Kemauan dan kecenderungan mereka manjakan…. Banyak anak‑anak pemboros menjadi demikian oleh sebab manjakan di dalam rumah tangga, oleh sebab orang tua mereka bukanlah orang‑orang yang menurut Firman itu. Pikiran dan tujuan harus ditopang oleh prinsip yang kokoh, tidak menyeleweng dan prinsip yang disucikan. Keteguhan dan kasih sayang harus dikuatkan oleh satu teladan yang teguh dan penuh kasih.2

Lebih Banyak Memanjakan, Lebih Sulit Pengaturannya. Orang tua, jadikan rumah tangga menyenangkan bagi anak‑anakmu. Dengan hal ini, yang saya maksudkan, bukanlah bahwa engkau harus memanjakan mereka. makin dimanjakan mereka, maka akan lebih sulit mereka diatur, dan lebih sulit bagi mereka untuk hidup dengan jujur dan dengan agung bilamana mereka terjun ke dalam masyarakat. Jikalau engkau membiarkan mereka berbuat menurut kemauan mereka, maka kesucian dan keindahan tabiat mereka akan segera pudar. Ajar mereka menurut. Biarlah mereka menyadari bahwa wewenangmu harus dihormati. Hal ini tampaknya memberikan kepada mereka sesuatu yang tidak menyenangkan sekarang ini, tetapi hal ini akan menjauhkan dari mereka banyak hal yang tidak menyenangkan pada kemudian hari.3

Memanjakan seorang anak pada waktu masih kecil dan pada waktu berbuat kesalahan adalah satu dosa. Seorang anak harus dikendalikan.4

Jikalau anak‑anak dibiarkan mengikuti jalan mereka sendiri, maka mereka akan berpendapat bahwa mereka itu harus diawasi, diurus, dimanjakan, dan disenangkan. Mereka beranggapan bahwa segala keinginan dan kemauan mereka harus dikabulkan.5

Tidak bolehkah seorang ibu membiarkan anaknya mengikuti jalan sendiri sekali‑sekali, membiarkan dia untuk berbuat menurut keinginannya sendiri, dan membiarkan dia untuk tidak menurut? Tentu saja tidak, oleh karena bilamana ia berbuat demikian, ia membiarkan setan mengibarkan bendera kejahatannya itu di dalam rumah tangga. Ibu harus terjun dalam peperangan yang dihadapi oleh anaknya itu dimana ia tidak dapat berperang bagi dirinya sendiri. Ini adalah pekerjaannya, untuk mengusir si jahat, untuk mencari Allah dengan sungguh‑sungguh, dan jangan sekali‑kali membiarkan setan merebut anaknya dari tangannya dan menempatkan anak itu pada pangkuan setan.6

Sikap Memanjakan Menyebabkan Kegelisahan dan Ketidakpuasan. Di dalam beberapa keluarga keinginan anak‑anak adalah merupakan undang‑undang. Segala sesuatu yang ia ingin  diberikan kepadanya. Untuk segala sesuatu yang tidak disukainya, ia didorong untuk tidak menyukainya. Pemanjaan seperti ini disangka akan menjadikan anak itu berbahagia, tetapi hal‑hal inilah yang menjadikan dia gelisah, tidak puas, dan tidak merasa puas dengan sesuatupun. Pemanjaan telah merusak seleranya untu makanan yang sederhana dan menyehatkan, untuk menggunakan waktunya dengan baik dan dengan cara yang menyehatkan; pemanjaan telah mengakibatkan rusaknya tabiat untuk sekarang ini dan untuk selama‑lamanya.7

Teguran Elisa yang Efektif Terhadap Sikap yang Tidak Hormat. Pendapat bahwa kita harus menyerah kepada kemauan anak‑anak yang keras kepala adalah suatu kesalahan. Elisa, pada awal pekerjaannya, telah diolok‑olok dan dicemoohkan oleh anak‑anak muda di Betel. Dia adalah seorang yang amat lemah lembut, tetapi Roh Allah menggerakkan dia untuk mengucapkan satu kutuk terhadap diri orang‑orang yang mengolok‑oloknya itu. Mereka telah mendengar tentang Elia naik ke sorga, dan mereka telah menjadikan hal yang khidmat ini sebagai bahan ejekan mereka. Elisa menyatakan bahwa ia tidak boleh diremehkan, oleh orang tua atau orang muda, di dalam  panggilannya yang suci itu. Bilamana mereka mengatakan kepadanya bahwa lebih baik dia naik ke sorga, sebagaimana yang telah dilakukan oleh Elia sebelumnya, ia telah mengutuk mereka dalam nama Tuhan. Hukuman yang hebat yang terjadi ke atas diri mereka berasal dari Allah.

Sesudah peristiwa ini, Elisa tidak mengalami kesulitan lain di dalam tugasnya. Untuk lima puluh tahun lamanya ia keluar masuk pintu gerbang Betel, dan hilir mudik dari kota ke kota, sambil melewati banyak orang muda yang paling jahat, paling kasar dan tidak berakhlak; tetapi tidak seorangpun pernah mengolok‑olok dia atau mencemoohkan sifat‑sifatnya  sebagai nabi dari Yang Mahatinggi.8

Jangan Menyerah Kepada Bujukan. Orang tua mempunyai banyak hal untuk dipertanggung-jawabkan pada hari penghukuman oleh sebab mereka telah memanjakan anak‑anak mereka. Banyak orang tua mengabulkan setiap keinginan yang tidak masuk akal, oleh karena adalah lebih mudah untuk mengatasi tuntutan mereka dengan cara seperti ini daripada dengan cara lainnya. Seorang anak harus dididik sedemikian rupa sehingga satu penolakan akan diterima dengan roh yang benar dan diterima sebagai satu keputusan terakhir.9

Jangan Abaikan Kata‑kata Orang Lain Karena Percayai Kata‑kata Anakmu. Orang tua jangan meremehkan dosa anak‑anak mereka. Bilamana dosa‑dosa ini dinyatakan oleh beberapa orang sahabat yang setia, orang tua jangan merasa bahwa haknya telah diganggu, bahwa ia telah menerima satu penghinaan pribadi. Kebiasaan setiap anak dan orang muda mempengaruhi kesejahteraan masyarakat. Tindakan yang salah dari seorang anak muda dapat menuntun banyak anak muda lainnya dalam  satu jalan yang jahat.l0

Jangan biarkan anak‑anakmu mengetahui bahwa engkau lebih mempercayai kata‑kata mereka daripada pernyataan orang‑orang Kristen yang lebih tua. Engkau tidak dapat berbuat kesalahan yang lebih besar lagi terhadap mereka. Dengan mengatakan, Saya percaya akan anak‑anak saya lebih daripada mereka yang dengannya saya mempunyai bukti bahwa mereka adalah anak‑anak Allah, maka engkau sedang memperkembangkan di dalam diri mereka kebiasaan untuk berdusta.11

Warisan daripada Seorang Anak yang Dimanja. Mustahillah untuk menggambarkan kejahatan yang diakibatkan oleh membiarkan seorang anak untuk mengikuti kemauannya. Beberapa orang yang tersesat oleh sebab kelalaian pada masa kecilnya kelak akan, melalui penanaman pelajaran‑pelajaran yang praktis, sadar kembali; tetapi akan banyak yang hilang untuk selama‑lamanya oleh karena pada masa kanak‑kanak dan pada masa muda mereka telah menerima satu pendidikan yang sepihak saja. Anak yang dimanja mempunyai satu beban yang berat yang harus dipikulnya untuk seumur hidup. Di dalam ujian, di dalam kekecewaan, di dalam penggodaan, ia akan mengikuti kemauannya yang tidak berdisiplin, dan salah arah. Anak‑anak yang tidak pernah belajar untuk menurut akan memiliki tabiat yang lemah dan mudah terpengaruh oleh dorongan hati. Mereka berusaha untuk memerintah, tetapi tidak pernah belajar untuk menyerah. Mereka tidak mempunyai kekuatan moral untuk mengekang sifat‑sifat mereka yang tersesat, untuk memperbaiki kebiasaan mereka yang salah, atau untuk mengalahkan kemauan mereka yang tidak terkendalikan. Kesalahan‑kesalahan dari masa kanak‑kanak yang tidak dididik dan tidak didisiplin akan menjadi warisan pada waktu sudah menjadi dewasa. Pikiran yang sudah rusak tidak akan dapat membedakan antara yang benar dan yang palsu.l2

Oleh: Ellen White

1. Review and Herald, 24 Juni 1890.

2. Letter 117, 1898.

3. Naskah 2, 1903.

4. Letter 144, 1906.

5. Naskah 27, 1896.

6. Naskah 70, Tidak bertanggal

7. Naskah 126, 1897

8. Testimonies for the Church, Jilid 5, hal. 44, 45.

9. Pacific Health Journal, Mei 1890.

l0. Review and Herald, 13 Juni 1882.

11. Review and Herald, 13 April 1897.

12. Counsels to Parents, Teachers and Students, hal. 112, 113.

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here