akhir zaman

[AkhirZaman.org] Sebagai seorang psikiater, salah satu situasi yang paling merusak yang saya temui adalah sebuah pernikahan yang tidak sehat dan tidak berfungsi. Meskipun ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap pernikahan yang tertekan dan rusak, salah satu masalah utama adalah gagal untuk menemukan pasangan yang cocok dari awal. Salah satu faktor kegagalan menemukan pasangan hidup yang cocok adalah alasan yang memotivasi seseorang untuk menikah. Selama bertahun-tahun saya telah melihat dan mendengar banyak cerita dan telah mengumpulkan daftar sepuluh alasan teratas untuk TIDAK menikah, alasan-alasan yang telah memotivasi orang untuk menikah, tetapi yang pasti menyebabkan masalah dan tekanan dalam pernikahan.

Berikut adalah 10 alasan untuk TIDAK menikah:

10. Karena semua teman-teman Anda akan menikah:
Alasan ini biasanya menyerang orang-orang di usia dua puluhan, ketika tak lama setelah lulus kuliah mereka berkunjung terlalu banyak ke acara pernikahan, menjadi pelayan pengantin, tetapi tidak pernah menjadi pengantin, pengiring mempelai pria, namun tidak pernah menjadi pengantin pria. Sebuah ketakutan tertentu mulai muncul dalam pikiran, rasa takut akan kesendirian, akan tidak pernah menemukan “belahan jiwa” mereka. Dengan kecemasan, ketakutan, dan rasa tidak aman ini, mereka memulai pencarian untuk seseorang dengan hampir berputus asa, dan ketika seseorang datang, yang menunjukkan perhatian kepada mereka, bahkan jika tidak memiliki kualitas yang mereka tahu bahwa itu diperlukan, (seperti yang umumnya diyakini), mereka berkompromi karena mereka tidak ingin berakhir sebagai “perawan tua.”

9. Karena Anda semakin tua
Roda waktu terus berputar, dan suatu hari usaha dalam hidup telah terperangkap. Gelar Sarjana telah diperoleh, karir aman, rumah didirikan, tapi sepanjang perjalanan waktu tidak pernah digunakan untuk menemukan pasangan hidup dan sekarang usia merangkak naik. Ketakutan bahwa tidak ada orang untuk berbagi hidup muncul, tetap di dalam kesendirian di tahun-tahun selanjutnya. Oleh karena itu, bergabung dengan layanan kencan online, bertemu orang-orang, mengalami derasnya arus emosional yang tinggi dan rendah, dan menikah karena kesepian bukan cinta, hanya untuk menemukan, meskipun menikah, bahwa Anda selalu mencegah kesepian.

8. Untuk memajukan karir Anda
Sekolah biayanya mahal, Anda tidak mungkin dalam waktu bersamaan bekerja untuk membiayai hidup dan sementara itu berusaha meningkatkan nilai-nilai Anda — apa yang harus dilakukan? Dapatkan pasangan untuk menempatkan Anda melewati sekolah. Atau mungkin, budaya Anda menuntut Anda menikah dengan keluarga tertentu dalam rangka untuk memajukan stasiun atau kantor Anda. Motif seperti ini jarang membawa kebahagiaan, tapi malah menambah sakit hati dan stres yang tak terhingga.

7. Untuk mendapatkan kewarganegaraan
Selama bertahun-tahun saya memiliki beberapa pasien yang telah menikah untuk alasan ini. Tidak pernah sekalipun mereka benar-benar berbahagia. Pasangan dengan kewarganegaraan Amerika Serikat tidak pernah benar-benar merasa aman. Selama beberapa tahun pertama, di mana perceraian akan berarti pasangan non-Amerika Serikat tidak akan memperoleh kewarganegaraan, ada ketakutan dan ketidakamanan, keraguan apakah pernikahan itu untuk cinta, atau alasan lainnya. Dan sekali kewarganegaraan diperoleh, perceraian kemudian menyusul.

6. Untuk meningkatkan keuangan
Meskipun ada keuntungan keuangan tertentu untuk menikah, menikah untuk keuangan adalah ide yang buruk. Banyak pasien yang datang kepada saya telah menikahi pasangan yang kaya, tetapi mereka tidak memiliki cara untuk mendukung diri mereka sendiri. Terlalu sering pasangan yang bergantung secara finansial merasa tidak aman, rendah diri, takut, dan jika pasangan yang finansialnya baik bertindak menguasai atau mengendalikan, dimana hal tersebut sering terjadi, pasangan yang bergantung umumnya terlalu takut untuk berdiri untuk apa yang benar dan menyebut pasangan yang bersalah sebagai pihak yang bertanggungjawab. Saya memiliki banyak pasien yang menderita depresi kronis karena mereka berada dalam pernikahan di mana mereka dikuasai dan dikendalikan tetapi daripada ditinggalkan, atau berdiri menentang penganiayaan, mereka tetap patuh karena keamanan keuangan yang disediakan oleh pernikahan.

5. Untuk melarikan diri atau melepaskan diri dari keluarga yang buruk
Suatu kenyataan yang menyedihkan adalah terdapat banyak keluarga yang tidak berfungsi dimana anak-anak dianiaya, tidak dicintai, dan diabaikan. Meskipun berusaha untuk melarikan diri dari keadaan seperti itu adalah wajar, terlalu sering orang-orang muda, dalam situasi seperti itu, melarikan diri ke pernikahan impulsif sebagai sarana bagi mereka untuk melepaskan diri. Kemungkinan bagi pernikahan yang sehat adalah sangat kecil dan biasanya pernikahan itu penuh dengan ketakutan, ketidakamanan konflik, dan bahkan pelecehan. Terlalu sering orang-orang yang menikah, sebagai pelarian, menyadari bahwa mereka telah melompat dari penggorengan ke dalam api.

4. Untuk merasa diterima, dicintai, atau diinginkan
Perasaan itu kuat dan hubungan cinta yang sehat tentu akan mengandung kekuatan, perasaan cinta, sukacita, damai sejahtera, ketertarikan, gairah, harapan, dan kebahagiaan yang positif. Namun, sementara hubungan yang sehat akan berisi perasaan seperti itu, perasaan seperti itu bukanlah bukti bahwa hubungan itu sehat. Perasaan itu singkat dan bersifat sementara, dan hubungan yang terutama didorong  oleh perasaan umumnya tidak stabil dan tidak sehat. Orang yang mencari hubungan untuk merasa diterima, dicintai, atau diinginkan, tidak berusaha menemukan seseorang untuk dicintai, tetapi untuk menemukan seseorang untuk mencintai mereka.Mereka tidak mencari untuk memberikan diri untuk mencintai orang lain, tetapi berusaha untuk mengambil energi emosional dari orang lain untuk mempertahankan dan mendukung rasa tidak aman dan ketakutan mereka sendiri. Hubungan seperti itu bukanlah hubungan cinta, tetapi hubungan ketergantungan dan pasti mengakibatkan ketakutan dan ketidakamanan yang meningkat dari waktu ke waktu.

3. Karena kehamilan
Saya memiliki banyak pasangan yang datang menemui saya, yang seringkali menikah selama lebih dari satu dekade, menderita karena ketegangan kronis yang belum terselesaikan, ketidakamanan, konflik, kebencian dan saling memaklumi satu sama lain tetapi tidak benar-benar menikmati satu sama lain. Saat saya menyelidiki sejarah mereka, beberapa pasangan memulai dengan sangat sehat, berpacaran yang positif, penuh kasih sayang, peduli satu sama lain, dan dalam hati keduanya ingin untuk menikah, namun rencana pertunanganan dan pernikahan belum dibuat. Kemudian, sedihnya, kehamilan terjadi dan, karena kewajiban, atau merasa wajib, karena itu adalah “hal yang benar,” mereka menikah. Dan fondasi cinta retak dan digantikan oleh cinta yang remuk, kebebasan menghancurkan, tanggung jawab dan kewajiban mereka yang sekarang harus dipertahankan. Kehamilan menyebabkan pasangan untuk tidak lagi mengalami persatuan mereka sebagai pilihan secara  bebas, tetapi sebagai keadaan yang dipaksakan atas mereka. Karena cinta hanya tumbuh di dalam suasana kebebasan, sementara pengalaman kebersamaan mereka  bukan pilihan bebas, tapi diwajibkan oleh keadaan, cinta mulai mati.

2. Untuk berhubungan seks
Biasanya ini hanya terjadi orang bodoh, orang muda dan orang yang secara religius kaku. Tetapi motif seperti itu bukanlah tentang mencintai orang lain, melainkan tentang pemuasan diri. Pernikahan yang sehat dibangun oleh cinta yang berpusat pada orang lain, jadi ketika pernikahan didasarkan atas kepuasan diri sendiri, cinta yang sehat sering gagal untuk tumbuh dan pernikahan berganti menjadi masing-masing pihak mencari apa yang mereka bisa dapatkan dari yang lain.

1. Karena Anda telah berhubungan seks dan merasa berkewajiban atau merasa bersalah
Mungkin alasan ini telah memberi kontribusi terhadap pernikahan yang lebih disfungsional, tidak bahagia, dan menyedihkan lebih dari yang lain. Dari rumah tangga yang secara religius saleh, orang muda diajarkan nilai-nilai menahan nafsu sampai pernikahan. Namun kemanusiaan kita yang lemah terlalu banyak dikalahkan oleh gairah momen-momen panas. Sebagai buntut dari kesalahan semacam itu, hati nurani yang bersalah diyakinkan dan terlalu banyak orang muda yang belum dewasa, sebagai cara untuk menghindari hati nurani mereka, menyimpulkan “jadi di mata Tuhan kita sudah menikah, jadi jika saya menikahi orang tersebut, itu akan membuatnya baik-baik saja.” Dan, secara menyedihkan mereka mengejar pernikahan, menipu diri mereka sendiri untuk mempercayai bahwa itu adalah cinta dan adalah kehendak Tuhan mereka mengikuti jalan ini, jalan yang ditetapkan bukan dengan kebenaran, bukan oleh prinsip, bukan dengan bukti, bukan oleh tuntunan Tuhan, tetapi oleh perasaan seksual dan dorongan hasrat yang kuat, dibingungkan oleh rasa bersalah dan ketidaktahuan akan kasih karunia Allah.

Jadi, jika Anda lajang, dan sedang merenungkan pernikahan, jangan jatuh ke dalam perangkap untuk menikah karena 10 alasan-alasan terburuk ini. Sebagaimana yang sering dikatakan oleh ibu saya, dua kesalahan tidaklah memberikan hak bagi kita untuk membalas. Terlepas dari masalah apa yang sedang Anda pergumulkan, apa kesalahan yang telah dibuat, atau tantangan apa yang Anda hadapi, jangan menikah sebagai sarana untuk memecahkan masalah Anda. Sebaliknya, jadilah orang yang paling sehat, melalui kasih karunia Tuhan, Anda dapat menjadi, dan mencari seseorang untuk menjadi pasangan Anda dengan siapa Anda menemukan sukacita terbesar Anda dalam mencintai, dan yang pada gilirannya mengasihi Anda!

© 2012, Come And Reason Ministry, all rights reserved.
Diterjemahkan dan digunakan oleh akhirzaman.org atas izin

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here